cerita dua anak

Blog yang semakin terbengkalai…

Mau jadi blogger konsisten ternyata susah banget belakangan ini, saya cuma punya ‘me time’ malam hari, kadang sempat online di laptop, kalau semua anggota keluarga sudah tidur, palingan saya cek cek instagram saja.

İya ngurus satu bayi dan satu balita sendirian itu luar biasa, sempat babyblues juga. Apalagi anak ke 2 saya lumayan hobby begadang, dibanding kakak nya, yang termasuk bayi pelor, karena dia lahir pas musim panas, tiap sore kita mandiin, tidur nya nyenyak, bangun buat mimik asi terus lanjut tidur lagi, saya banyak istirahat, anak ke 2? karena lahir musim dingin, kasian juga kalau tiap hari mandi, alhasil malam nya suka bangun, mimik, ganti popok tapi ga lanjut tidur lagi sampai subuh, ngajak becanda, melek terus. Udah deh matapanda:)

Si anakpanda dia bisa menerima kehadiran adik nya, ya cemburu sedikit pernah keluar juga sih, apalagi kalau pas cari perhatian nya kumat, dan di usianya sekarang tiga tahun tujuh bulan, si anakpanda luar biasa aktif, saking aktifnya merasakan juga tangannya di gips selama 10 hari.16251711_1820267834904541_8257168745132032133_o

sekarang gips nya sudah dibuka, setelah di rontgen, syukurnya ga ada yang mengkhawatirkan, dia keseleo biasa, ini hasil lari lari di dalam rumah, terus jatuh sendiri dengan posisi lengan yang ketekuk. İni ke 2x nya dia masuk UGD gara gara jatuh terus-.-‘

Babyblues itu ternyata menyiksa hehe…, jujur aja ngurus anak ke 2 dengan si sulung yang superaktif benar benar menguras tenaga, pulang dari rumah sakit 2 hari, sempat dibantu ipar, setelahnya saya hanya berdua dengan suami, suami dapat cuti 10 hari, setelah cuti selesai, sempat ada teman juga yang datang ke rumah untuk membantu tapi itupun ga tiap hari dia bisa, ditambah saya belum bisa banyak keluar rumah, karena musim dingin juga, ada bayi kecil dan si sulung yang butuh perhatian, terbiasa saya ajak keluar rumah, dia  jadi ikut terkurung dirumah selepas saya melahirkan, perhatian jadi terpecah.

Yang saya rasakan: rasa lelah luar biasa, kepala berat, tiba tiba nangis, pekerjaan rumah yang ga ada habis habisnya , si anakpanda tantrum nya keluar, wow meledak lah emosi, saya juga ngerasa bersalah sama si anakpanda sering kebawa emosi, marahin dia juga. teori parenting itu buyar semua kalah sama emosi. Suami sempat meluk tapi ga nanya dulu, karena tahu saya emosi, dia menunggu saya cerita.

Tengah malam, ketika dua anak sudah tertidur lelap dan suamipun juga sebenarnya sudah tidur, saya bangunkan, mulai disitu saya cerita, apa yang saya rasakan, apa yang saya mau, pikiran pikiran negatif yang berkeliaran di kepala, saya ceritakan.

syukurnya dia memang pendengar yang baik, saya juga sempat kirim artikel tentang babyblues ke hp nya, biar dia baca. jadi deh sesi curhat sama suami, tapi emang ‘obat’ banget ketika ngalamin babyblues,pelukan pelukan nya yang menenangkan, pijatan.sakit kepala hilang, perasaan mulai mendingan.

post partum-babyblues–disini saya benar benar butuh kehadiran pasangan, saya memang kurang istirahat juga, sekarang setiap weekend, saya usahakan tidur siang dan anak anak di jaga oleh dia termasuk si bayi, karena hari biasa, jelas hal yang sulit bagi saya,sekadar istirahat sebentar, merem dikit di bangunin terus sama si anakpanda.

Kalau mulai muncul gejala suntuk, dia pulang kerja, saya izin keluar rumah sebentar, jalan kaki, mampir market, beli apa yang saya suka, walau tiap hari sepulang kerja suami selalu telpon atau ditelpon, menanyakan apa yang saya mau untuk dibawakan kerumah.

Saya pribadi ga pernah membayangkan kelak berumah tangga semua saya urus sendiri, tipikal saya yang cuek dan jarang juga bersinggungan dengan anak kecil, alias bantu ngurus ngurus bayi,karena mikir pasti ‘bala bantuan’ dari ibu atau sanak saudara pasti datang, tapi ternyata??

semua nya hal baru bagi saya , ngurus anak saya dapat ilmunya dari banyak baca buku dan internet, juga banyak nanya teman. karena saya jauh sama orangtua, mertua pun 2x saya melahirkan tidak pernah menemani. Saya ingat waktu anak pertama: suami nonton channel di internet tentang cara memandikan bayi:D kita berdua belajar dari internet.

semoga ga datang lagi si babyblues….hayati lelah bang! pengen nyalon..message..facial…sabar sabarr….soon…nunggu si bayi gedean dikit..kita bedol desa naik burung besi..cusss

 

 

 

 

Advertisements

8 thoughts on “cerita dua anak

  1. Bayinya udah brp bulan mbak? Saya abis lahiran 3 bulan yg lalu juga kena baby blues, rasanya gak enak banget, berasa capeeeeek pake banget, tiba2 nangis tanpa sebab yg jelas, rasanya kok sendirian gak ada yg bantu, merasa sepi sendiri dan orng lain gak mengerti perasaan kita, dan memang benar dikala lagi kena baby blues itu dukungan suamilah yg selalu menguatkan kita

  2. Tetap tangguh dan sabar ya, Rahma.. Alhamdullilah banget ya punya suami yg sangat mengerti kondisi ini.. Saya pernah baca, baby blues pada dasarnya dialami semua wanita yg baru melahirkan.. Ada yg cuma beberapa hari/minggu yg hanya perlu istirahat dan dukungan moral dari pasangan, sampe yg lama sekali (setahun misalnya) yg perlu konsultasi psikiatrik. Jadi semoga kamu bisa melaluinya dengan baik dan gak pake lama😃

    • terimakasih mb em, anak ke 2 ini yg kemaren saya rasain banget, kayak org depresi, tengah malem begadang, badan belum pulih pasca sesar, mau minta bantuan suami jg kasian kalo weekday, dia hrs berangkat pagi2, berasa kok ga ada yg peduli, nyalah2in orang, nangis ga jelas, capek, laper ya kudu masak sendiri, beberapa kali pesan di luar, kalo tengah malem ya susah juga..heheh agak melow2 gitu, sampe punya pikiran mo kabur aja ke indonesia ga balik2 lagi hahah..duhhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s