pesantren

Awal desember ini sebagian daerah Turki sudah di hujani salju…

istanbul cuma kebagian dinginnya saja dengan suhu yang terus turun…yeahhhh akhir tahun 2015..ga kerasa waktu berjalan begitu cepat:)

Mau nulis tentang apa? politik Turki?…hahha lupakan dulu..saya sedang males bahas politik:D

Gara gara buka FB nemu ‘meme’ lucu tentang pengalaman di pesantren, bikin saya ngakak dna juga berterimakasih buat orang kreatif yang sudah menebarkan ‘meme’ ini

12064242_1509694756016954_998409609_n

sumbergambar:alasantri

 

Hampir semua sindiran di gambar saya alami:D

Yup saya pernah jadi anak santri periode 95-98 (mts) 98-2001 (sma) lalu kuliah sempat juga tinggal di pesantren 2 thn terus keluar nge kost.

Awal masuk pesantren karena ikut ikutan ‘trend’ waktu itu hahah, gara gara sepupu ada yang dipesantren, lalu saya juga ikutan , sekitar 9 orang sepupu..yang waktu itu masih pada SD dan saya baru lulus SD ditambah paman paling kecil juga pesantren mahasiswa, jadi deh kita rombongan ngintilin si paman di pesantren jagain keponakan keponakannya, kalau ada apa apa..panggil si paman sebagai kepala suku di kantor pesantren.

Si paman ini selain berjasa ngasuh 9 keponakannnya juga sekalian manfaatin:D ada harga sebagai ‘babysitter’ beliau bisa malakin orang tua kami sesuka hati.

masa masa remaja dilewatin dipesantren, inget pertama kalinya saya harus pakai jilbab kesekolah karena seumur umur belum pernah pakai, hampir mau nangis. Beruntung teman 1 asrama yang bernama Eny  ngajarin saya dan makein, cara berjilbab pertama saya..peniti gede diluar:D sekarang sih udah enak banyak krudung praktis.

jalan kaki 1km ke sekolah, karena letak komplek asrama tinggal dan sekolah berbeda, waktu itu masih termasuk daerah sepi. Daerah kaki gunung merapi jogja, pagi hari sebelum upacara bendera selalu dapat menikmati pemandangan alam luar biasa di bukit belakang sekolah, memandang puncak merapi….,

kalau dibilang sudah lewat 20 tahun lalu dari pertama kali saya menginjakkan kaki di pesantren sunan pandan aran;) walau cuma 3 tahun disana, saya melewati masa masa remaja yang luar biasa.

Jadi santri alim kah saya? oh justru kalau yang ‘lurus lurus’ aja itu ga bakal punya memori indah untuk dikenang dan ditulis di blog:D

jadi tampang kalem ini otaknya suka rada kriminal dikit-.-*

Saya sering melanggar peraturan pesantren yang waktu itu prinsip saya dan teman seperjuangan: peraturan dibuat untuk dilanggar!

Sekolah sering telat, karena komplek sekolah di komplek 2 yang letaknya 1km dari asrama puteri, belum juga panjangnya antrian mand

i12064077_1509696559350107_538900730_n

kebayang ga sih untuk dapat antrian mandi, harus bangun tidurlebih awal sebelum ayam berkokok…

sekitar jam 3 pagi minimal untuk nge-bare-*istilah nge tag antrian *

antrian akan memanjang selepas shubuh, jadi hati tenang kalau udah nge bare  ke temen yang antri kamar mandi, bisa lanjut tidur atau ambil wudhu buat tahajud sambil menunggu shubuh, nderess alquran, lancarin hafalan untuk setor ke ustazah.

yang paling enak itu kalau ngerjain PR, guru kasih PR sekelas, nah sekelas muridnya tinggal 1 asrama, ga usah pusing, karena kadang jawaban PR sudah di tempelin di papan pengumuman, atau nyontek berjamaah:D jadi disitu kadang guru pada males kasih PR.

Pulang sekolah rame rame,  ada jadwal makan siang yang disediakan kantin lalu bisa istirahat tidur siang sebentar, masuk ashar kegiatan asrama akan full kembali sampai masuk waktu tidur.

Apa ga nyiksa masa remaja tinggal dipesantren? kehilangan moment moment berharga…

Justru saya bersyukur tumbuh remaja di lingkungan santri.

Kemandirian, persahabatan, belajar bertanggung jawab. Banyak hal positif. kompetisi.

Jaman saya Tsanawiyah*setingkat SMP* jika berminat ambil extrakulikuler disekolah persyaratan nya harus hafal juz 30 di tahun pertama Mts, masa masa kompetisi setor hafalan:) saling menyemangati. Tes hafalan sebelum bisa ikut khotmil quran*wisuda* adalah test mic di mushola asrama puteri, artinya hafalan juz 30 dı uji publik..meriang panas dingin:)) kalau ada ayat yg terlewat, bacaannya keliru..ada aja santri senior yang hilir mudik bantu benerin..uji mental.

kenakalan saya selama jadi anak santri:

bolos mujahadah, ngumpet di kamar

pergi ke jl solo nonton bioskop , waktu itu titanic lg booming, pulang selepas maghrib, ketahuan pengurus asrama. 1 minggu kena takziran alias hukuman, buang sampah sekomplek puteri:D:D

telat sekolah, kabur pulang cepat ke asrama, guru nya nyamperin .suruh balik ke sekolah lagi.

karena sekolah masih satu yayasan pesantren dan guru gurunya juga kebanyakan tinggal di pesantren, bolos sekolah bisa dicariin ke asrama, ga ada tempat kabur.

Hari jumat adalah hari libur! waktu untuk nyuci baju, nguras kamar mandi gotong royong, hari bebersih. hari bebas, karena bisa keluar asrama dan jajan diluar, bisa ke malioboro atau mirota kampus:D

Selain pengalaman seru ada juga pengalaman horor…tapi tetap dibikin seru:) karena tanah yang dibangun jadi pesantren awalnya adalah tanah pemujaan, tempat orang bermaksiat, ngalap berkah, bau bau klenik, sang kyai membeli lahannya dan bangun pesantren. Jalan dakwah beliau untuk berkontribusi terhadap umat islam didaerah sana.

Banyak gangguan dari makhluk halus sebangsa jin juga banyak, awal awal takut tapi lama kelamaan kita jadi terbiasa. Manusia masa kalah sama makhluk alus..siapa yang lebih sempurna diciptakan:)

to be continuied ..)))**digangguanakpanda**

 

 

 

 

 

Advertisements

7 thoughts on “pesantren

  1. tapi saya kuat mesantren nya cuma sebulan aja.habis itu mah jadi santri kalong aja.pernah ngumpetin sandal orang ga? 😀 ayoo,lanjutin cerita nya.anak panda titipin baba panda aja *pembaca semena mena

  2. Seruuu ceritanya nunggu sambungannya, aku dulu padahal ambisi banget pengen masuk pesantren, karena waktu SD juga Madrasah Ibtidaiyah. Jadi pagi SD negri, sorenya MI. Trus pengennya lulus SD masuk pesantren, apa daya Akhirnya masuk pesantren kilat haha sama kayak Dita👆

    • saya malah ga cita2 pengen dipesantren, tapi waktu itu berhubung trend di keluarga haha..ikut ikutan aja…malah kalau di hitung2 9 thn kluar masuk pesantren, ortu izinin tinggal di yogya asal dipesantren, kost cuma 2thn

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s