pangeran tamvan ngecay di bhosporus:D

Saya sempat tertegun ketika baca DM dari seseorang dengan kalimat: mbak beruntung ya menikah sama orang Turki? atau mbak enak ya tinggal di istanbul, wah enak bisa jalan jalan keliling Turki..dan sebagainya. Hidup yang orang lain lihat dari luar tentu tidaklah sama dengan yang saya rasakan dan jalani sehari hari:)

İstanbul: iya sih daerah wisata nya kaya, pemandangannya selalu mempesona, enak buat berleha leha, kencan di pinggir bhosporus, makan di restoran restoran pinggir laut marmara. wow kota yang romantis:) gitu yaa—-

Jadi begini.., terkadang kehidupan nyata emang ga seindah drama:) karena kami bukan Turis, yang menghabiskan budget dalam hitungan hari atau bulan saja untuk menikmati keindahan daerah wisata di Turki. Masa iya saya tiap hari ke eminonu:D kerjaan rumah kapan kelar nya.

Jujur saya aja masih ‘Nyicil’ buat jalan jalan di Turki, belum semua tempat wisata terkenal di Turki saya kunjungi, 1: karena untuk saat ini dan entah sampai kapan, hal mustahil buat saya jalan jalan sendiri di Turki tanpa suami(kagak diizinin :P) 2: mikir budget juga, 3: tiap ambil cuti prioritas itu liburan di rumah mertua (rumah mertua ko liburan..yasalam:D berbakti deh)–kadang kalau jatah cuti suami dipakai liburan pribadi, entar emaknya ngambek ga dikunjungin hahah jadi kudu pinter pinter bagi jatah libur.

Tahun ini ga ada jatah jalan jalan liburan di Turki, karena prioritas saya pulang kampung dulu ke indonesia, libur suami ya pasti saya harus setor muka ke rumah mertua dan keluarga besar. Karena saya ga tiap tahun mudik ke tanah air, biasanya liburan musim panas, minimal kita ‘piknik’ lah keluar kota istanbul.

Karena kami bukan turis: banyak pengeluaran bulanan yang harus dipikirkan, sewa apartemen, bayar berbagai tagihan, belum kebutuhan anak anak.  harga sewa apartemen di istanbul didaerah pinggiran pun semakin tahun semakin naik. Harus hemat juga untuk kebutuhan sehari hari, mau nya sih tiap jalan ke luar, ya makan di luar, hal yang gampang kayak di indonesia. Tapi disini dengan tipikal suami yang lebih suka makanan rumahan, maksud saya pengen makan ayam, bukannya di ajak ke restoran yang menunya serba ayam gitu, tapi di beliin ayam utuh di supermarket;:D olah sendiri bisa makan sepuasnya..jiahhh.

Belum dengan kepadatan warga provinsi istanbul baik sisi eropa maupun asia,  mau appointment ke dokter di rumah sakit, ambil antrian online pun kadang panjang. bis bis kota yang full, generasi muda yang semakin ‘tertunduk’ sama gadget sampe kudu di tegur dulu buat kasih duduk manula, ibu hamil dsb.

Selalu indah memandang hamparan selat bhosporus dikala senja yang romantis, ehm  tapi kami juga butuh melanjutkan kehidupan di kota besar ini yang terkadang jauh dari kata romantis, butuh kerja keras, kesabaran yang extra.

Orang Turki?

Mereka bukan turunan nabi semua ko:) kekaguman boleh boleh saja, tapi banyak juga yang ga beruntung ketemu orang yang ga baik kebetulan warga negara sini.  Ya bersyukur kalau kenal dan bertemu dengan orang baik. karakter keras memang sudah terkenal, tapi urusan moral, jelas gak seragam! yang saleh juga banyak yang bejat apalagi, kalau kenalan online terus si orang tersebut minta yang aneh aneh…tendang saja layar komputernya*eh..buang buang…! kayak kurang stok aja laki laki di muka bumi. Jadi kehati hatian harus tetap di nomersatukan selain alasan: orangnya ganteng? kalo kategori ganteng doang ga bisa mencover moral nya loh…

Karena kehidupan asli nya ga seindah drama , pasti ada masa pasang surut nya, dinner romantis di atas cruise sambil nyebrang bhosporus, ehmm…. pangeran tamvan berkuda emang beneran cuma di dongeng. dongeng princes princes-an cuma berakhir sampai  altar pernikahan doang kan ya, kehidupan sebenarnya si princes ga di dongengin lagi, gimana sama kerjaan si pangeran, jangan jangan dia aslinya punya selingkuhan, kerjaan si pangeran cuma berburu doang kah-.-‘ si princes abis lahiran terus galau sama berat badannya yang melambung, galau ga bisa kasih asi, hahah .

iya suami saya orang turki, tapi rasa syukurnya bukan karena identitas warga negaranya, apalagi pasport turki mah belum se sakti kayak german gitu:C liat situasi politik lokalnya aja puyeng, belum kalau mau protes kenapa itu banyak patung patung si bapak itu bla..bla..bla, tau ga dia ini ngebunuh banyak ulama….dst…dah entar debat ga berujung.eh itu kok pegang tasbih tapi minum alkohol, apalagi…, kan pemimpinnya islami, ehm ehmmm….stop ah:D

buat saya lebih ke karakter personal nya suami, yang kadang saya kesampingkan dia orang mana nya, apalagi kalau lagi bersitegang, pengennya ngomong banyak tapi otak ga sinkron kudu mikir bahasa asing, mau nya : ngacaprak***ngoceh sunda….yang ujungnya..malah cape sendiri nyari kosakata yang dimaksud..ya..ya udah lahh ga jadi berantem lama lama.

14702325_1780183325579659_9192730521826314005_n

kenapa TUrki

 

 

Advertisements

9 thoughts on “pangeran tamvan ngecay di bhosporus:D

    • syndrome nya ga menurun2 mba…, mungkin abis baca cerita traveller yg indah2 nya aja..kalo liburan sihpasti meninggalkan kesan, sehari2 ga jauh beda dgn kehidupan khas kota2 besar

  1. Wkwkwkwk, ngakak aku mbak 😂😂

    Teman-temanku juga ada yang seperti itu, selalu berkomentar kalau menikah sama orang luar negeri itu adalah sebuah keberuntungan 😅 *heran

    Apalagi kalo para gadis terpapar sindrom Cinderella karena drama turki, lebih heran lagi aku (drama turki kan konfilknya pelik sekali) wkwkwkwk

  2. Orang yang merasa tidak bahagia biasa melihat rumput tetangga lebih hijau mba. Atau mgk dlm persepsinya masih masuk ke dalam mode turis kali ya. Krn jadi turis itu percayalah lbh enak lho. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s