berjuang untuk lidahnya

Banyak cerita tentang shock kulture di pernikahan beda bangsa.

Buat saya urusan Kuliner yang menjadi tantangan tersendiri semenjak menikah dengan si babapanda.

Saya kagum, Jika mendengar cerita teman teman yang mengatakan: suami dan keluarganya mau makan makanan indonesia. İtu menurut saya: keren banget!

Ada cerita bagaimana lucunya rebutan sambal terasi dengan sang suami, Bahkan ada yang akhirnya terbalik: dia jadi terbiasa makan roti dan suami nya maunya setiap hari makan nasi.

Ada yang pasangannya jadi ikut suka makanan serba pedas, jadi suka durian, pete, jengkol. Untuk mereka mereka saya acungkan jempol! luar biasa.

Balik ke dapur sendiri?

Suami saya??

Butuh waktu 3 tahun lebih untuk dia makan 3 butir bakso buatan istrinya:D

Babapanda termasuk golongan manusia yang menyandang surname terbaru : picky eater

Bukan hal yang mudah bagi saya mengenalkan kuliner nusantara terhadap si babapanda.Penuh perjuangan yang nguras emosi, bersabar.

Betapa dia ‘tersiksa’ nya selama mudik 14 hari di kampung halaman saya. Bikin teh pakai air dirumah, bilangnya: airnya ga enak, jadi deh pake air galonan.Belum urusan makan: hygenis atau tidaknya diperhatikan banget oleh si babapanda.

Betapa dia bisa merasa ‘horror’ lihat pedagang kakilima seperti bakso atau mie ayam, jika cuci mangkok di ember hitam yang hampir butek dengan airnya yang sama:) sedang di Turki, cuci piring jika manual pakai tangan:airnya pun harus air hangat,dibilas dulu :(ritual nyuci piring aja rempong:D)

Alhasil maksud hati ingin menghemat budget selama mudik, harus ada pengeluaran khusus untuk dia makan saja: sekelas restoran fastfood. Belum berjiwa ‘petualang’ si babapanda ini kalau urusan makanan.

Babapanda selama mudik selalu waspada liat anakpanda megang sesuatu yang kotor, langsung di ajak cuci tangan, cuci tangan berkali kali, sampai yang melihat geleng geleng kepala.

Lalu dirumah bagaimana?

Kami tetap masak dua menu makanan: turkish vs indonesia. Terkadang kalau saya repot dengan si anak kecil yang suka ngintilin di dapur, saya ngalah ikut makan menu Turki, Lidah mulai adaftasi, kecuali serba keju dan beberapa sop yang saya tidak suka: iskembe corbası misalnya: isinya dari jeroan hewan juga. Big NO:D

saya biasa masak harian, belakangan ini sedang gandrung seblak, sampai bawa kencur yang dikeringkan dan digiling untuk stok, Ternyata bau kencur mengganggu penciuman si babapanda, jika saya masak seblak, yang paling aman makan sendiri di dapur, kalau makan diruang tamu, yang ada saya pasti di semprot pengharum ruangan terus sama dia.Sambil menggerutu dengan bau kencur.

Terasi? ini musuh bebuyutan si babapanda:D

Jangan lagi lagi saya masak pakai terasi pas si babapanda ada dirumah, reaksinya mencium bau terasi seperti orang keracunan :D. bisa bisa parfum habis sebotol, Semenjak menikah dia hobby sekali koleksi pengharum ruangan untuk melawan bau masakan*yang saya klaim malah enak** 😛 saya sih tetap ‘maju’ terus bertahan masak makanan kampung halaman, si babapanda harus belajar nerima perbedaan selera, seperti saya yang bisa nerima kalau disuruh makan makanan turki.

Di keluarganya pun memang dia terkenal si susah makan, jadi kadang di support sama ipar, jangan sakit hati kalau makanan yang dimasak suka ditolak, jangankan istri, makanan ibunya pun sering dia tolak.

Jadi cara terbaik: tiap hari kalau masak WAJİB bertanya biar gak tersesat di depan kompor:))

Terus berjuang…semoga ditahun tahun mendatang: paling tidak, dia mau makan ceker ayam beneran..*asli saya foto terus figura deh-.*

foto doang makan ceker

foto doang makan ceker

Advertisements

14 thoughts on “berjuang untuk lidahnya

  1. Wah tantangannya yg lumayan berat ya kalo soal makanan.. Suamiku dulu gak doyan makanan Indonesia yg biasa dia makan di kantin karyawan.., tapi pas aku mulai masak sendiri, dia doyan banget jadinya..*eh..jangan-jangan dia enggan komplen istrinya😝*

  2. Wah, ceker ayam? Bawa babapanda segera ke resto nelayan terdekat… Setidaknya kan lebih higienis… 😛

    Kalo udah ketemu yang picky eater macam itu, memang susah kalo mau makan. Amannya masak bubur aja setiap hari… Hehehe… 😛

  3. Salam kenal… Rada susah ya, kalo suami picky eater, hihi… Untung suamiku doyan makanan Indonesia, saking doyannya juga suka langsung makan aja gak tanya2, akibatnya pernah pas makan sayur bayam dia makan kuncinya, malah pernah makan keluwak yang lagi aku siapin buat masak rawon, dan ngesnack kemiri karena dikira macadamia…. Btw aku juga lagi hobi bikin seblak nih 😉

  4. Wah.. semangat mbak Rahma 😀
    Jadi keingat omku. Kebetulan tante saya suaminya bule Belanda. Lucu dulu, pas mudik ke Magelang, entah dikasih makan Tahu apa (entah tahu campur atau lontong balap), terus langsung *(maaph) diare. Abis itu trauma makan tahu gegara kejadian itu. XD
    Btw, bapakku (orang Jawa tulen, namun anti terasi&petis) aja ngomel2 kalo ibuku masak terasi, padahal ibuku orang Maluku (yang malah jadi terasi&petis holik).

    • 😀 saya sendiri blm pernah makan rujak cingur, karena geli sendiri pas tau cingur itu apa hehe, anakpanda ikut selera dua bangsa bu..turki maupun indonesia dia mau

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s