Tentang Nazar versi orang Turki

Pengertian Nazar dalam bahasa Turki beda dengan bahasa indonesia: Nazar di sini bukan sebuah janji atau sumpah seperti pengertian  dalam bahasa indonesia.

Nazar di Turki itu:  Penyakit Ain’

“’Ain itu benar adanya, andaikan ada sesuatu yang dapat mendahului taqdir maka ‘ain akan mendahuluinya, dan apabila kalian diminta mandi (untuk mengobati orang yang kalian timpakan penyakit ‘ain) maka mandilah.” [HR. Muslim dari Ibnu Abbas ]

Penyakit ‘ain, yaitu penyakit yang disebabkan oleh pandangan mata yang disertai sifat iri atau rasa takjub terhadap yang dipandang, dapat terjadi dari orang yang dengki atau orang yang cinta, dari orang yang jahat atau orang yang shalih selengkapnya disini

Jadi benar benar beda pengertian antara nazar versi orang Turki dan sebutan nazar versi orang indonesia.

Orang Turki teramat sangat  kuat mempercayai nazar, terkadang apapun dikaitkan sama nazar, Setiap ketemu orang baru atau anak kecil, ucapan: Alloh Nazar değilsin sering terucap dari bibir mereka: yang artinya kurang lebih: Semoga Alloh menjauhkan engkau dari Nazar.

Apalagi jika dalam keluarga kita kedatangan anggota baru terutama bayi yang baru lahir: protektif sekali kalau orang Turki. Karena bayi sangat rentan dengan penyakit ain’ atau nazar. Kadang bayi yang baru lahir sampai di tutup kain tipis kalau keluar dari rumah.

Saya ingat sekali ketika baru keluar dari rumah sakit sehabis melahirkan si anakpanda, ipar saya sangat protektif menjaga keponakannya, tidak boleh sembarang orang di jalan boleh melihat bayi kami. Bahkan ketika sanak family berkunjung, mereka akan merafalkan doa doa untuk si bayi agar terhindar dari penyakit ain, doa doa tersebut tidak jauh dari ayat kursi, annas al alaq al ikhlas dan doa khusus seperti nazar, bahkan ipar saya yang lain sampai menempelkan tempelan doa2 di baju nya si anakpanda.

Buat saya pribadi tetap ambil nilai positif nya juga, sebagai muslimah ya saya tahu tentang keberadaann penyakit Ain’ ini,  dan bahayanya juga luar biasa, kita ga tahu bentuk ke’kaguman’ dari pandangan mata orang terhadap kita, bisa mendatangkan sakit, bahasa bule nya dikenal: devil eyes...dan ini dasyat juga efeknya, banyak hadist menjelaskan. Kehati hatian tetap perlu, memilah milah kala mau posting sesuatu di dunia maya juga penting, apalagi sesuatu yang ‘sensitif’ seperti foto bayi baru lahir, kehamilan, paras cantik :D*ngerasa ga cakep sih jd posting mulu yak,ga tobat2 saya mah* tapi kalau liat instagram sih malah lagi booming:maternity foto, bayi baru brojol udah pada jadi foto model di studio lucu lucu…bahkan yang lebih dasyat, bayi yang masih nempel ari ari  nya aja udah eksis di instagram.Kalau itu bisa terjadi di keluarga Turki saya angkat jempol:D suerrr..yang ada saya di toyorrrr sama suami. Karena kita juga ga tahu, bisa jadi sumber sakit si anak, kerewelan nya, problem pas kehamilan datang dari si Ain’ yang kita tidak sadari:)

Yang menarik lagi dari kultur Turki (terkadang menurut saya dan juga teman teman disini ga masuk akal) Mereka sering memanggil anak anak kecil dengan panggilan hewan:o awalnya syok sih pasti-.-

ucapan: maymun, esek spasi, tavsan.…(monyet, anak keledai, kelinci) sering mereka sematkan ke anak anak kecil yang sedang lucu lucu nya, ini bukan hinaan atau pelecehan nama , tapi menurut orang turki, salah satu cara agar bisa menghindari penyakit ain, dengan memutar balikan kata pujian atau kekaguman terhadap sesuatu apalagi liat anak kecil agar terhindar dari nazar: ehmm masuk akal  ga sih?? kultur ini sering saya debat sama si babapanda: rasanya suka sebel anak cakep cakep kok di panggil maymun:D

jadi jangan kaget kalau ketemu orang turki terus kagum sama anak kecil  malah ngucapin: maymun…tavsan benim…esek spasi, aslannnnn….duhhh nama kebon binatang:C keluar sebagai pengganti pujian. Tapi biasanya juga di awali ucapan: Masya Alloh dulu.

Tentang upload2 foto di sosial media? ini jadi diskusi panjang terus.

ketika mereka sangat mempercayai nazar, mereka sangat hati hati sekali untuk posting foto foto yang bisa  mengundang komentar,atau kekaguman seseorang. Apalagi foto bayi yang lucu lucu, saya sering di tegur si babapanda:D:D*toyorrrrr** kalau posting foto anak apalagi usia belum setahun. Kadang keluarga suami juga ikut komen buat ngelarang-.-‘  sebagai : Mamahmudayangsokkekinian…jiahhh… kadang suka gatel juga sih pengen posting,walo ujungnya suka saya apus apusin lagi.

Buat teman teman yang ‘baru’ memasuki turkish family, jangan kaget juga tiba tiba ada aja keluarga suami yang gak mau di foto foto, atau tiba tiba pasangan ngelarang posting foto aneh aneh di sosmed, atau nyuruh kurangin jumlah temen sosmed nya dan ter extrim nyuruh hapus akun sosmed nya:D bisa jadi karena mereka kenal baik sama si nazar:) dan yang percaya banget sama si Nazar bukan hanya kategori: muslim taat, sholeh ,muslim modern,atheis, sekuler, ga dikotak kotakan. semua yang ngerasa orang Turki biasanya ngerti banget si Nazar,

Kalau jalan jalan di turki pasti sering liat atau beli aksesoris nazar boncuk?

Something's watching...

sumberfoto: foto

İni emang jadi ciri khas cenderamata khas Turki, tapi ada yang tau makna nya?? lambang mata berwarna biru…,bisa baca disini

Saya ga tahu ya hukum nya gimana, kalau beli sebagai cendera mata saja buat hiasan dinding dirumah?  banyak ulama ulama salaf disini melarang si nazar boncuk ini  eksis dirumah rumah keluarga muslim, karena ini jatuh nya : Jimat! sebagai perlindungan dari nazar. jatuhnya sirik.–sekadar buat tahu aja— tapi sudah menjadi ikon cenderamata wisata Turki:) mungkin bisa ditanyakan deh ke yang lebih paham ilmu agama nya kalau masang cendera mata seperti ini yang jaman dulunya dipakai sebagai jimat..hukumnya gimana?

Kalau saya terus terang dirumah, ga pernah nyelip2in gambar si nazar boncuk ini eksis, karena suami juga ngelarang, Banyak orang turki tetap masang dirumah, dipintu apartemen, jadi hiasan dinding bahkan di tempelin pakai peniti ke baju anak nya. Dulu juga si anakpanda sempat ada yang masangin, lalu saya buang:D ini tipikal mereka yang dulu nya percaya banget sama kesaktian si nazar boncuk sebagai jimat buat ngusir si nazar. Ya sebagai muslim sebenarnya sudah di ajarkan, tentang penangkal nazar: ayatul kursi, al ikhlas, annas, al alaq, tinggal rutinkan saja di baca tiap hari, seperti sebelum tidur, sering bacain ke anak, ketika perasaan gelisah juga. karena bentuk penyakit ain atau nazar kan reaksinya macam macam.

Dulu sehabis pesta dugun*resepsi* pernikahan kami di Sini, suami saya, sempat juga kena penyakit ain, karena jadi pengantin mungkin ya, dipajang di gedung:D banyak yang kagum atau ada hasad, sepulang dari acara, kedua matanya memerah , saya pikir sakit mata , terus kata ibu mertua langsung deh nuduh si nazar. Beliau langsung bacain doa.

Tiap daerah di Turki juga kadang unik unik cara menangkal si Nazar ini: sebagian masih percaya dengan kesaktian nazar boncuk, sebagian pake acara nyebutin pakai nama nama hewan:D nah ada lagi yang unik, saya pernah diceritakan seorang teman, ketika dia mudik ke kampung halaman suami nya di turki selatan, kebiasaan kultur mereka beda lagi, supaya orang orang yang liat anak kecil-si teman punya bayi–  anak kecil disana biasanya di tempelin arang muka nya:D dibikin jelek. İstilahnya di cemong cemong kayak tentara mau ke medan perang..OMG…jelas lah emaknya protes berat, anak cakep cakep.

Yah namanya juga kultur orang ya, padahal udah dikasih doa dasyat penangkal si nazar seperti yang di sabdakan rosululloh SAW, tapi masih aja ada yang cari alternatif lain buat hindarin nazar atau bala, gitu lah manusia:)

Bagusnya emang kalau tiap pengen komen sesuatu tentang kekaguman di awali:masha Alloh, sering2 juga baca doa doa penangkal Ain’, jangan jadi parnoan juga ya sehabis baca ini, tapi emang si nazar alias si Ain’ ini ada  sejak jaman nabi.

Kalau orang Turki emang percaya kuat banget sama penyakit Ain, itulah kenapa mereka juga jadi suka hati hati sama orang, atau ada aja yang nolak halus foto foto, apalagi muslimah bercadar nya,mereka ga se eksis yang di indonesia kalo di sosmed, lebih baik ga punya sosmed katanya–saya ga nyindir yaaa cuma sering ga sengaja liat di instagram:)

ok sekian:))

 

 

 

 

Advertisements

9 thoughts on “Tentang Nazar versi orang Turki

  1. Salam kenal Mba
    Saya ada kenalan jauh, beliau dari awal kehamilannya sering update status dan foto di facebook. Mulai dari Foto USG janin sampai maternity photos, dll. Pada akhirnya beliau meninggal pasca melahirkan. Apa ini juga karena nazar ya mbak?

  2. Aku tertarik sekali dengan Nazar versi Turki ini. Banyak pesan moral yang bisa diambil dan diikuti. Terima kasih Rahma sudah berbagi cerita ini.
    Sejak tahun lalu aku sudah tutup akun FB dan IG. Memang niat untuk membatasi diri dari “glamour” nya dunia maya. Mencukupkan diri dengan yg ada saja. Jadi foto2 berdua yg diunggah di blog pun sudah atas kesepakatan bersama. Makanya jarang ada foto kami.

  3. Ya Allah, saya abis baca tulisan ini langsung cepat2 ganti foto profil saya *yg terlalu show-off… terima kasih mbak Rahma sudah menulis tentang ini, jadi ingin lebih waspada dalam berpikir, berucap, dan bertindak… btw, teman2 kantor ibu saya yang ada proker ke turki, kalo pulang ke indonesia sukanya bawa souvenir mata biru itu… hihihi, sampe ada banyak dirumah.. berasa beneran nyimpen jimat wkwkwkwk

    • sama sama aida…,iya kalo yg ga tau…si mata biru emang sejenis jimat yg beralih jd souvenir khas turki, alternatif souvenir lain masih banyak kok..kalo saya lbh seneng bawa yg gambar2 kaligrafi osmanli yg khas..ga pernah bawa si mata biru.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s