12

Tole–ransi

Bagimu agama mu, bagiku agamaku…, Tapi.

Saya besar di pesantren,iya ex santri yang suka sableng gitu mungkin,  pesantren nya biasa aja, bukan yang ‘rada’ fanatik, hehe yang dalam versi saya, tetap membumi sebagai lembaga pendidikan yang berdiri di nusantara, lebih akrab dengan sebutan: mbak, kang, ning, romo yai, teteh, bu nyai. cak, gus, seperti itulah karena keberadaan mereka di tanah jawa. –panggilan: ukhti, akhi dsb emang jujur aja saya gak terbiasa, toh sebenarnya artinya gak jauh beda kan, bahasa arab yang di lebur ke percakapan bahasa indonesia.

Di Turki, mereka juga tetap bangga memakai bahasa lokal nya sendiri untuk memanggil nama teman, sodara, ustaz, kendati mereka juga banyak yang bercadar misalnya, gak ada penggantian ke bahasa arab,  kalau untuk ustaz biasanya dipanggil: hoca, hocam…ga di ganti syaikh..bla..bla..panggilan julukan habib pun saya belum pernah dengar (mungkin cuma saya) pas nanya ke suami, dia juga ga familiar dengan sebutan tersebut, dikalangan teman teman lama nya nurcular..mereka tetap manggil: hoca ke kyai kyai atau ustaz ustaz nya. kalau di indonesia sih….mungkin karena orang indonesia tipikal yang mudah menerima  budaya luar, luwes gitu, ga cuma dari bahasa arab, bahasa korea juga tiba tiba jadi bahasa populer di sosial media, nyebut ahjussi lah,  oppa, nuna,  unni….padahal ke sesama orang indonesia juga yang kebetulan sesama penggemar Kpop or Kdrama.

Dengan latar belakang yang sebenarnya biasa aja, saya mah bukan orang alim-.-‘ di pesantren saya banyak di ajarkan tentang toleransi, toleransi yang  ga kebablasan ya..catet! karena banyak yang sekarang sih mulai kebablasan. ah tokoh besarnya pasti tahu:)

Saya kuliah bukan di fakultas agama, sesuai harapan orangtua atau tradisi keluarga besar hehe, milih jurusan design, saya belajar banyak hal dan meng aplikasikan apa yang pernah saya dapat di awal saya menempuh pendidikan di lembaga pesantren. Saya punya dua sahabat beda keyakinan, saya tahu dia hobby makan babay, selama kami hidup rukun, semua nya indah saja, saya sering nginep di kost nya kalau pas ada tugas kampus, untuk sholat bagaimana? sang teman ternyata selalu punya sarung bersih, dia akan singkirkan sementara semua  gambar gambar yang dia yakini dalam agamanya, dan akan menyediakan sebuah tempat yang bersih untuk saya ibadah sendiri. Ketika dia penasaran dengan tempat saya tinggal di asrama pesantren, tanpa sungkan saya ajak dia untuk melihat dari dekat bagaimana kehidupan anak asrama, bagaimana rasanya menutup kepala dengan sebuah kain lebar. Tapi saya ga pernah masuk rumah ibadah nya dan diapun  sama, biasanya pas di kampus, akan duduk manis menunggu saya di depan mushola.ini sih yang saya maksud toleransi yang jangan sampe kebablasan, jadi ‘nyampur aduk’in semua, pernah saya lihat sebuah video orang bersholawatan di rumah ibadah agama lain, meleburkan jadi satu—kalau pendapat pribadi,saya tetap kurang setuju. cukup hormati dan bukan  mencampuradukkan semua nya , karena urusan akidah tetap masing masing, jangan meninggikan buah ‘akal’ manusia saja, bikin terobosan sendiri.

Di Turki?

Keluarga suami, tepatnya  keluarga besar nya, ya gak semua nya beneran keluarga ‘muslim’ ya muslim dalam tanda kutip, turki bukan negara republik islam, haluan mereka masih sekuler. kendati mayoritas berktp İslam, urusan ibadah jadi urusan masing masing.

Beberapa sanak familiy ada yang memang sangat sekuler dan pemuja founding father negara ini. Udah lah kalau mau nyeramahin mereka dan jelek jelekin idola nya, habis perkara:D ada juga satu keluarga kerabat jauh, sang suami berkeyakinan alevi dan istrinya islam.

**Alevi: salah satu sekte syiah yang berkembang di Turki**

Apa saya jadi antipati sama mereka?

Saya pernah nginep dirumah si kerabat yang alevi ini, ya beliau memang tidak sholat, sangat memuja ali  bin ab thalib dan founding father negara nya.

Saya ga melihat sesuatu yang ‘menyeram’kan tentang si amca ini, dia sangat menghargai orang yang beda keyakinan sama dia, beliau tetap menyediakan sajadah untuk saya sholat, beliau tetap menghormati segala argumen saya:D pernah sempat debat dikit pake bahasa campur aduk. orangnya tetap menyenangkan dan ramah.

Cerita saya balik lagi ke bahasa yang berkembang di social media: perkembangan sosial media yang dasyat dan bikin saya banyak istighfar kalau ga sengaja baca. Pergeseran moral, semakin dilemahkannya makna salng menghargai atau toleransi-.-

Saling menghina dina, nyenggol nyenggol keyakinan seseorang dengan bahasa yang gak pantas, baca aja deh berita politik misalnya, luar biasa, entah lah apa efek pendidikan PMP sudah hilang dari sekolah sekolah, cek profil  terlihat berpendidikan, kayaknya anak baik baik, bahasa preman terminal pun kalah ketika mengomentari sebuah berita yang panas.

zaman saya masih belum akrab dengan sosmed, rasanya dunia aman nyaman saja hidup di indonesia, punya sahabat beda keyakinan menjadi sebuah kekayaan tersendiri, tetap yang kita utamakan pertemanan tulus dan saling menghargai.

era sosmed kayak sekarang dimana banyak beredar berita yang ga bisa dipertanggung jawabkan, sumpah serapah, menghujat, dan parah nya sampe nyinggung keyakinan. Efeknya ??, bisa saja kasus orang2 NTT yang katanya ga nerima jamaah tabligh yang datang ke daerahnya, tidak akan terjadi, semua bisa saling menghargai, toh sama sama di bumi indonesia -.-‘, apa saya masih bisa berharap sama pemimpin di negara indonesia, agar kerukunan antar umat beragama tetap terjaga? semoga…..

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements
12

sebelum ada sosmed

Saya kenal HP pertama kali pas kuliah, bapak saya beliin hp siemens yang entah tipe apa, pokoknya masih ada antena kecil gitu, waktu itu beli pulsa sama nomer kan masih lumayan mahal , jadi sms aja ngirit ngirit seperlunya, telpon juga. Selama kuliah bertahan deh sama siemens yang bentuknya buntet itu. ####

 

Bisa dibilang saya ini bukan tipikal ‘anak kekinian’ selalu ‘telat gaul’:D Ketika era blackberry melanda, dimana orang orang sekitar saya beralih ke blackberry, saya masih setia sama nokia imut, yang ‘akhir’nya saya kepaksa hijrah ke blackberry juga ketika mulai banyak teman nanya: ada PİN BB gaaaaa? kalau ga salah sih tahun 2010 an saya baru beralih ke blackberry:) hp ini juga saya bawa ke Turki yang sekarang sudah dimuseumkan. 2011-2013, saya punya no hp turki, beralih ke merk samsung pertama kalinya deh punya yang touch screen gitu, itu juga versi awal dan bekasnya suami, yang penting sih bisa nelpon aja, kalau online online saya seringnya make laptop. suami beli smartphone yang rada kekinian waktu itu, jadi deh saya main WA juga nebeng HP nya dia,sama instagram ..hahha..satu HP berdua. Naasnya itu HP pas si anakpanda  umur 1 tahun..dia siram pake sebotol minyak kayu putih:D:D:D tewas layarnya dan sementara kami berduka cita. Lalu suami beli lagi, dan beliin saya juga, ya pokoknya telat gaul gitu . Orang sudah beralih ke  iphone 7, s7 lah…saya make yang dibeliin suami aja, yang penting bisa komunikasi. Bukan tipikal yang terlalu gila gadget juga, selama masih bisa berfungsi ya saya pakai sampai waktunya itu HP pensiun sendiri. Buat saya asal ada fasilitas gadget lain kayak laptop yang spek nya tinggi bisa buat design atau dibeliin kamera, walo sekarang sudah bisa di wakilkan oleh HP juga, segitu aja cukup.

Banyaknya social media yang berkembang….ehmmm tuh saya juga tetap kudet-.-‘ terlalu banyak punya akun sosmed juga bikin pusing, karena saya paling payah ngapalin password:P

saya ga nyesal ngehapus  dua akun sosmed :twitter dan FB, karena jujur aja semakin kesini semakin bikin pusing… , yang tetap bertahan akun  buat blog dan peralihan ke instagram saja. dua dua nya mendukung hobby saya ketak ketik dan ngotak ngatik foto.

Biarlah dibilang kudet juga hihi…saya lah yang ngendaliin gadget, jangan sampe gadget yang ngendaliin saya! jadi kalau di tanya2 punya akun line ga, kakaotalk..apalah itu…jawab saya sih sama: gak! cuma WA saja mewakilkan semuanya,sampai sekarang, tiap keluar rumah,  saya jarang bawa hp, kalau cuma jalan buat ngasuh anak ke park,  tapi kadang bawa buat foto si anakpanda aja, selebihnya di tas atau di saku terus, kalau jalan sekeluarga, saya yang bawa hp sendiri sebagai seksi dokumentasi:) itulah kenapa di akun İG saya banyakan foto anak sama baba nya.  suami kalau jalan bareng, hp suka ditinggalin dirumah, dia fokus ke anaknya,sedang istrinya sibuk mainin camera, hp juga seringnya di silent. ya suka gak suka kita emang hidup di era teknologi yang udah seperti kebutuhan pokok manusia zaman sekarang-.-‘ saya tertarik juga pas baca viral tentang remaja yang melakukan diet sosmed 10 hari! ehm kira kira saya bisa juga gak ya?

Saya tetap memperhatikan hiruk pikuk  dunia maya , hobby aja ngamatin prilaku pengguna social media.Dunia tanpa batas, bahasa bahasa kasar bertebaran, foto foto seronok abg-.-  beredarnya berita hoax, salah satu sisi negatif.

sisi positif nya juga luar biasa, bisa menggerakkan banyak orang, saling membantu. mengangkat sisi kemanusiaan juga ketika ada sebuah peristiwa. terjalinnya lingkaran pertemanan yang luar biasa juga. Ujungnya sih : bijak aja memanfaatkan social media:)

cuma nge blog aja saya gak bosan bosan:D kok main sosmed yang lain cepet banget bosennya, apalagi yang namanya FB…phiıuhhh…dulu tiap buka rasanya banyak energi negatif gitu hahaha, awal awal punya akun FB karena teman teman designer..isinya masih bagus bagus, share ilmu design dsb…pertemanan positif lah, tapi semakin  banyak teman FB yang datang dari beragam  latar belakang, kok malah semakin bikin saya puyeng, apalagi dengan mudahnya beredar berita atau gambar hoax-.-. Ya sudahlah akhiri saja:) kalau kamu?

11

Dokter -N-

Ketika ‘area’ politik masuk area medis….

İni pengalaman yang gak mengenakan buat saya pribadi di kehamilan ke dua, semenjak di nyatakan hamil, saya selalu kontrol ke dokter kandungan di rumah sakit pemerintah lokal yang terdekat dari area tinggal. Prosedur di sini khususnya di kota kota besar , untuk bikin janji atau dikenal dengan istilah rendevu, bisa di lakukan via online, atau telpon ke nomer khusus, biasanya operator akan meminta no identitas penelpon dan menanyakan  mau ke rumah sakit mana, mereka akan mengarahkan si penelpon, tapi saya lebih suka via online, karena lebih jelas bisa milih dokter jaga yang praktek di hari tertentu. Waktu diawal mau pilih dokter kandungan yang sama  pas hamil si anakpanda, sayang nama dokter tersebut tidak ada dalam daftar dokter jaga di website, ada dokter pengganti, dokter perempuan juga, Bismillah aja saya kontrol dari awal hamil dengan Dokter N ini, Alhamdulilah dokternya lumayan bagus, dan lebih penting lagi dia bahasa inggrisnya bagus, point penting sebagai orang asing kalau kontrol di rumah sakit pemerintah ketemu dokter bisa bahasa asing, jadi saya cukup percaya diri kontrol ke dokter tanpa di anter suami lagi.

Menjelang due date saya tetap kontrol ke dokter N ini, karena saya di kehamilan pertama proses melahirkan si anakpanda dengan c-sesar, besar kemungkinan untuk  calon adiknya pun  diharuskan sesarian kembali, ini prosedur yang umum disini. Opsi VBAC atau vagina birth butuh observasi, dan dokter sini jarang yang ambil tindakan ini.

Bulan lalu saya periksa kandungan kembali ke Dokter N, sambil nanya  kapan proses sesar ke dua dsb, tapi dokter N malah bilang, kalau dia tidak bisa memberikan saya tanggal operasi, lalu nulis note ada 2 nama dokter sejawatnya, saya disuruh milih salah satu, nanti mereka yang akan memutuskan tanggal  doğumhane-melahirkan- untuk saya, awalnya agak heran, loh kok harus ganti dokter?

Dua nama dokter pengganti nya salah satunya dokter lama pas saya hamil si anakpanda, tapi tiap ambil rendevu dokter tersebut, entah kenapa tidak tertera di website pemerintah, di rumah sakit yang saya tuju. kemudian si babapanda telpon ke operator, petugasnya bilang, dokter tersebut sedang bertugas di rumah sakit lain dan belum bertugas kembali di rumah sakit tempat saya kontrol. Akhirnya saya pilih dokter ke dua, seorang dokter pria.

Ambil rendevu lalu kontrol dengan dokter pria tersebut, barulah saya tahu kemana si dokter N ini? hemsire-perawat- yang menemani si dokter P adalah perawat jaga yang sama dengan dokter N, dia menceritakan kalau dokter N sudah tidak bertugas lagi di rumah sakit tersebut :istifa, ujar si hemsire, ah masa istifa (mengundurkan diri??) apa di pecat, hemsire ini tidak mau menjelaskan panjang lebar alasan si dokter N tidak bekerja lagi di rumah sakit pemerintah padahal status si dokter N kan PNS?? kok dipecat, alasanya?? padahal antrian pasien dia selalu penuh beda dengan dokter P yang pas jadwal prakteknya termasuk sepi, dan dokter P ini kurang memuaskan, banyak pasien kecewa termasuk saya pribadi (kadang saya mikir, kenapa sih yang gak dipecat dokter P aja:P) dokter N ini dokter bagus, baik, dia akan selalu  menjawab semua pertanyaan pasiennya dengan sabar, menjelaskan dengan bagus.

Entah lah sepertinya si Dokter N kena operasi ‘bersih bersih’ dari pemerintah nya semenjak kasus  bulan juli lalu yang menghebohkan negeri kebab, banyak PNS dibidang medis pun di pecat. Sayang banget tenaga tenaga profesional harus merasakan imbas situasi politik pemimpinnya. Efek buat saya, harus ganti dokter yang gak ngenakin si dokter P.

Si dokter P belum juga memberikan tanggal kapan saya harus operasi dsb, saya sudah nanya dengan teman teman disini yang kehamilan ke dua nya lewat proses sesar juga pas melahirkan, rata rata bilang biasanya sebelum 38 w, si dokter akan memberikan kapan waktu untuk sesar kembali dsb, tapi dokter P ini asli gak jelas dan kurang begitu tanggap sama pasiennya, padahal saya sudah beritahu kasus saya di kehamilan pertama  melahirkan sesar, file dari dokter N tentang riwayat kehamilan saya bisa dia cek di komputer.

Suami pas saya beritahu tentang si dokter P asli ikutan kesal juga,ngoceh ngoceh lah dia dengan dokter pemerintahnya, nyoba nyari rendevu lagi ke dokter lain, akhirnya nama dokter kandungan langganan  saya Dr Nil** muncul juga di website,setelah beberapa bulan menghilang. langsung ambil rendevu lagi,  ditengah rasa kecewa sama dokter P  ketemu ‘telaga air yang menyejukkan’ hihi agak lebay,  ketemu lagi nama dokter bagus itu rasanya special banget, minggu depan  saya ganti dokter, balik lagi ke dokter lama, yang entah habis ‘piknik’ di rumah sakit mana dan baru kembali bertugas kembali di rumah sakit pemerintah tersebut.

Kenapa saya ga ke RS swasta aja? kalau ada asuransi yang mencover nya full sih enak, bisa milih RS yang OK, berhubung asuransi yang saya pakai juga pakai asuransi pemerintah dan di rs swasta ga mencover full, opsi ke rumah sakit pemerintah juga sebenarnya bagus, asal sabar antri, saya dapat dokter yang bagus bagus sebelumnya, kecuali si dokter P diatas  yang agak nyebelin. Dan saya juga menkondisikan lah dengan kondisi keuangan keluarga:D dengan status suami pegawai pemerintahnya, toh  memang ada fasilitas dari pemerintah lewat asuransi, jadi bisa free semua layanan selama itu di RS pemerintah.

Menjelang due date..ada ada aja..dokter kandungan di pecat….jadi mendadak kudu ganti dokter, suami mau ambil cuti dan siap antarkan saya kembali, karena udah agak berat juga di trimester ke 3.  Sedih sih si dokter N apa kabarnya ? semoga beliau masih bisa praktek di tempat lain, tapi kata temen kalau izin prakteknya di cabut, dia ga bisa kerja, oh benar kah.., sayang banget dokter bagus gitu:( ga ngerti lah sama situasi politik disini imbas kemana mana.