3

hi nilufer

Sesekali  saya mau berbagi cerita tentang puteri bungsu saya,

Umurnya sekarang menginjak 9 bulan, secara  genetik body nya versi bayi indonesia kecil kayak emaknya,tapi jatah kulit dan rambut jadi sumbangan baba, kecuali idung..ya..hehe emaknya klaim lagi. Kalau si sulung body nya genetik turki.

Waktu baba nya, meng azani: dia nyebut nama lengkap si anak di kupingnya dan bilang gini: nama panggilan kamu:alya.

İya kami memanggil si kecil dengan nama Alya, nama tengah nya, sedang kakaknya kami panggil dengan nama depan nya, kadang juga nama tengah,  secara ga sengaja jika nama tengah anak kami di gabung dalam bahasa inggris : ALPANDALYA , ada kata PANDA 😀 ini ketidak sengajaan pas kami memutuskan memberi nama anak anak kami, nama si anakpanda, nama depan saya yang pilih dan baba nya nama tengah, lalu untuk anak ke 2: nama depan baba nya yang pilih saya bagian nama tengah: entah kenapa malah  berjodoh: menjadi ALPANDALYA, ya jadi cocoklah jadi keluargapanda..hehhe.

di umur ke 9 bulan, Alya baru mau numbuh gigi atas, pertama kali mau numbuh, rewel tengah malah sampai jam 2 dinihari saya terjaga, berusaha untuk nenangin si Alya, jam 2 dinihari, tangisnya berkurang berganti senyum ketika saya ajak niup balon-.-” (lihattttt nakk perjuangan emakmu in-..niup balon jam 2 dinihari, orang tahajud nakkk kita niup niup balon) ditengah mata yang menahan kantuk.

Hari ke2 ,keluar juga demam nya, saya pake metode skin to skin, alhamdulilah panas nya menurun, sarapan dan menu makan nya saya beri full buah, juice, dan hidung nya juga meler, lalu dikamar saya beri potongan bawang bombay di setiap sudut kamar, metode traditional untuk mengusir virus penyebab flu, alhamdulilah berhasil.

Polah nya? Alya dan abi nya udah seperti dua serangkai, abi nya kadang cerewet kalau saya kasih makan alya

21271237_1925872527677404_9043109655323189620_n.jpg dikomen macem macem-.-‘ tanda sayang. Syukurnya dia bia menerima kehadiran saudara nya, dulu saya sempat deg deg-an menunggu reaksi si sulung ketika punya adik, ketakutan saya berkurang,karena ternyata dia ga cemburuan tapi bahagia karena ada teman bermain(tepatnya peran adik yang suka dijadiin sasaran kejailannya)

Berkat dua anak ini lah, saya yang sebelum menikah selalu sulit bersuara keras, tapi sekarang sudah terbiasa bersuara keras dan tegas..haissshhh

Anak anak 24 jam bareng saya, jenuh ga? bosen ga? manusiawi sih kalau kerjaan ibu rumah tangga kadang terasa monoton, ehmmm ga boleh ngeluh ngeluh banyak, kudu banyakin bersyukur.

Si bungsu banyak polahnya sekarang, dia paling ga suka di cium cium baba nya, karena geli sama sisa cukuran baba di wajahnya, dia juga ga suka tidur diatas perut baba, hanya kakak nya yang sampai sekarnag masih suka tidur di peluk baba nya, si bungsu lebih dekat ke saya, mungkin karena Alya lebih banyak waktu dengan saya, waktu kakak nya, baba nya lebih banyak waktu dirumah karena kerja shif malam, ditambah si anakpanda dengan ukuran dan berat badan nya ketika bayi cukup bikin saya kewalahan gendong,babanya yang lebih banyak gendong dan juga nidurin:D alhasil pola kedekatan sama baba nya lebih didominasi si anakpanda. Alya termasuk mungil dengan BB standar saja jadi saya masih cukup kuat gendong ga banyak ngeluh hehe, dulu gendong sianakpanda naik tangga ,rasanya nafas ngap ngapan..

Tahun ini insha allah tahun pertama nya Alya terbang ke tanah air emaknya, semoga yang paling utama adalah: dia ga sakit apalagi kena diare-.-‘ sebagai salam perkenalan datang ke indonesia, seeprti abi nya dulu. Cukup jadi pelajaran buat saya agar ngejaga kebersihan makanan terutama buat anak anak saya, cukup emaknya saja yang nostalgia jajan kaki lima-.-‘ adaftasi di kampung emaknya tentulah beda sama kampung baba nya, yang mana ,air,udara nya sama aja seturki hehe, baba nya udah cerewet aja: jangan kasih minum anak anak air sumur! (kayak ditandai gitu) beli aqu** galon bla.bla…, perhatiin kalau kasih makan anak di luar, apalagi cara cuci piring nya yang???:D haduhh yang bikin horor baba nya . Ga lah saya juga pasti mikir.Banyak PR ternyata, liburan sama anak anak sih judul nya tetetp ngasuh:)**

 

Advertisements
2

Bawang Putih!

Bawang putih dalam bahasa turki: sarımsak.

Orang Turki biasa mengkonsumsi bawang putih dalam bentuk tursu (acar) bawang putih salah satu bahan untuk membuat acar ala turki, bawang putih juga biasa bersanding dengan plain yoghurt sebagai saos penyedap ketika makan makanan jenis sup atau sayur. Bawang putih juga untuk tambahan saos salad yang bersanding lagi dengan plain yoghurt.

Bagaimana dengan bawang putih di goreng?

Hasil ujicoba saya di tahun 2011: mertua kabur gak mau masuk rumah gara gara dapurnya bau bawang goreng…:) orang turki jarang memasukan bawang putih untuk di tumis, mereka cukup mengandalkan bawang bombay semata lalu salca alias pasta tomat, jodoh salca= bawang bombay, jodoh nya bawang putih= yoghurt, kayaknya udah saklek! kalaupun bawang putih dimasukkan dalam masakan, biasanya sebagai pemeran pembantu setelah bawang bombay kawin sama salca dan menghaslkan aroma tersendiri, bawang putih ga boleh nyelip di antara salca dan bawang bombay di tumisan masakan ibu ibu Turki.

Lalu apa hubungannya sama saya?

Saya pecinta bawang putih.

Selalu ada yang kurang rasanya didapur kalau si bawang putih tidak masuk dalam bumbu masakan, stok harus selalu ada, suami saking hafalnya gaya masak saya, pernah dia kasih seikat bawang putih 1kg:D hasil dia jalan keluar rumah,terus ada mobil yang menjajakan bawang putih, inget istri dibelilah sebuket bawang putih (karena emang diiket sama tangkai2nya-.-‘) sebagai tanda Tjintahhh, kalau lewat toko bunga lempeng aja, karena pake prinsip ekonomi: bunga ga bisa dikonsumsi kecuali titisan suzana!..bang…sate nya sebungkus bang..*nyengir**

Suami, awalnya kurang suka dengan bawang putih, tapi karena saya jejelin terus setiap masak, lama lama dia terbiasa, sampai ibunya kaget tau anaknya mau makan masakan yang ada bawang putihnya.

Bawang putih juga terkenal sebagai antibiotik alami dan juga untuk pengobatan kanker, kesampingkan bau nya, ambil faedahnya:)

Sebagai orang indonesia diperantauan dan selera saya yang ‘biasa biasa aja’ asal dikasih modal bawang putih dan cabe pedas, cukuplah saya bisa makan, saya bukan fans berat makanan berlemak,bersantan, stok harta karun saya sebagai orang indonesia,di dapur jarang didominasi bumbu masakan instant.saya juga ga banyak nuntut suami buat beliin stok bumbu nusantara yang harganya 2x lipat dari bumbu lokal (tentunya) asal, yaitu: ada kecap,sambal, bawang putih,cabe, bisa ko hidup 😀 kalau stok kecap habis, stok bawnag putih dan cabe lalu pekmez sebagai pengganti kecap. lumayan  buat lidah saya.

Menu makanan sikecil kadang saya kasih bawang putih juga, saya juga bisa menikmati menu makanan Turki yang buat lidah asing terasa ajaib: segala menu yang bersaos  yoghurt dan bawang putih, kadang saya buat menu salad ala turki bersaos yoghurt ,dan yang makan saya sama si anakpanda (malah baba nya ga doyan kalau salad berbawang putih:P)

Apa kah ketek saya bau gara gara saya doyan bawang?

EHm sejauh ini belum ada protes dari pihak terdekat:D  pola makan saya lumayan berdaun daun terus, eh masalah bau membau,ehm ini pendapat umum , sering sekali ketemu orang lokal disini bau ketek nya ga ketulungan-.-”  mungkin faktor genetik dan juga pola makan orang sini yang suka sekali dairy produk,daging dkk, mungkin yaa? kalau yang dirumah,sudah dikarantina rajin mandi..:D:D

Bawang putih fresh yang belum kering, tidak begitu bau dan pedas,tapi kurang begitu kuat aromanya untuk bumbu masakan, saya sering juga memasukan bawang putih kalau masak mie instant :8 *ngurang ngurangin dosa hehehe**

Ketika yang lain mengeluhkan ga punya bumbu rendang, ah dapur saya tetap terasa syedeppp walau cuma menumis bawang putih, biarlah mereka berkata apa, sampai ada yang ga mau masuk rumah..hehe kalau dikolaborasi :bawang putih,terasi,pete,jengkol sama ikan asin: dijamin sih sepertinya ipar dan mertua saya tidak mau datang main ke rumah, kalaupun main jangan2 mereka bawa camasir suyu atau pengharum ruangan-.-‘

harusnya mereka bersyukur ya ,punya menantu yang hidup nya pengiritan, makan ko maunya sama ikan asin ,sambel bawang, ga nuntut beli daging merah yang harganya selangit yaaa toooohh**kemudian dipentung**