4

dhuha apa bisa konsisten?

Nabi Muhammad Shallallohu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Setiap tulang dan persendian badanmu ada sedekahnya, setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, setiap amar ma’ruf adalah sedekah, dan setiap nahi munkar adalah sedekah. Maka yang dapat mencukupi hal itu hanyalah dua raka’at yang dilakukannya dari sholat dhuha,” (HR. Ahmad, Muslim, dan Abu Dawud)
 
Apa itu dhuha?.Sebagai muslim pasti tahu lah:)) di blog lain bahasanya udah banyakk hehe, saya bahas dari sisi lain aja dari dunia lain: Buat İstiqomah gimana?
Awal untuk belajar istiqomah itu berat sekali, yakin deh-.* banyak banget setan yang menggoda, menari2 dalam bentuk: menu sarapan enak pagi pagi atau rasa ngantuk untuk kembali manggil ke pulau kapuk.
Konsisten itu ga mudah, Suer.
Saya kenal Dhuha pas jaman di asrama, diajarin lah sama ustazah2 tentang sholat ini dan juga faedah faedahnya, salah satunya referensi tergampang dari tausiyahnya ust yusuf manshur deh, yang membahas dengan detail dan menggambarkan begitu indah nya jika kita rutin kan ber-Dhuha- jangan pas ada maunya aje:) Kalau bahasan ‘serius’nya udah banyak ya berceceran di dunia maya, rajin aja towel towel eyang google.
Jadi bisa kah konsisten?
Pasti bisa: Bisa karena terbiasa
niat harus seteguh baja..siap? haruss siap:)
Menjadikan nya seperti rutinitas pagi, kalau sarapan aja kita lakukan karena kebutuhan isi perut, nah bagian ‘sarapan’ rohani juga kalau bisa jangan ketinggalan dong, berapa lama sih? dari ambil wudhu terus sholat 4 atau beberapa rokaat saja, ga nyampe 3 jam kan? kecuali kalau habis sholatnya lanjut ketiduran heheh.
Emang paling berat itu godaan saitooonnn ya.ciatttt!!
Niat buat konsisten emang perlu di latih terus.
Hingga akhirnya masuk jadi rutinitas, yang apabila ninggalin sehari aja, hidup rasanya kurang…cieeh
Tips:
Sibuk kerja? ah ga juga..bisa kok:)
karena dulu kost dekat kantor, saya harus make aturan konsisten yang ga boleh kalah sama rasa males:  30 menit sebelum ngantor, setelah beres ‘ngelenong’ alias dandan make baju, ya iya lah-.-‘ adalah: Jatah dhuha!
matikan itu tipi di kamar fokus fokus! bagusnya sebelumnya juga sarapan dulu, biar pas sholat ga kebayang bayang abang tukang mie ayam menari nari india..-.*
saya masuk kantor jam 8.30 pagi: lah masih cukup kan: ga ada ceritanya habis shubuh saya tiduran lagi, mata biasanya langsung melek. Dari leyeh leyeh pagi, sambil beresin urusan kerjaan buat ke kantor, mandi, dandan, sarapan, selipin rutinitas dhuha juga jadi menu harian.
Misal kalau rumah nya jauh dari kantor: make acara bergelantungan di KRL atau bis kota?
Ehm saya ngakalinnya: masuk ke kantor lebih cepat, minimal 30 atau 20 menit sebelum jam kerja, ada mushola atau ruang sholat kan, atau make aja ruang server:P : ga make lama lah: 4 rakaat cukup? bisa??
dengan resiko dandanan yang udah cakep2 terus luntur? kalau saya jujur aja ga peduli:P secara kerjanya depan komputer terus, ketemu klien juga jarang. Kalau memang pekerjaan nuntut penampilan, ya bawa aja alat ‘lenong’ nya  dandan ulang di toilet? males and  bla.bla.. ya mikir aja gini: Kenapa kita lebih ‘peduli’ penampilan di depan manusia sehingga bela2in, dan kayak ga rela kalau make up jadi blepotan gara2 wudhu dan harus dandan ulang, meluangkan waktu buat manusia aja bisa dengan banyaknya, kenapa cuma buat  10 menitan lakukan rutinitas  ibadah, pelit banget. Yang maha Memberi rezeki gitu loh, masa dinomer 2 kan..yukk pasti bisaaa. Musuh terbesar emang diri sendiri kan:P
Berat emang jadin rutinitas buat istikomah, tapi apa sih yang gak bisa di dunia ini, kalau ada kemauan..
Lalu apa nikmat nikmatnya yang di dapat:
Kalau saya jujur lebih ke psikologis, ngadepin apapun bawaanya kalem aja, sumber kekuatan besar ngadepin hari hari..
kalau masalah rezeki, ya inshaalloh itu kan udah paketan dari Alloh SWT, rezeki bukan hanya dalam bentuk materi, bisa juga limpahan kasih sayang dari orang2 tersayang, rumahtangga yang inshalloh di jaga sama Alloh dari hal hal buruk, di beri kemudahan dan di dekatkan sama orang2 baik itu juga rezeki loh, Ya salah satunya kalau saya para tetangga rumahpanda, alhamdulilah, baik2 semua.
pas zaman kerja, yang katanya bos killer lah, pelit lah, ya alhamdulilah tuh gak usah kasih pelet tuh atasan bisa baik sama kita:) suerr its works:D
kayaknya ‘aura’ kita terjaga juga dari hal hal negatif.
saya sering banget nerima keluhan atau curhatan teman kantor tentang atasan, Tapi saya kalem2 aja sama mereka.
Se stress nya ngadepin rutinitas kantor, saya masih asyik2 aja bawaannya.
asli kalau menurut saya: ga perlu totok2 aura, kena wudhu dan rutinkan dhuha aja .aura kasih pasti lewatt 😀 saya bukan peneliti, tapi ngerasa efek langsung saja buat ke pembawaan diri ngadepin hari.
Nah kalau buat yang single, salah satunya ‘ngetuk’ pintu rezekiNya lewat dhuha juga bisaa, Biar dapat pasangan sholeh atau sholeha, kalau lagi ragu  sesuatu di mantapkan dan dikasih jalan keluar, pokoknya ajang Tjurhattt sama Alloh SWT ya jangan ke eyang subur *eh beda fokus:P* jadi quality jomblo yang secepatnya di sunting orang shaleh atau sholeha.
kalau menurut saya  dhuha juga ibarat Hp yang baru di charger, buat aktifitas harian, ngadepin apapun kalau batrenya kuat , pasti bisa aja ketemu jalan keluar dengan cepet, coba kalau batre lowbatt, heheh embuh nyambung ga perumpamaanya.
Dhuha itu energi buat diri sendiri untuk ngadepin hari..
manfaatnya jauh lebih banyak ke jiwa dan inshalloh di jauhkan dari gangguan jiwa hehe.
Kalau pengen lebih tau manfaat lainnya tanya saja sama ahli nya ya, tinjauan dari sisi agama: googling juga banyak, kalau video, macamvideo nya ust yusuf manshur atau ippho santosa yang motivator itu, mereka selalu menganjurkan: Dhuha.dhuha.dhuha..
buat segala solusi yang kaitannya sama rezeki.jodoh, karier..dll
tulisan sederhana ini cuma buat memotivasi sadjaaa ga ada maksud lain yah namanya juga  dari dulu segudangcerita:P saya manusia yang masih terus belajar untuk jadi lebih baik, ga pinter milih kata yang bagus sesuai EYD, apa yang ‘nyangkut’ di otak, ya saya tulis^-* senang berbagi
Advertisements