22

sedang belajar hidup tenang tanpa FB

saya punya akun FB daftar 2008, waktu awal FB booming, bikin akun di kantor gara gara temen yang ngomporin, kebetulan dulu masih aktif sama teman teman komunitas DKV, teman saya di FB sampai sekarang ga pernah nyampe 1000, terakhir cuma nyampe 800 an itupun banyak akun yang sudah ga aktif, ternyata banyak kawan FB saya dari generasi pertama yang sudah mulai jenuh sama FB dan  mereka meninggalkannya. Semakin kesini banyak request, dari teman sesama mix couple, ikut grup macem macem, dan saya sudah tidak bisa menyaring lagi pertemanan yang sehat.

Ternyata ada teman FB yang hobby ngeluh,hobby umbar sumpah serapah, share gambar2 tidaksenonoh, atau akun yang terlalu radikal,saling cela, saling sindir, main block. Oh ya saya juga di block orang loh hahha, gara gara ada yang ke singgung,saya share artikel kesehatan tentang kecantikan, yang inti artikel itu nulis kalau mau cantik alami, sehat ga mesti andelin make up kok? loh dimana juga salah nya, toh yang nulis emang pakar kesehatan. Eh tiba tiba ada teman yang emang terkenal nyinyiran, bikin status nyindir saya hahah, laaaa saya yang sharing kok situ yang repot. Dibaca aja kagak tuh artikel udah panas duluan:D ada aja makluk ajaib kayak gitu,dan sayapun dengan sukses di buang dari pertemanan dengan makluk langka itu, begitulah dunia FB, mau sharing tentang kesehatan aja ada yang ke singgung wew. Apalagi saya upload foto pamer macem macem, laah apa juga yang mau di pamerin:D ada yang berantem juga.

Terakhir sampai kasus Turki kemarin,wew rame kayak pasar, antara yang pro dan kontra perang kata kata. Bacanya aja udah pening, dari gerombolan ibu ibu yang biasanya di FB saling komen foto makanan, kopdar,anak, tiba tiba jadi pakar politik semua. Sampai saling unfriend pun ada:D

Tiap buka FB saya kok jadi suka pusing hahaha,

Ditambah sekarang social media masuk dalam kontrol pemerintah lokal sini:) ahh pokoknya kudu nulis yang bae2 dah. Daripada nambah puyeng mending saya non aktifkan sekalian. OK jangan cari saya di FB:D  saya udah ga mau nerima pertemanan lagi dan udah mulai muak main FB. Banyak mudharat nya perasaan-.-‘ deaktive sementara, kalo saya keasyikan,ya selamanya juga gpp, main di tempat lain aja lah:)

Di HP saya tidak install app nya FB, keluar rumah kalo dekat juga saya ga bawa HP, ga mau hidup nunduk terus liat smartphone:P oh jangan tanya apa saya main pokemon Go? karena saya gak suka main game apapun, so..hp bersih dari app game .

saya juga males sama app chat, jadi jangan tanya saya ttg WA, walo saya punya, ini hanya untuk keluarga dan teman dekat. Tapi saya tetap rajin buka email:) makanya kontak person saya tetap di email. Kenapa sama WA? saya males ngetik buat chat juga haha, ya mungkin saya ajaib, saya cuma make app smartphone yang saya butuhin aja, ga rajin upgrade.Dan termasuk manusia yang males bales chat di WA-.-‘ kalo lg iseng saya bales.Kalo engga ya nunggu saya sempet aja, HP kebanyakan saya pake buat nonton online:D ya begitulah saya.

Akun instagram: rahmabalci tetap aktif, karena saya senang moto…itupun kadang inboxnya penuh aja hahahaha, ya kalo sempat saya balas. kalau pertanyaannya ada di blog ini-kalo mau aja buka dan baca -saya biasanya ga balas-ayo budayakan M-e-m-b-a-c-a. sebelum bertanya OK:)

Salam hangat dari negeri yang lagi galau–aih jadi pengen pindah korea, siapa tahu bertetangga sama mas zo in sung:))

 

 

Advertisements
5

kalo penasaran kenapa?

Kalau ada yang penasaran kenapa saya tidak menulis tentang kisah 15 juli, drama kudeta disini.

  1. ini isu sensitif dalam negeri

Kalaupun saya mendapat berbagai kabar berita dari sumber yang saya yakini, tidak merta membuat saya  ingin ikut jadi komentator di masalah dalam negeri sini.

Biarlah ini urusan ‘intern’ dalam negeri sini, yang di indonesia juga jangan  ngerasa lebih paham dan ikutan ngehujat kelompok yang dituduhkan ya:) Anda tidak tahu isi dapur orang sini sebenarnya, masalah politik, militer ga semudah juga kita mencerna berita gosip artis harian. apalagi buat otak emak2 kayak saya mah:D ngurusin si anakpanda juga udah nguras otak.

Yah mohon doakan saja , negeri kebab ini aman damai sejahtera , dilindungi Alloh SWT.

 

Sebagai orang asing, saya harus memposisikan diri sebagai orang yang numpang,  ranah politik bukan wilayah saya disini, cukup tahu saja, dan kalaupun sampai terjadi hal terburuk, saya harus cukup tahu langkah apa yang harus saya ambil sebagai WNİ.

Apalah gunanya nyebar komen pro kontra di sosmed padahal jg saya mah cuma numpang idup disini,lalu malah mutusin silaturahmi sesama anakbangsa sendiri yang sama2 merantau disini, karena ikutan nyemplung ke isu hangat dalam negeri …ah sedih saya mah dan ini udah banyak yang terjadi-.-‘ please dehhh.

saya udah di warning sama babapanda untuk ga ikutan heboh nyetatus politik dlm negeri sini, karena bukan ranah saya katanya. jadi status sosmed saya rada ‘bersih’ dengan pro kontra. Banyak yang penasaran dan masih nanya2..heheh biar lah.

Jadi begituh..:)

 

 

 

27

kok Jadi Rasis?

Ah sebenarnya saya ga mau nyinggung nyinggung politik dalam negeri kebab, ntar di ciduk, aduh siapalah saya, cuma orang asing yang numpang hidup–tapi ga gratisan loh-

 

Masalah tentang banyaknya pengungsi suriah di Turki?

Banyak yang ngerasa kagum dan salut sama Turki? iya awalnya sayapun begitu, tapi apa ada yang ngulas aspek sosial ekonomi nya sekarang untuk rakyatnya sendiri. Semakin kesini saya merasakan mulai banyak warga turki yang antipati sama para pendatang suriah yang masuk negaranya, hak terlaludi ‘istimewakan’ suriyeli bikin warga lokal meradang, kayak para pelajar suriah bisa dengan mudah masuk universitas negeri padahal para pelajar lokal harus ujian mati matian, persaingan mulai gak sehat, dibidang kesehatan? warga lokal kebanyakan pake asuransi SGK milik pemerintah yang dipotong dari penghasilan mereka perbulan, dan para pendatang suriah di bebaskan biaya.

Tiga tahun lalu saya tidak pernah mengalami pandangan sinis atau berbau rasis ketika datang ke rumah sakit pemerintah, tapi bulan puasa lalu, saya sampai ditanya dokter:kamu orang mana? suriah, turkmenistan? saya sodorkan ikamet!  Petugas lab juga nyelidikin dulu: kamu suriah? ditanya lagi!! tunjukin lagi kartu ikamet disana tertulis jelas saya orang indonesia. Seketika petugas lab nya berubah lagi berwajah ramah, lau tiba tiba dia ngomong: ben semiyorsun suriyeli..hiç! (saya ga suka orang suriah. semuanya) ujarnya  sambil nerusin ngetik di komputer kerja nya. Kaget juga saya, ni orang blak blakan banget ngomongnya.

Sekarang ditambah wacana akan menaturalisasi semua orang suriah sebagai turk citizen! wow rame disini.

Entah lah saya juga ga ngerti tujuan penguasa disini, solusi jangka panjangnya, nampung sodara nya tapi ya jangan sampai warganya sendiri dibikin susah, hak hak terlalu di istimewakannya kedepan bisa jadi bumerang buat keharmonisan rakyatnya. Beban rakyat mulai terasa semakin berat, wacana ini lagi ‘memanas’ di kalangan elite nya.

Sekarang itu rasanya pengen bikin kaos terus ada tulisan gede: saya orang indonesia, sambil disablon peta negara indonesia dimana:D

kadang heran sama orang Turki, muka saya ga ada arab arab nya pisan , masih aja dikira orang suriah, padahal kalo liat langsung justru orang turki sama suriah itu gak jauh beda nya, cuma pas mereka ngomong aja baru beda.

Berpakaian sederhana, dikira orang fakir pernah mau dikasih receh juga hahah…duhh apa saya harus bergaya ala syahrini disini-.-‘ temen saya juga banyak yang ngalamin dikira pengungsi, niat hati minta kardus bekas buat bikin kerajinan tangan dikira pengungsi yang kesusahan. pokoknya liat muka asing berjilbab dikira pengungsi aja..capekk deh..kadang saya meragukan payahnya orang turki tentang pelajaran geografi apa antropologi gitu ya…ga bisa bedain Ras, semua dipukul rata, jadi ujungnya suka gak ramah lagi sama kita, dulu sebelum banyaknya orang suriah, biasa aja. sekarang perasaan orang turki banyak yang mandangnya tuh beda.nganggep kita numpang hidup gratisan juga,wew…dampaknya ke orang asing yang lain juga.

Sebenarnya ga semua orang suriah jg nyusahin kok, banyak yang tahu diri juga, banyak yang baik, saya sering bertemu juga. ini pengalaman sama penduduk lokal yang mulai antipati belakangan ini. Selalu ngira muka orang asing berjilbab? itu kayak parasit dinegaranya…kalau jalan berdua sama suami, baru deh mereka balik hormatin lagi karena tahu sebelahnya orang turki asli, duh tapi masa iya saya harus gandeng babapanda terus kalo keluar rumah–.-‘

*noted:kalo yang blogwalkingnya jurnalis, saya ga nerima wawancara apapun apalgi jadi narsum lagi:P ini murni opini pribadi emak emak yang ngalamin sehari hari ajah* karena isu ini sensitif kakak..saya takut banyak khilaf juga..ya maklum emak emak kurang gaul* sekian

 

3

Hari raya ala keluargapanda

Banyak cerita yang terlewatkan…., maaf baru nongol lagi:D

selamat hari raya idul fitri–walo telat hampir seminggu— di Turki idul fitri dirayakan lebih awal, tepatnya hari selasa  5 juli 2016, sama dengan beberapa wilayah balkan.

Mohon dimaafkan kalau jarang posting:)

İdul fitri kami dihabiskan ‘nebeng’ kakak ipar, karena kami ga mudik ke rumah babaanne-nya anakpanda di lain kota, jadi diajak kakak ipar sekeluarga silaturahmi ke rumah mertuanya saja di daerah istanbul juga, kumpul kumpul keluarga, dengan menu lebaran yang sederhana saja, lebaran idul fitri di sebut juga seker bayram-lebaran yang manis manis, itulah kenapa semua toko pada obral coklat dan permen permen-.-‘ buat penggila coklat sih syurga banget kali ya lebaran ala turki. Tapi buat saya bikin sakit gigi.

Lalu diajak jalan sama babapanda karena pas lebaran ke tiga, sianak panda tepat berumur 3 tahun, alhamdulilah. Niat kami ga ada perayaan apapun. Ga mau juga ngebiasain pesta ultah  ke anak.Gantinya kami biasa bikin satu hari special buat memanjakan diri, baik saya, babapanda juga anakpanda dapat jatah yang sama.Mau jalan jalan atau shoping:D dengan budget khusus yang udah kita sepakatin bersama. Untuk si anakpanda kami ajak seharian jalan buat bikin bahagia dengan tema anakpanda day:D:D. Kami ajak dia main ke viapark, dia main sepuasnya, Pulang kecapean, istirahat sebentar tau tau yenge nya telpon, mau main ke rumah, datang sekeluarga dan ternyata mereka menyiapkan suprise buat anakpanda, dibawakan kue tart plus hadiah, jadi deh berujung jadi tea time alias nge cay dan nikmatin kue ultah yang dibawa amca nya.

mobilan

Hari raya? Ya maunya juga sama merayakan bersama keluarga tercinta di tanah air, tapi saya lihat kondisi juga, gak mau maksain suami. Ditambah ada kondisi yang membuat saya batal mudik tahun ini:)

Bahagia itu kita yang ciptain sendiri, tetap terucap doa semoga ada umur panjang dan masih diberi kesempatan berkumpul dengan sanak family di tanah air. Sekarang gimanapun prioritas utama adalah sosok laki laki yang saya panggil suami. Mungkin tidak lebaran tahun ini, insha alloh diberi umur panjang untuk silaturahmi di tahun berikutnya. Titip rindu untuk rengginang:D

Btw hari raya saya ga begitu antusias sama opor ayam ataupun makanan berkuah santan….ketupat? ehmm engga juga, buat saya biasa aja, selera makan saya di hari raya, senangnya menu sunda serba dedaunan:D:D beuhhh karedokkk segerrrr, kue kering? saya juga ga begitu suka, jadi gak antusias juga bikin bikin disini, walau sempat diajak teman. cuma itung itung belajar aja. so..lebaran di rumahpanda, ga ada menu special apapun:D:D si babapanda juga selera nya sama kayak saya,  ga begitu antusias dengan segala jenis kue kue kering. saya ga bikin sarma atau beli baklava atau coklat, bosver kata dia, makanan manis bikin sakit gula aja hahaha…so isi kulkas tetap didominasi buah dan sayur, lebaran bikin rujakan aja:D yaa begitulah keluarga kami menyambut hari raya:)