0

insiden salah nama

Rada bikin emosi sih sebenarnya, tapi jadi pelajaran juga!

Tepatnya kamis kemarin, sore sekitar jam 6, ada telpon masuk di HP nya si babapanda, telpon dari göç idaresi (keimigrasian) si babapanda ngomong serius, begitu telpon selesai terus narik nafas, terus agak mengeluarkan emosi:D

Ne oldu?

****dijawab dengan bahasa turki yang penuh emosi dan agak berbau makian..LOL**jadi sensor dikit.

Jadi ceritanya ada telpon dari kantor imigrasi pusat İstanbul, bilangnya , syarat dokumen pengajuan untuk perpanjangan izin tinggal saya (ikamet) masih ada yang kurang:

Kurang? kok bisa?? padahal si babapanda selaku sponsor sudah mengikuti semua syarat yang tercantum di website resmi goc idaresi bahkan telpon juga ke call center nya untuk memastikan syarat syarat terbaru pengajuan perpanjangan ikamet saya.

Kekurangan yang diminta: dogum belgesi (akta lahir) yang harus di terjemahkan lalu disahkan notaris dan juga pihak kedutaan atau konsulat indonesia..wewww, telpon kamis sore, jumat suruh kirim karena selasa harus mereka terima untuk diproses! dan minta keterangan asuransi juga nomer pajak saya lagi??

Awalnya saya juga agak panik, langsung WA  petugas KJRİ istanbul yang saya kenal buat nanya legalisasi, beliau juga sampai bantu kasih kontak penerjemah tersumpah dari bahasa indonesia ke Turki. Lalu telpon teman juga yang punya kasus sama harus legalisasi akta lahir.

Si Babapanda yang agak emosi, capek pulang kerja eh dikasih tambahan urusan dokumen buat istrinya yang kurang, kalau saya urus sendiri dia kasihan harus bawa dua anak perjalanan ke eropa side istanbul, sampai tengah malam dia jadi kurang tidur, lalu buka buka lagi website Goc idaresi, dibaca lagi DAN!!!

Tertulis disana dengan jelas dalam dua bahasa pula: Kalau syarat tambahan Dogum belgesi alias akta lahir, HANYA untuk yang mengajukan visa family JİKA yang bersangkutan bawa anak dari luar Turki, atau semisal jika menikah dengan warga negara Turki dan punya anak bawaan dari pernikahan sebelumnya yang notabene si anak bukan warga Turki. Syarat itu ga berlaku buat saya, lah tapi kok disuruh nambah syarat dogum belgesi, wah ga bener nih petugasnya!

Jumat pagi, si babapanda berangkat kerja tapi untuk ambil izin plus nge prnt semua syarat2 yang dimaksud. Siangnya berempat sama anak anak, kami jalan ke goc idaresi pusat di daerah Vatan istanbul eropa side, jauh sih dari rumah, naik metro subway lanjut marmaray sambung subway jurusan attaturk airport dan turun di markas polisi istanbul, dari situ masih harus jalan lumayan ke gedung goc idaresi, Sesampainya di goc idaresi nanya ke pusat informasi jelaskan maksud tujuan, langsung dikasih antrian ke ruang pengurusan ikamet, selang tidak berapa lama, akhirnya ketemu dengan petugas yang kamis sore telpon, Si babapanda langsung berhadapan sama orangnya dan nanya, sampai semua bukti dokumen juga print-nan tentang syarat syarat ikamet dia sodorkan ke hadapan si petugas ini, si petugas cek kembali dan heee human error! kesalahan ditangan mereka, ga baca detail, dan bilangnya karena ada yang mengajukan ikamet namanya persis sekali dengan nama saya,dan dia ada problem keimigrasian??

whattt?? helloooo??

Asli saya dan suami aslinya gemes sama mas nya ini, walau wajahnya ganteng mirip artis teuku zacky versi lebih bule:P tapi tetap rasanya pengen jewer, nampol, nyubit.  dan tipikal umumnya orang turki, udah salah kadang gengsi minta maaf, ih ajaib banget kalau bilang sorry…bla..bla…malah makin ngeles-.-‘  karena petugas baru, jadi hati hati lah (lah hati hati apanya ya, kalau dia hati hati ya pasti baca detail itu dokumen dan cek siapa sponsornya si yang namanya sama dan dijadikan alibi nya) asal telpon sibabapanda aja nyuruh lengkapin dokumen-.-‘ saya ga punya track record buruk di keimigrasian Turki, kan juga ada surat dari pengadilan yang masuk ke syarat syarat pengajuan perpanjangan izin tinggal tersebut, kalau saya di blacklist masa iya, surat dari pengadilan itu bisa dikeluarkan, iya toh? İni malah dikira si Orang yang bermasalah-.-‘

intinya udahlah mereka yang salah tapi ga ngakuin ! si babapanda sih ga emosi didepan mereka, cuma dia udah ketik aduan ke pemerintahnya tentang kinerja petugas ini, gitu aja sihh.

Ya mau dia petugas baru,atau baru keterima jadi pegawai pemerintah, kan biasanya ada pelatihan, dan kok ya petugas nya malah ga hafal syarat syarat kelengkapan pengajuan ikamet, itu kerjaan dia tiap hari-.-‘ nyusahin emak emak aja ini mah..gembol gembol bayi ke imigrasi hanya buat klarifikasi, macem artess:D  Dan saya saking paniknya sampai udah kontak penerjemah, udah terjemahin juga akta lahir, tapi belum ke notaris, dan mau ga mau saya bayar jasa penerjemah juga, yang belum tentu saya butuhkan itu akta lahir,tapi simpan aja sih, Pulangnya mampir area masjid biru, istirahat dari perjalanan yang panas banget cuacanya, duduk duduk di gulhane park, sebelum lanjut pulang…hari yang melelahkan tapi syukurnya beres tinggal nunggu ikamet saya dikirim post. Gara gara urusan sama petugas yang menggemaskan ini, suami kepaksa izin kerja dan saya yang udah punya janji buat MAKAN ENAK (iya lah kalau ngumpul dan ketemu teman teman pasti kulineran nusantara) akhirnya batal malah pergi ke goc idaresi, mau nyusul sepulang dari goc idaresi juga ga memungkinkan waktunya. melayang dah tuu bakso, nasi kuning dkk:P gara gara si mas menggemaskan yang kudu dicubit pake tang.

20729424_1917059115225412_1217484052258988048_n

gulhane park

5

mengelola emosi

İni jadi PR banget buat saya pribadi, mungkin saya harus terapi stress:D yaaa pan saya juga manusia bukan robot kan ya. Teori dan bahasan tentang pekerjaan İbu rumah tangga saya Aminin sekali, Bukan pekerjaan yang mudah kendati sangat amat mulia. Proses adaftasi saya dari ‘bekas’ karyawan kantoran yang monoton kerja dari jam 8;30 pagi sampe jam 5, pulang ke kost bisa rebahan cantik plus nonton TV , mandi, sholat maghrib, beli makan (sayang dulu belum ada Gofood:) jalan kaki ke gank sebelah kalau lagi tanggal tua, kalau tanggal muda, tinggal nyebrang jalan masuk Mall, kenapakurang bersyukur coba? Ya begitulah kadang namanya Manusia, hidup suka kurang puas mulu, iya kan waktu itu ada satu titik yang kurang, belum ketemu jodoh:D itu aja.

Dan ketika ‘waktu’ itu tiba, berhijrah, bertemu pasangan hidup, berumah tangga. merangkai mimpi lagi…ehmm sempurna kah?

ini kan proses hidup yang saya pilih sendiri ya kan yaaa… tapi jodoh ga bisa saya pesen sempurna sesuai mau saya, karena 3 hal: jodoh, maut, rezeki udah tertulis duluan sblm saya nongol ke dunia juga. Saya butuh menyesuaikan.

Kriteria impian saya dulu adalah: saya ‘anti’ banget sama pria berseragam, ya ga tau sih kalau orang ada yg bercita2  jadi istri tentara, polisi gitu saya sih di mlengos, kayaknya kerenan seniman, atau traveller..LOL…yang hidupnya ga di atur jam kerja, jam dinas, iya itu bayangan saya, kalau bisa jangan PNS (suer saya ko dulu anti banget:D)bisa jadi karena dari pengalaman suka di ketemu oknum pe en es yang doyan malak, kan jadi mikir itu duit buat ngasih makan anak istri halal 100 persen ga, apalagi yang korupsi..jadi mereka mereka itu bukan masuk daftar ‘pasangan idaman saya’

TAPİ….., jangan dtanya sekarang-.-”

si Babapanda itu mimpinya jadi Tentara, tapi gagal ujian, jadi Polisi gagal ujian:D:D:D asli obsesi jadi petugas berseragam nya luar biasa yang kadang dia juga berharap, kalau anak laki lakinya kelak juga jadi tentara Turki-.-”

dan pekerjaannya yang sekarang pun juga berseragam dan juga pe en es-.-‘ insha allah berdedikasi sama bersih, karena saya ga mau dinafkahi duit haram..hushh hushhh.

Dan mungkin disinilah cara Allah mempertemukan saya dengan pasangan untuk saling belajar, menerima segala hal yang dulu menurut saya baik dimata saya tapi belum tentu dihadapanNya.

Jadi ibu RT 24 jam ga masuk daftar impian saya juga (dulu)  dan disinilah saya juga banyak belajar lagi dan lagiiiii.

Saya masih terus belajar untuk mengelola emosi -.-‘  seorang teman selalu mengingatkan tentang proses yang sedang berjalan dan tak lupa selalu menyelipkan kata: bersyukur, syukuri.

Ucapan kadang ga semudah tindakan:) untuk bersyukur pun saya masih tahap belajar, terus saya pelajari dan praktekan.

Tapi sebagai manusia biasa saya juga kadang ada dititik jenuh, lelah, frustasi dan stres datang. saya pernah kadang juga sering.

Hidup ga ada yang sempurna.

Apa yang orang lihat dan nilai dari luar, tentu tidak sama dengan yang orang nya sendiri jalani dan rasakan.

Saya sering ko ngerasa lelah, stress jadi İbu rumah tangga, iya ngaku beneran:) apalagi ketika pasangan kudu disentil dulu buat pengertiannya. Lagi capek capeknya ngurus anak, rumah, ada suami libur malah ijin mau jalan jalan sendiri….tau ga apa yang ada dipikiran saya waktu itu?

bahasa kasarnya tuh (kalau ga inget dosa))) ‘eh loe tuh tau ga sih, badan gue udah remek gini ngurus anak loe, loe enak2an jalan sendiri, ga mau bantuin, ajak anak loe kek,..dan..?&)/+’^^^^????sensor**** hhahaa  

Jadi ngata ngatain suami… eh tapi aslinya engga. dipendem terus meledak! duarrr terus sesenggukan ujungnya saya bilang: asuh anak anak dulu, saya mau tidur!! beneran saya tidur, dan baba nya direpotin sama dua balita.  Suami ngerasa bersalah  karena dia pergi ke luar (Sebenarnya sayanya aja lagi sensi ) karena sakit kepala, badan capek, kurang tidur juga. tapi jeleknya saya kadang ngeluarin emosi dan anak anak liat, disini harus saya koreksi buat ga ngulangin lagi. Di ajak refreshing keluar rumah, sampe di ajak belanja juga  ditawarin suami, tapi saya tolak.

Mengelola emosi tiap orang beda beda, saya kalau stres berkepanjangan, kadang cuma butuh istirahat tidur:D:D semenjak punya anak dan suami. Dulu sering nya saya jalan ke toko buku, ke mall, makan2, pokoknya habiskan waktu di luar rumah. Tapi ketika punya anak,rasanya solusi refreshing keluar rumah bukan obat yang ampuh redakan stress sekarang ini, justru malah nambah stress:D:D ya tau sendiri kalau refreshing bawa dua balita-.-‘ kecuali mereka saya titipkan dulu, susahnya mereka berdua fan berat saya,ga mau dipisahkan, boro boro jalan ke mall cuci mata, yang ada cuci dompet mulu, lalu suami ketularan stress karena makin banyak pengeluaran. EHm jadi ketika kepala terasa berat, emosi labil saya malah bawaannya ngantuk..Z..z..z..10604552_10204449506098500_679805202934278367_o