5

film buat emak emak

bad-moms-banner-poster-e1471891137266

Tidak ada ibu yang sempurna!

Awal nonton film ini ga sengaja, iseng sambil nunggu k-drama full subtitled di salah satu situs online, filmnya lumayan bagus!

 

Saya ga pinter nulis resensi film, tapi mau cerita aja, kalau film ini layak banget buat di tonton terutama buat ibu ibu rumah tangga:D Asli film komedi yang penuh pesan moral juga, walau bahasanya yaa banyak yang rada ‘vulgar’ , tentang banyaknya ‘kepura puraan’ perempuan yang berstatus ibu, untuk menjadi seorang ibu yang sempurna bagi anak dan keluarganya, mengikuti segala aturan sekolah dsb, anak anak yang tertekan. Seorang perempuan yang menjadi ibu juga pasti punya banyak dosa dosa kecil, manusiawi ketika mereka pun berada di titik jenuh ngurus rumah tangga, hubungan yang rumit dengan pasangan. Peran dan beban menjadi orang tua.Aturan aturan yang mereka  terapkan  yang ternyata membuat anak anak nya tidak bisa mandiri.

Lumayan menghibur buat saya pribadi, ekpresi  kegilaan ibu ibu ini yang emang digambarkan agak ‘sedikit berlebihan’  tapi tetap menarik karena tetap menyelipkan pesan pesan bagus dalam pola asuh anak jaman sekarang.

yang penasaran tonton aja yah….

aslinya sih saya kalau urusan nonton2 film termasuk ‘standar’ aja, bukan movie mania,yang selalu update film film terbaru…., kalau butuh ‘Hiburan’ yang nonton online aja.

 

Advertisements
16

Nanggepin artikel 19 alasan tentang OT

waktu buka grup WA, ada teman yang share tentang artikel lama yang di tulis oleh: sherly iskandar di bintang.com.

Fix kami di grup nanggepinnya penuh dengan canda:D seriously????…dan beberapa teman sesama mix couple juga nanggepinnya penuh dengan kelucuan dan realita aja:V

sumber artikel di 19 alasan jatuh cinta dengan orang turki

si penulis membahas 19 alasan: beberapa saya tanggepin ahhh:D

  1. Kelezatan makanan Turki sudah terbukti Jadi sekarang kamu sudah punya pasangan orang Turki. Selanjutnya, entah kamu pemakan daging maupun vegetarian, makanan Turki selalu bervariasi dan selalu enak. Dari semua meze sampai kebab hingga makanan penutup mereka. Kamu gak akan pernah merasa lapar lagi. (well….si mbak sherly ini mungkin belum pernah nyicip yayla corbası:D sup yoghurt, anda ga mungkin tiap hari makan menu enak2 ala resto, mau ga mau pasti turun ke dapur dan ketemu si salca, kalau terbukti amat sangat lezat sekali, saya ngapain juga ya tergoda belanja makanan asia di sini, untuk traveller aja sih ok lah icip2 seminggu mah, yakin tuh ga bosen tiap hari? 🙂
  2. Ketika kamu memiliki pasangan orang Turki, mereka akan memasak untukmu Makanan adalah sebagian besar dari budaya Turki yang ingin mereka bagi padamu! (masak apa mbak:D aduhhh…kalau si babapanda palingan goreng ikan di garemin doang..dudu..dudu…mending saya olah sendiri bikin abon ikan pake daun salam..syedappp minta mertua masakin terus?ipar? duh ntr dikutuk jadi batu mbak:D yang ada sebagai mantu kita banyak layanin mereka)
  3. Mengunjungi keluarga mereka = liburan yang menakjubkan Entah kamu menuju salah satu kota cantik di Turki, wilayah pedesaan, atau pantai. Dapat dipastikan kamu akan memiliki pemandu wisata pribadi dan perjalanan romantis dengan seseorang yang spesial. (liburan…iya kalau tinggal nya di hotel, kalau mudik ke rumah mertua sih wassalam mbak yuuu…anda harus jadi mantu yang manis dan sedia 24 jam nuangin cay sambil nemenin emak2 ngerumpi, belum urusan dan wejangan suruh bebersih mulu..menakjubkan wow banget lohh:D sudah banyak melodrama terjadi di sini…)
  4. Turki terhubung baik dengan negara di sekitarnya dan orang-orangnya memiliki pola pikir internasional Negara mereka menghubungkan dua benua! Mereka menitikberatkan pada pertukaran budaya dan ekonomi dengan negara-negara di dunia. Istanbul dapat dianggap sebagai gerbang dunia barat meuju timur. (survey dari mana? cuma istanbul centernya yak..udah ke udik2nya belon? kalau mereka menghargai pertukaran budaya, ngehargain budaya orang, harusnya ga banyak komen ketika situ masak sambal terasi, ikan asin atau goreng bawang putih:D pola pikir international? harusnya mereka juga bisa nerima, kalau orang luar itu bisa kok makan tanpa ekmek, doyan mie, makan udang?? lebih tepatnya sih mereka nasionalis sekali dengan kebangsaan dan kesukuannya, tp internationalis..duhhh nyri dokter yang berbahasa inggris aja di rumah sakit pemerintah suka susahnya ga ketulungan*curhat** )
  5. Kekeluargaan mereka sangat erat Keluarga di Turki biasanya besar dan dekat satu sama lain. Hal tersebut sangat menjelaskan tentang kapasitas mereka untuk cinta dan kesetiaan. (saking erattttt nya terkadang ikut masuk wilayah pribadi..ada….oh banyak:)
  6. Pernikahan ala Turki adalah YANG TERBAIK Dari malam henna yang emosional untuk mempelai perempuan hingga musik tradisional, pernikahan adalah hal yang mewah dan indah. Bagian terbaiknya? Kedua mempelai dihias denan EMAS DAN UANG untuk foto mereka. (dibelakang layarnya kok ga di bahas? mahar yg memberatkan salah satu pihak kadang memicu masalah di kemudian hari, jarang yang ngadain prasmanan, kecuali orang berduit, kalaupun orang biasa bikin prasmanan menu nya standar sudah di paket2an, menurut saya pribadi, walau tidak pamer duit melilit di leher pengantin dan untaian emas, cara menjamu ala pernikahan indonesia jauh lebih baik, suer…tamu kenyang, berbagi berkah, umum nya di turki, kondangan? menu makan pas kondangan hanya sebatas cemilan dan soft drink, jarang yg prasmanan, silahkan buktikan:D banyak yg terlilit hutang sampe kredit bank demi ‘kemewahan’ yang pengen di pertontonkan)
  7. Memiliki hati yang besar Kamu bisa mengharapkan kesetiaan, perhatian, dan romansa yang berlimpah dari pasangan orang Turki. (point ini?? ehm jujur ga bisa si mbak nya pukul rata ya, coba mbak nya buka2 berita lokal : KDRT di turki termasuk tinggi, kekerasan dan hukum yang masih lemah terhadap pelaku, tonton aja berita lokal pasti ada aja berita KDRT, tipikal patriarki yang kuat dan jangan lupa watak keras khas orang turki belum anda liat sehari2 mungkin.)

Saya ga meng amini 19 point yang si mbak nya tulis, entah dia bikin artikel berdasarkan baca baca atau traveling satu atau dua kali selama di turki? dan traveling nya cuma daerah wisata kesohornya saja, buat kami hanya bisa senyum senyum  baca artikel yang terlihat agak ‘lebay’ —hehe sorry ya ini pendapat pribadi saja, lahh blog2 saya ini kan yaaa:D–

Tapi terserah juga sih mau percaya 100 persen dan positif thinking terus,  wajah dan penampilan fisik menarik ga menjamin orang satu bangsa nya berprilaku baik juga, disini ya sama aja, syukur syukur emang ketemu orang baik berjodoh dan dapat rezeki keluarga pasangan turki yang baik pula, sayangnya selalu banyak ‘drama’ diantara hubungan keluarga disini.

Alasan jatuh cinta ke orang turki, saya lebih cenderung ke personal nya aja, ga usah lah cuma orang turki, orang bangsa manapun, termasuk bangsa sendiri, kalau cuma kagum background bangsa dan negara nya saja, karena nge fans dan pengen jalan jalan di turki atau terpesona sama drama drama turki,bertebaran wajah ganteng kayak serkan cayoğlu alias si ayaz. saya cuma nulis: bangun mbak!!

Hidup ga seindah kisah sinetron romantis:)

eh saya ga menghina dina orng turki loh nulis gini, gimanapun saya udah masuk juga separuh dari mereka ketika jadi istri dan ibu dari orang ber ktp turki:D

memuji terlalu berlebihan bukannya jatuhnya gak baek…nanti banyak yang jadi ‘halu’  dan mimpi ketinggian , ketemu pangeran ganteng yang sempurna, eh pas nikah…banyak ngeluh sana sini, kok gitu sih dia sekarang, kok emaknya gitu, itu si amca nya bau ketek,ya ampun ngomong ga usah teriak kalii…dan deretan daftar keluhan lainnya:)

udah tahu sifat nya setelah dipikir2 banyak negatifnya, tetap bela2in bertahan, entar ujungnya sakit hati, menderita sendiri, ya tanggung sendiri.

pesan saya selalu sama: kenali dulu..jangan ambil keputusan tergesa gesa ketika  ada orang turki ngajak serius…asli, wajah ganteng itu ga jaminan kebahagian, cuma jaminan bisa buat di gandeng ke kondangan:D kalo udah ganteng, baik, sabar, murah hati, udah bungkus…., kalau ganteng tapi masih tanda tanya, tiba2 suka posesif, marah gak jelas, belum resmi udah banyak bikin aturan, pikir dulu deh mbak. eh ujung2nya bahas jodoh sama orang turki ya..LOL

Yah intinya sih, kalau terlalu ‘agak berlebihan’ menilai sesuatu tanpa survey atau cari tahu lebih dalam tentang ‘fakta’ sebenarnya,  kasian yang baca entar pada ngimpi ketinggian, bermodal baca artikel langsung iyess aja nekad ambil keputusan, hijrah ke turki tanpa persiapan matang, yang ada nyampe turki nyusahin teman sebangsanya. kok kenyataan ga seindah bacaan nya ya…loh..huaaaahhh.

Hidup itu harus bisa nerima kenyataan kan, kalau pemandangan indah ya saya bilang indah, kalau banyak yg bau ketek, masak saya ga cerita, kan kasian kalau ada yang jalan2 ke sini pas summer, pada sesak nafas di bis umum uppss…kalau orang turki wataknya keras, ih saya aminin banget, terakhir loh ada kasus, supir bis di istanbul di pukul pake gagang payung sama penumpangnya yang emosian, bis oleng dan terjadi kecelakaan beruntun di jalan raya, duh siapa coba yang dirugikan?orang banyak. Akhirnya sekarang bis bis umum, bagian supirnya di kasih pembatas kaca yang tinggi dan sudah jelas ditulis:jangan ajak rumpi supir bis! karena saking ‘ramah’nya orang turki doyan ngoceh kalau di jalan:D dan suka berujung keributan hohoho

PamirPekin

ga semua orang turki wajahnya seganteng aktor ini..peace yooo!! 

 

 

 

6

Tentang remaja

saya suka iseng buka buka instagram, lalu banyaknya meme ataupun kata kata yang ‘agak nakal’ bertebaran. Banyak tag- sana sini apalagi kalau urusan pacaran, yang parah lagi, ketika yang di bahas tentang sex, yang di tag pacarnya, apakah mereka..? ohhh.. Saya cek pic profil nya  wah si mbak ini  ber hijab..jlebb!

Pergaulan remaja zaman sekarang vs zaman saya SMA dulu?

Saya juga punya teman yang dikategorikan ‘nakal’ entah ala ala selebgram yang curhat curhat itu mungkin.

Saya tetap berteman baik dengan dia, ya sesekali sih suka saya tanya, ngasih sedikit nasehat, banyak teman yang menjauh dari dia karena prilakunya yang dibilang ‘bebas’ waktu itu, pacaran, tinggal di kos, kenal alkohol. Saya masih menghargai ketika dia undang saya ke pesta ultah nya dan cuma saya satu satunya yang berkerudung..:D lalu saya pamit mundur ketika dia dan teman temannya mulai pesta alkohol. Anaknya lumayan sedikit tertutup tentang jatidiri nya, dia ga mau sama sekali menceritakan latar belakang keluarga nya, prilaku nya yang terlihat ‘Bebas’ saya yakin ada andil dari keluarganya yang membuat dia seperti itu.

Hingga suatu hari, dia datang ke saya dengan menangis tersedu sedu frustasi, akibat pergaulan bebas nya, dia hamil:( saya sempat shock juga. Semua yang dia lakukan bentuk dari pelariannya dari keluarga yang orotiter dan keras. Masalah keluarga yang membuat dia tertekan, sedari kecil dia didik untuk sekolah di asrama, harus belajar agama! ayahnya begitu keras mendidiknya  dan dia tidak punya suara untuk mengeluarkan isi hati nya, belajar agama yang ‘benar’ menurut orangtua nya, tanpa mau peduli dan mau mendengarkan keluh kesah beban anak nya. kekerasan verbal dialami terus menerus hingga memendam kebencian dia terhadap orangtuanya, dan bentuk protesnya adalah pergaulan bebas yang dia tutupi dr keluarganya.  Saya waktu itupun masih remaja, hanya bisa menenangkan dan menjadi teman curhat nya saja buat dia cukup.   Alloh SWT masih melindungi Saya. Tidak hanya dia , beberapa teman SMA saya pun walau saya tidak kenal  dekat, saya sering mendapat selentingan cerita tentang prilaku si A, si B….saya lulus SMA 2001, waktu itu internet apalagi HP juga belum populer, pergaulan bebas?? oh jogja di masa itu pernah geger dengan hasil survey tentang ketidak perawanan para remaja nya dengan angka yang tinggi. Sekarang?? wah saya ga tahu deh….hanya dengan intip intip sosmed saja sudah bikin saya ngelus dada.., kelakuan anak zaman skrg.

Usia  remaja memang usia labil, usia yang banyak bikin penasaran pengen nyoba nyoba, jujur saya juga pernah ‘agak nakal’ menurut saya, bareng temen dekat pas nginep bareng, nyolong rokok abang nya dan kami nyoba ngerokok di kamar yang hasilnya batuk berjamaah..LOL no smoking ah. İtu nakal versi saya pas remaja. sisanya saya hidup normal nikmatin masa remaja di asrama:) Alhamdulilah selalu ketemu lingkungan baik selama di jogja, mungkin juga karena perlindungan doa emak bapak saya dirumah. Saya ingat sekali kata kata dari orangtua ketika saya memutuskan melanjutkan sekolah di Jogja sendirian. Beliau (bapak saya) bilang gini: Kamu sekarang mandiri di jogja, ga ada sodara atau bapak yang kontrol pergaulan kamu, kamu mau melakukan apa aja terserah, dosa sudah kamu tanggung sendiri, bapak emang ga liat kamu, tapi inget ada Alloh yang lihat kamu’ . Ucapan orangtua yang sebenarnya biasa aja, tapi nempel banget di hati saya. Jadi ‘benteng’ kuat buat saya biar ga neko neko ngadepin pergaulan remaja kala itu. Cara orangtua mendidik pun menurut saya punya andil besar sekali ngebentuk karakter seorang anak nya. Apalagi usia remaja, kalau semakin di atur atau di kekang, anak malah nyari pelarian sebagai bentuk protes nya, berdasar cerita dari teman saya seperti di atas. Dan untuk pergaulan remaja zaman sekarang, apa teori itu juga masih berlaku? saya bukan psikolog keluarga juga, hanya membaca keadaan. Bisa ya bisa tidak untuk faktor pendorongnya.

Tapi pikir lagi deh: Buat remaja2 nanggung, kalau sempat blogwalking.

Hal hal kayak gitu,ya kayak pergaulan bebas yg saya maksud-cuma kenikmatan sesaat,penyesalan seiring umur pasti datang.

Mau dapat yang baik juga tergantung kamu nya, karena sesuai ketentuanNya: yang baik buat yang baik yang bejat ya buat yang bejat,

Ketika rumah tangga: ga cuma modal dan makan cinta doang… panggilan ayang ayang..uyeng uyeng..bisa berubah wujud loh pas menikah.

Usia muda, remaja, salurkan ke hal positif, berprestasi, berkarya syukur syukur mandiri punya usaha. Top luar biasa.

Jodoh pada saatnya juga akan datang di waktu yang tepat, ikhtiar lewat jalan yang baik hasilnya juga insha alloh baik.

Saya jujur aja, pernah pacaran sekali pas Mts, ya pacar monyet monyetan gitu cuma surat2an doang, sisa nya cuma sekadar dekat dekat aja tanpa status, TTM..apa TTS, sejauh yang saya inget ga aneh aneh, karena saya hobby nulis, lumayan loh pas berasa jatuh cinta bisa meningkatkan ilmu menulis:P bikin puisi, surat cinta, cerpen. Oh kalau surat cinta malah saya komersialkan, maklum jaman saya remaja belum populer sih internet (ketahuan dah umur-.-) kalau first kiss? alhamdulilah  sama si babapanda 🙂 saya tipikal cuek dan selalu asyik sama diri sendiri,suka gak nyadar kalau ada yang udah kirim ‘sinyal’ muka saya lempeng aja.pernah patah hati, bertepuk sebelah tangan, oh pernah ngalamin juga sih, seiring waktu ya biasa aja.

Manusia emang ga boleh ber andai andai, tapi kalau ditanya, apa yang akan kamu lakuin kalau kembali ke usia remaja?—pengen banget banyakin traveling—suerrr,rasanya menyesal itu, punya negara besar belum pernah menginjakan kaki ke berbagai provinsi yang punya ‘surga dunia’ yang menggoda, kayak raja ampat gitu, sekarang udah tinggal di luar indonesia, bisa mudik ke kampung ortu aja udah bersyukur hehe.

Jadi manfaatin dengan hal positif pas remaja, apalagi adik adik perempuan, jangan umbar dengan mudah apa yang berharga dalam diri kalian, atas nama ‘cinta’ berbalut nafsu.Perempuan hebat ga di ukur dari urusan body  doang.Rasa iri pasti terbersit ketika liat teman teman seumuran udah gandengan, seakan jomblo itu hal yang memalukan-iya saya pernah ngalamin loh pas jaman kuliah, padahal temen saya juga berjilbab, dia mencibir ya mungkin sambil becanda: kalau saya ga pernah pacaran lagi, ga laku laku, ga kenal ciuman:D* senyumin ajahhh . ‘lu normal kan’? wah pertanyaan yang lucu aslinya.

kalau punya teman yang kayak gitu ya saya jaga jarak aja akhirnya, nyari lingkungan yang positif. Kegiatan positif.  saya tipikal ga takut kehilangan banyak teman, dan saya ga peduli dengan lingkaran pertemanan kayak geng2 gitu kalau tidak membuat saya jadi seseorang yang lebih baik, teman saya dari dulu ga banyak kalau di ukur angka,tapi alhamdulilah pertemanan yang sehat dan berkualitas saya punya, sampai sekarang pun komunikasi tetap berjalan baik.

So…ini tulisan sih efek saya intip intip sosmed sebelah aja. Bisa bermanfaat syukur..

halal philippines

cinta halal lebih berkah

 

 

18

Menanti anggota baru

Bismillah….,

İni untuk pertama kalinya saya tulis di blog:)

Akhir tahun insha alloh anakpanda akan punya saudara, perjalanan kehamilan ke dua yang tidak terduga, karena kami memang belum merencanakan program untuk anak ke 2,Bagaimanapun tetap saya syukuri atas Amanah Nya kembali dalam rahim saya.

RencanaNya memang selalu indah, awal tahun target kami untuk mudik ke indonesia  sekeluarga, tapi ternyata saya dinyatakan hamil, dan kelahiran anak ke 2 insha alloh memasuki akhir tahun 2016 ini.Liburan keluarga pun di alihkan ke dalam negeri saja sekalian babymoon september lalu plus hadiah anniversary dari babapanda.

Sudah memasuki minggu ke 33, dan saya masih harus bertemu dokter terus untuk rencana operasi cesarian kembali, kemungkinan untuk VBAC atau lahiran normal setelah sesar opsi yang jarang di Turki, saya kontrol baik di dokter  kandungan di rumah sakit pemerintah ataupun swasta, kedua nya tidak ada yang memberikan dukungan untuk melahirkan normal. Umumnya di Turki jika anak pertama dilahirkan dengan csesarian , anak ke 2 pun sudah pasti harus  sesar.

Anakpanda dilahirkan lewat operasi sesar karena memang alasan medis, berjuang dua hari tanpa ada kemajuan, padahal rumah sakit pro normal.saya mengalami pecah ketuban tanpa reaksi kontraksi. Yah semua orang punya alasan untuk memilih normal atau sesar,prioritas saya adalah keselamatan si bayi untuk dilahirkan lewat jalan sesar. Kesempurnaan menjadi seorang ibu ga bisa ditentukan berdasar pilihan: normal vs sesar , Asi vs susu formula—-ini selalu jadi debat kusir di grup ibu ibu heheh- tiap orang punya alasan masing masing.

Perjalanan kehamilan ke 2?

Alhamdulilah luar biasa di bikin jungkir balik:D saya ga bisa manja manja lagi layaknya kehamilan pertama, karena ada si sulung yang super aktif. Saya hanya bisa sedikit tidur siang pas akhir pekan saja, ketika si babapanda libur. Dia akan ambil alih ngasuh si anakpanda. Lumayan bisa tidur  1 jam atau 2 jam siang hari.  Hari biasa? rasanya mimpi, karena ‘gangguan’ si anakpanda yang ga rela liat anne nya  rebahan di kasur langsung menghampiri dan bilang: wake up annee!!!! Tiap hari wajib ngajak keluar rumah, pergi ke park atau saya ajak ke rumah teman. full aktifitas, alhamdulilah juga kehamilan ke 2 dimudahkan, saya juga jaga pola makan agar  bisa full energi.

sekarang sudah masuk masa pembagian tugas kembali dengan si babapanda menyambut kelahiran anak yang ke 2. Karena berdasar pengalaman melahirkan anak pertama, kecil kemungkinan ibu mertua bisa datang menemani, beliau sudah sepuh, saya mikirnya malah kasihan, ditambah akan melahirkan pas musim dingin. Jadi mengandalkan kakak ipar dan keponakan, itupun di awal awal minggu pasca melahirkan, selebihnya seperti dulu kami berdua saja. İnsha alloh suami juga dapat jatah cuti untuk menemani sekitar 10 hari.

Ya kalau pengen ngeluh sih banyak :D:D

Rasanya kalau udah capek pengen manggil tukang pijet langganan dekat rumah

Apalagi kalau hasrat ‘ngidam’ tiba tiba muncul, pengennya delivery order, tinggal duduk manis, pesenan lewat Go jek datang..ehmmm

Mau gak mau saya harus tetap akrab dengan  alat tempur di dapur, untungnya anak ke 2 ga susah juga, saya cuma pengen ramen:D:D:D beruntung pas teman dari jakarta liburan ke istanbul dapat titipan harta karun banyak plus ramen juga. Banyak orang orang baik di sekitar saya, kumpul bareng teman teman indonesia, ya alhamdulilah bisa  nyicip makanan nusantara.

Aktifitas tetap berjalan biasa aja, ya urus rumah, urus anak sama suami, bersyukurnya si babapanda bisa di andalkan, ngurusin  si sulung kalau pup , mandiin, dll. Kalau suami cuma tumpang kaki, nangis darah deh saya:P

Ke dokter? saya lakukan sendiri, karena hari kerja,ya pasti suami ga bisa di mintain tolong untuk nemani. Alhamdulilah dokter kandungannya bisa bahasa inggris, membantu sekali, yang mati gaya kalau dokternya ga bisa bahasa inggris sama sekali, google translate sebelum masuk ruang praktiknya harus saya aktifkan. Bahasa Turki saya jujur masih terbatas, beberapa kosakata dalam istilah kedokteran saya harus hafalkan dulu sebelum pergi ke dokter. kehamilan ke 2 mendorong saya mandiri dan memacu saya biar ga males malesan belajar bahasa turki.

Sisi positifnya ngurus semuanya sendiri baik dari kehamilan sampai ngurus bayi, kami berdua banyak sekali belajar. Ga ada intervensi dari pihak keluarga baik dari keluarga suami atau keluarga saya di tanah air, mereka mempercayai kami bisa urus anak sendiri. İbu mertua rata rata tipikal Turki suka ‘ikut’ nimbrung. Beliau nyantai aja, hanya akan berpendapat kalau kita yang minta.Kalau ibu saya selalu membesarkan hati, dan doa tentunya, agar saya bisa lewatin semua nya dengan kuat.

Babapanda seperti biasa rajin browsing, banyak baca artikel kesehatan, tentang kehamilan atau cara merawat anak.Bener bener deh guru kami berdua  itu google:D suami bisa mandiin si anakpanda pas usia seminggu hanya berdasar liat video di internet saja.

persiapan menyambut kelahiran anak ke 2 sudah 70 persen. Sisanya tinggal doa dan siapin mental kembali.pewgo

 

Mohon doa nya ya teman teman:) semoga kehamilan dan proses kelahiran adikpanda di lancarkan dan dimudahkan segala NYa. Amanah yang terindah kembali hadir dalam keluargapanda, semoga teman teman yang menantikan buah hati , doa tulus saya::diberi Amanah pula secepatnya.

Ps: percaya atau ga, kehamilan itu menular loh…:D pas saya tahu hamil, beberapa teman saya pun menyusul disini, terakhir dua hari lalu ada yang nge WA nunjukin hasil test pack nya dua garis juga.ini sih teori saja, tahun depan mungkin jadi lebih seru kalau kumpul kumpul berasa di playgroup