1

Hidup itu…,

Hidup itu kata orang jawa: sawang sinawang*koreksi ya kalau salah*

Terkadang kita kagum sama kehidupan orang lain yang cuma kita liat dari luaran, orang lain juga sebaliknya.

Banyak orang yang cuma sekali dua kali berkunjung ke Turki atau istanbul, lalu jatuh hati dan berharap kalau suatu saat bisa menetap di Turki, apalagi yang baru liat di TV  dan media online, cerita cerita tentang Turki.

Tapi, …

Saya juga sering baca cerita teman tentang ‘ketidakpuasan’ hidup di sini, berharap segera pergi dari İstanbul atau Turki, lalu memimpikan hidup di negara lain yang lebih baik menurut mereka.

Ada…..juga.

Yang memimpikan hidup di İndonesia kembali bawa suami dan anak. Seakan semuanya terlihat mudah, kenapa? karena bisa jadi: sawang sinawang itu, liat orang lain kok mudah ya hidup di indonesia, bawa suami WNA nya.

Kemudahan bagi orang lain belum tentu berlaku  mudah juga buat kita yang jalani.

Ah hidup itu dengan pilihannya dan juga konsekuensi nya kawan…

Sebenarnya memaknai konsep: dimanapun kita hidup asal dengan orang yang kita cinta dan mencintai itu cukup? –ternyata berat loh nerapinnya:D–balik ke realita: sebab hidup ga makan cinta doang kata teman saya:) banyak faktor yang mempengaruhi.

Manusia ya…., terkadang berat sekali untuk mengucap kata syukur…Bersyukur untuk segala yang sudah Alloh SWT kasih dalam kehidupannya. Ya terkadang sayapun juga masih kayak gitu.

Kebahagiaan memang kita yang ciptakan sendiri…, dimanapun , kapanpun, ga ada tempat yang benar benar sempurna dimuka bumi ini, namanya juga  istilahnya: hidup cuma numpang mampir…selagi mampir  hidup di belahan bumi manapun, fokuslah ke hal hal baik, berbuat baik, karena kebaikannya akan balik ke kita sendiri yang nebar…mungkin disana kita menemukan makna kebahagiaan yang kita cari itu…

 

*catatan tengah malem*

 

 

 

 

 

9

Tentang Nazar versi orang Turki

Pengertian Nazar dalam bahasa Turki beda dengan bahasa indonesia: Nazar di sini bukan sebuah janji atau sumpah seperti pengertian  dalam bahasa indonesia.

Nazar di Turki itu:  Penyakit Ain’

“’Ain itu benar adanya, andaikan ada sesuatu yang dapat mendahului taqdir maka ‘ain akan mendahuluinya, dan apabila kalian diminta mandi (untuk mengobati orang yang kalian timpakan penyakit ‘ain) maka mandilah.” [HR. Muslim dari Ibnu Abbas ]

Penyakit ‘ain, yaitu penyakit yang disebabkan oleh pandangan mata yang disertai sifat iri atau rasa takjub terhadap yang dipandang, dapat terjadi dari orang yang dengki atau orang yang cinta, dari orang yang jahat atau orang yang shalih selengkapnya disini

Jadi benar benar beda pengertian antara nazar versi orang Turki dan sebutan nazar versi orang indonesia.

Orang Turki teramat sangat  kuat mempercayai nazar, terkadang apapun dikaitkan sama nazar, Setiap ketemu orang baru atau anak kecil, ucapan: Alloh Nazar değilsin sering terucap dari bibir mereka: yang artinya kurang lebih: Semoga Alloh menjauhkan engkau dari Nazar.

Apalagi jika dalam keluarga kita kedatangan anggota baru terutama bayi yang baru lahir: protektif sekali kalau orang Turki. Karena bayi sangat rentan dengan penyakit ain’ atau nazar. Kadang bayi yang baru lahir sampai di tutup kain tipis kalau keluar dari rumah.

Saya ingat sekali ketika baru keluar dari rumah sakit sehabis melahirkan si anakpanda, ipar saya sangat protektif menjaga keponakannya, tidak boleh sembarang orang di jalan boleh melihat bayi kami. Bahkan ketika sanak family berkunjung, mereka akan merafalkan doa doa untuk si bayi agar terhindar dari penyakit ain, doa doa tersebut tidak jauh dari ayat kursi, annas al alaq al ikhlas dan doa khusus seperti nazar, bahkan ipar saya yang lain sampai menempelkan tempelan doa2 di baju nya si anakpanda.

Buat saya pribadi tetap ambil nilai positif nya juga, sebagai muslimah ya saya tahu tentang keberadaann penyakit Ain’ ini,  dan bahayanya juga luar biasa, kita ga tahu bentuk ke’kaguman’ dari pandangan mata orang terhadap kita, bisa mendatangkan sakit, bahasa bule nya dikenal: devil eyes...dan ini dasyat juga efeknya, banyak hadist menjelaskan. Kehati hatian tetap perlu, memilah milah kala mau posting sesuatu di dunia maya juga penting, apalagi sesuatu yang ‘sensitif’ seperti foto bayi baru lahir, kehamilan, paras cantik :D*ngerasa ga cakep sih jd posting mulu yak,ga tobat2 saya mah* tapi kalau liat instagram sih malah lagi booming:maternity foto, bayi baru brojol udah pada jadi foto model di studio lucu lucu…bahkan yang lebih dasyat, bayi yang masih nempel ari ari  nya aja udah eksis di instagram.Kalau itu bisa terjadi di keluarga Turki saya angkat jempol:D suerrr..yang ada saya di toyorrrr sama suami. Karena kita juga ga tahu, bisa jadi sumber sakit si anak, kerewelan nya, problem pas kehamilan datang dari si Ain’ yang kita tidak sadari:)

Yang menarik lagi dari kultur Turki (terkadang menurut saya dan juga teman teman disini ga masuk akal) Mereka sering memanggil anak anak kecil dengan panggilan hewan:o awalnya syok sih pasti-.-

ucapan: maymun, esek spasi, tavsan.…(monyet, anak keledai, kelinci) sering mereka sematkan ke anak anak kecil yang sedang lucu lucu nya, ini bukan hinaan atau pelecehan nama , tapi menurut orang turki, salah satu cara agar bisa menghindari penyakit ain, dengan memutar balikan kata pujian atau kekaguman terhadap sesuatu apalagi liat anak kecil agar terhindar dari nazar: ehmm masuk akal  ga sih?? kultur ini sering saya debat sama si babapanda: rasanya suka sebel anak cakep cakep kok di panggil maymun:D

jadi jangan kaget kalau ketemu orang turki terus kagum sama anak kecil  malah ngucapin: maymun…tavsan benim…esek spasi, aslannnnn….duhhh nama kebon binatang:C keluar sebagai pengganti pujian. Tapi biasanya juga di awali ucapan: Masya Alloh dulu.

Tentang upload2 foto di sosial media? ini jadi diskusi panjang terus.

ketika mereka sangat mempercayai nazar, mereka sangat hati hati sekali untuk posting foto foto yang bisa  mengundang komentar,atau kekaguman seseorang. Apalagi foto bayi yang lucu lucu, saya sering di tegur si babapanda:D:D*toyorrrrr** kalau posting foto anak apalagi usia belum setahun. Kadang keluarga suami juga ikut komen buat ngelarang-.-‘  sebagai : Mamahmudayangsokkekinian…jiahhh… kadang suka gatel juga sih pengen posting,walo ujungnya suka saya apus apusin lagi.

Buat teman teman yang ‘baru’ memasuki turkish family, jangan kaget juga tiba tiba ada aja keluarga suami yang gak mau di foto foto, atau tiba tiba pasangan ngelarang posting foto aneh aneh di sosmed, atau nyuruh kurangin jumlah temen sosmed nya dan ter extrim nyuruh hapus akun sosmed nya:D bisa jadi karena mereka kenal baik sama si nazar:) dan yang percaya banget sama si Nazar bukan hanya kategori: muslim taat, sholeh ,muslim modern,atheis, sekuler, ga dikotak kotakan. semua yang ngerasa orang Turki biasanya ngerti banget si Nazar,

Kalau jalan jalan di turki pasti sering liat atau beli aksesoris nazar boncuk?

Something's watching...

sumberfoto: foto

İni emang jadi ciri khas cenderamata khas Turki, tapi ada yang tau makna nya?? lambang mata berwarna biru…,bisa baca disini

Saya ga tahu ya hukum nya gimana, kalau beli sebagai cendera mata saja buat hiasan dinding dirumah?  banyak ulama ulama salaf disini melarang si nazar boncuk ini  eksis dirumah rumah keluarga muslim, karena ini jatuh nya : Jimat! sebagai perlindungan dari nazar. jatuhnya sirik.–sekadar buat tahu aja— tapi sudah menjadi ikon cenderamata wisata Turki:) mungkin bisa ditanyakan deh ke yang lebih paham ilmu agama nya kalau masang cendera mata seperti ini yang jaman dulunya dipakai sebagai jimat..hukumnya gimana?

Kalau saya terus terang dirumah, ga pernah nyelip2in gambar si nazar boncuk ini eksis, karena suami juga ngelarang, Banyak orang turki tetap masang dirumah, dipintu apartemen, jadi hiasan dinding bahkan di tempelin pakai peniti ke baju anak nya. Dulu juga si anakpanda sempat ada yang masangin, lalu saya buang:D ini tipikal mereka yang dulu nya percaya banget sama kesaktian si nazar boncuk sebagai jimat buat ngusir si nazar. Ya sebagai muslim sebenarnya sudah di ajarkan, tentang penangkal nazar: ayatul kursi, al ikhlas, annas, al alaq, tinggal rutinkan saja di baca tiap hari, seperti sebelum tidur, sering bacain ke anak, ketika perasaan gelisah juga. karena bentuk penyakit ain atau nazar kan reaksinya macam macam.

Dulu sehabis pesta dugun*resepsi* pernikahan kami di Sini, suami saya, sempat juga kena penyakit ain, karena jadi pengantin mungkin ya, dipajang di gedung:D banyak yang kagum atau ada hasad, sepulang dari acara, kedua matanya memerah , saya pikir sakit mata , terus kata ibu mertua langsung deh nuduh si nazar. Beliau langsung bacain doa.

Tiap daerah di Turki juga kadang unik unik cara menangkal si Nazar ini: sebagian masih percaya dengan kesaktian nazar boncuk, sebagian pake acara nyebutin pakai nama nama hewan:D nah ada lagi yang unik, saya pernah diceritakan seorang teman, ketika dia mudik ke kampung halaman suami nya di turki selatan, kebiasaan kultur mereka beda lagi, supaya orang orang yang liat anak kecil-si teman punya bayi–  anak kecil disana biasanya di tempelin arang muka nya:D dibikin jelek. İstilahnya di cemong cemong kayak tentara mau ke medan perang..OMG…jelas lah emaknya protes berat, anak cakep cakep.

Yah namanya juga kultur orang ya, padahal udah dikasih doa dasyat penangkal si nazar seperti yang di sabdakan rosululloh SAW, tapi masih aja ada yang cari alternatif lain buat hindarin nazar atau bala, gitu lah manusia:)

Bagusnya emang kalau tiap pengen komen sesuatu tentang kekaguman di awali:masha Alloh, sering2 juga baca doa doa penangkal Ain’, jangan jadi parnoan juga ya sehabis baca ini, tapi emang si nazar alias si Ain’ ini ada  sejak jaman nabi.

Kalau orang Turki emang percaya kuat banget sama penyakit Ain, itulah kenapa mereka juga jadi suka hati hati sama orang, atau ada aja yang nolak halus foto foto, apalagi muslimah bercadar nya,mereka ga se eksis yang di indonesia kalo di sosmed, lebih baik ga punya sosmed katanya–saya ga nyindir yaaa cuma sering ga sengaja liat di instagram:)

ok sekian:))

 

 

 

 

15

saya dan makanan turki:D

14680924_1773483809582944_2855819812359519150_o

kahvaltı (breakfast)

Lima tahun menikah, apakah saya sudah terbiasa dengan makanan turki?

Tidak.

Saya kurang suka sarapan dengan ‘Menu berat’ cukup dengan sarapan buah sampai jam makan siang dilanjut makan nasi berserta lauknya. Ekmek atau roti rotian jarang saya sentuh,selain juga full gluten, kalau babapanda libur, saya tetap menyediakan sarapan ala turki —karena hal yang mustahil kalau saya masakin nasi uduk:D– aneh bagi dia sarapan kok makan nasi, nasi kan termasuk lauk pauk buat orang turki, double carbo dong? ya begitulah mereka, pilav atau nasi ala Turki terkadang dimakan juga bareng roti.

Bisa dalam hitungan jari saya menemani sarapan si babapanda dengan menu turki, misalkan kalau pas diajak sarapan di luar rumah, seperti foto di atas, palingan saya pesan toast, kentang goreng, tadinya saya nunjuk menu tavuk siş karena pasti ada nasi nya, tapi kata si babapanda:inget yaa kita mau sarapan! sarapan yang berarti: Turkish breakfast! bukan indonesia breakfast 😛 masih aja nyari nasi-.-

Ah menikah sama orang turki bukan berarti merubah kebiasaan makan kita juga,  saya sebenarnya masih bisa kok ‘Nelen’ makanan Turki kalau pas ada mertua :D:D demi menghormati keluarga besar suami atau pas lagi jalan-jalan. Tapi kalau dirumah ga kemana mana, ya masak menu indonesia, saya tetap masak menu Turki untuk suami, dengan porsi kecil, karena dia makan sendiri. repot ya? awalnya sih iya, saya tetap masak menu dua bangsa, masakan nusantara untuk saya dan kadang juga sama anakpanda,dan menu turki untuk si babapanda, kalau anakpanda dia fleksibel, dia suka makanan indonesia maupun turki, makanan favorit si anakpanda:sup yoghurt (yoghurt corbası) dimakan sama salad sayur,dia pasti lahap. Saya jarang jarang makan menu turki, ya kalau pas di rumah kakak ipar, ya saya makan apa yang disediakan mereka, lidah saya bisa aja kok nerima, tapi ga ngebiasain juga, pokoknya kalau dirumah sendiri ya saya masak suka suka saya.

Cay atau teh turki pun, saya batasi pas weekend karena biasanya ketemu ipar, saya ga begitu suka minum teh, kopi, cukup air putih.

Kalau ditanya tentang kuliner, saya emang payah, bukan pecinta kuliner sejati, Saya pernah nyoba kokorec,dan saya ga doyan, karena pake daging kambing. kebab pun belum semua saya cicipi kalau bahan dasarnya daging merah, pilihan saya paling mentok di iskender kebab, dan menu favorit tavuk sis-alias kebab ayam, ya berasa makan ayam panggang aja.

Jadi kalau ditanya apa saya pernah nyicip semua kuliner Turki, belum! karena balik ke selera. Apa saya suka baklava? engga! dessert yang terlalu manis bikin gigi ngilu.

Waktu ke denizli nyoba kuliner kebab lokal, si babapanda yang pernah ke denizli sebelumnya, cerita kalau kebab denizli itu enak, iya enak menurut lidah dia.

karena saya penasaran, saya nyoba juga kebab denizli, jauh dari ekpektasi-.-”

Ternyata kebab denizli hanya daging yang dibumbui garam saja sodara sodara:V:V mungkin yang terasa spesial rasa daging asli yang di panggang  didalam oven khusus gitu, tapi tetap saja:daging yang dibumbuin garem doang., karena perut laper ya abis juga, tapi tetap…rasanya hambar:D

 

waktu mertua nanya, mau dikirim butter sama keju ga dari rumahnya, lalu saya bilang: mak dikebon cabe udah dipanen belum? saya minta kirim itu aja.Akhirnya beneran saya dikirimin aneka macam cabe dari kebon beliau plus sayuran segar–ini sih ga bakal saya tolak– dia tau menantunya ini bersaing sama sapi piaraannya, suka dedaunan.

 

 

 

 

 

 

 

 

4

Denizli (catatan tripanniversary5)

TELEFERİK–cable cars–

Akhir september lalu, Babapanda mengajak kami jalan ke luar kota, sebenarnya bukan karena moment ulang tahun pernikahan, tapi karena kami butuh liburan,ehm alasan si babapanda: karena dia mau ambil sisa cuti nya tahun ini yang kemarin tidak bisa dia ambil pas summer holiday, gara gara bulan juli lalu ada kejadian yang cetar membahana di Turki. Semua Pegawai negeri sipil  kudu’tiarap’, tegang,stress, karena banyak acara ‘bebersih’ di seluruh departemen. Begitu masa darurat yang diumumkan mulai lewat, sedikit ketegangan mengendur.(ceritanya prolog..alasan liburan kali ini:P))

Minggu pagi tanggal 25 september, kami terbang ke kota denizli, 1jam lewat udara, dan 9 jam lewat darat. Alternatif tercepat kami pilih lewat udara, terbang jam 7-.-‘ untung bandara sabiha termasuk dekat dari rumah. Sampai di Denizli jam 8 pagi, dari bandara menuju pusat kota denizli ternyata lumayan jauh, dengan ongkos per kepala 13 lira naik minibus bandara,hampir 1 jam menuju pusat kota denizli.

Turun di otogar denizli (terminal ) perjalanan dengan minibus lanjut menuju merkez eğitim punya pemerintah, kami menginap di wisma tempat si babapanda kerja, fasilitasnya sama kayak hotel, lengkap. karena dipakai hanya pas ada pendidikan dan pelatihan saja, banyak kamar kosong, dan ini bisa disewakan ke setiap personil nya yang kebetulan  datang ke denizli, permalam kami bayar 40 lira saja. Kami menginap 2hari di denizli, awalnya sudah booking hotel dekat pamukkale, lalu kami batalkan, kalau ada yang lebih ngirit kenapa nolak:D itu prinsip ekonomi yaaa, toh kami cuma butuh tempat buat tidur saja, selebihnya jalan terus.

Setelah beresin koper, kami menuju kantin untuk sarapan, karena sistem nya self service juga di kantin wisma, plus sarapan bareng para peserta pelatihan*maaf ya ga ada bukti foto* tapi jujur kebanyakan mas mas ganteng tinggi tegap…semua…upps segar gitu pagii pagi sambil sarapan*hahah abaikan* mau nyolong foto takut ditegur si babapanda:V

Tadinya si babapanda  pas masuk kamar, mau lanjut tidur!! what!! helloooo….tipikal Turkish yaaa..doyan tidur panjang-.-‘ lalu saya paksa buat keluar wisma, alasannya pengen ke pusat kota. Jauh jauh terbang dari istanbul, cuma mau lanjut tidur nya yang kepotong gara gara berangkat dari rumah habis subuh ke bandara.Nooo…

Dipusat kota denizli,ehm apa ya yang menarik? carsi?ah biasa saja, lalu saya ingat pernah googling tentang teleferik alias cable car yang baru di buka akhir tahun lalu, kenapa ga nyoba teleferik saja, kemudian kami sibuk lah cari info dimana lokasi teleferik yang bisa melihat kota denizli seluruhnya termasuk lokasi pamukkale. Setelah tanya sana sini, ternyata ada bis kota yang menuju ke lokasi terminal teleferik. Harusnya sih bayar pake  kartu, karena kami turis, mereka menyediakan kartu khusus PP  yang bisa di beli sama supir nya langsung:D di halte halte nya biasanya ada mesin khusus untuk isi ulang akbil-kartu bis nya.

dsc09990

teleferik

Naik teleferik menuju ke atas gunung, cukup bayar 6 lira per orang, anakpanda masih gratis. Dari atas teleferik bisa melihat pemandangan cantik kota denizli dan pamukkale dari kejauhan. Begitu sampai ketinggian 1700 M, tiba di terminal kedatangan, ada mobil service khusus yang disediakan gratis menuju  lokasi wisata di atas gunung.

Bisa juga jalan kaki menuju lokasi, hitung hitung olahraga sambil menikmati udara segar pegunungan.  Fasilitas lokasi wisata ini cukup lengkap, mulai dari mushola, toilet, cafe modern untuk sekadar ngopi ngopi cantik, ada juga restoran yang menyediakan aneka kebab dan warung tenda yang unik yang menyediakan menu gozleme dan ayranayran itu plain yoghurt yang di kasih garem..:P)

dsc09979

para pembuat gozleme

dsc09945

menikmati gozleme isi kentang dan keju di tenda besar khas anatolian

Oh ya, untuk lokasi wisata ini termasuk murah meriah, ga ada judulnya harga turis ,semua pake harga kisaran normal seperti di tempat umum, taman yang indah di atas pegunungan, padang rumput hijau, park untuk anak anak, taman bunga. Lumayan lah berasa bintang film india kalau mau joget jogetan di balik pohon ala shah rukh khan bisa dilakukan disini:) Di lokasi ini pun bisa sewa penginapan, ada yang bentuknya tenda tenda ,da juga rumah rumah kayu yang unik.

dsc09982

vila yang disewakan, bermalam di atas gunung:) mungkin buat yang honeymoon..uhuyyy

 

dsc09983

sebuah taman di atas gunung

dsc09909

bisa jalan kaki  sambil menikmati pemandangan hutan pinus, dipinggir jalan ada mata air yang bisa kita minum langsung.*ga ke foto*

dsc09912

pintu masuk taman,dan  mobil service yang siap antar jemput pengunjung sampai stasiun teleferik untuk turun .

Bağbası yaylası ini termasuk baru di kota denizli, jadi belum begitu familiar. Bisa jadi pilihan alternatif selain pamukkale dan hieropolis nya jika berkunjung ke kota denizli. Lokasi wisata gunung ini dikelola langsung belediye-pemerintah lokal-nya jadi lumayan bersahabat di kantong (to be continued)

2

Kopdar

Saya jarang ikutan kopdar selama nge blog, Minggu lalu tgl 4oktober, akhirnya bisa ketemu Dr prita  dan suami di İstanbul, transit 2 hari sepulang dari sebuah acara di slovenia. Ga nyangka bisa ketemu dokter prita juga:) Kenal beliau pas awal ngeblog di multiply, mudik 2014 belum sempat kopdar, Alhamdulilah 2016 bisa ketemuan di İstanbul.

Semoga silaturahmi bisa terus berlanjut, insha alloh kalau pas mudik ke Tanah air saya mampir lagi ke tempat dr prita hehe….