5

cita cita ga kesampean

1779800_10205124599575415_697515072580103866_n

Si babapanda itu punya cita cita memang jadi abdi negaranya:P

İkut tes jadi tentara.polisi. berkali kali…(niat banget yee)

Sampe ninggalin bangku kuliahnya yang baru mulai..(beuhh)

Demi ujian masuk tentara!

Tapi ga lulus (:D)

Ya sudah impiannya ‘Menggantung’

Lalu test pns terakhir kalinya pas baru menikah 3 tahun lalu.

Alhamdulilah baru ketemu rezekinya. Jadi abdi negara.

Walau beda seragam. Tapi kerjanya bareng sama tentara.

Oh cita citaaaa..

Jadi deh anaknya dipakein atribut loreng loreng ginih:D

Dia masih nyari baju polisi turki, yang di jual di pasar ukuran anak 3 tahunan keatas.

Sepertinya summer nanti kalau ke eminonu..bakalan nyari nih…

setelah jaket tentara lanjut jaket polisi:P

Dan doanya selalu sama:

oğlum..sen asker olacak…polis olacak..ya…

aslan oğlum…

-.-‘

lalu  anne nya nambahin:

asker yang namazlı, imanlı, hafiz.

Pergi ke palestina ya nak..bela al aqsho..rebut kembali!

insha alloh bunda ridhooo..berjuang di jalan Alloh.

Oh cita citaaaa….

Namanya juga cita cita:D

2

haber keluargapanda

**ini nulis blog**sambil ditemanin ngoroknya babapanda dibelakang..****

Kebiasaan, ditungguin:D

Jadi alihkan dulu*konsentrasi konsentrasiiii**

Jadi mau nulis apa apa ya* Bingung juga mau nulis apa, secara saya ga tiap hari keluar rumah pas musim dingin gini.Jadi ga banyak kisah.

pake bajunya repot, belum nyiapin baju si anakpanda, makein jaketnya aja kudu sambil salto sekarang-.-‘

Kegiatan banyak diisi dirumah.

********************************

Dua hari lalu si anakpanda kena demam! Sepulang dari pasar, dia tidur siang bangunnnya suhu tubuhnya naik, Demam.

Ga punya stok paracetamol. Lalu nyoba treatman sendiri:skin to skin, di kompres anaknya berontak. sampai saya pijitin dan urut make bawang dengan minyak kelapa.

Dia punya riwayat kejang:( jadi demamnya juga dengan sedikit kejang. Benar benar bikin saya panik sebenarnya. İngat kejadian pas mudik kemarin di indonesia. Sempat masuk UGD karena diare dan demam (nasip anak 4 musim kena daerah tropis..perkenalannn)

Hari itu si babapanda masuk kerja, Dia sudah wanti wanti bahkan nelpon dari kantor nya, supaya saya pergi ke sağlik ocagi*puskesmas* dekat rumah ketemu dokter keluarga. Minta di anterin yenge.

Karena saya males juga harus mampir dulu ke apartemennya di lantai 5 dan tanpa lift. Jadi saya nekad bablas aja ke sağlik ocagi, Bermodal bahasa turki seadanya. Pokoknya nekad demi anak. Kalau ke rumah si yenge dulu, ngebuang buang waktu biasanya. Kalau datang pas mereka sarapan:suruh duduk dulu, ikutan makan. Belum ngecay..ahh Turkiyeee. Lebih cepat lebih baik.

Datang di sağlik oca, saya langsung pencet nomer antrian yang berada di depannya, langsung antri nomer ke dokter cihan yavuz, dokter keluarga kami. Untungnya ya udah saling kenal muka. Jadi komunikasi dengan bahasa turki sekadarnya bisa beliau pahami juga., Lalu tebus resep di apotik (ehmm dokter sini royal juga tuh kasih obat dan antibiotik-.-) Banyak yang saya cancel, karena resepnya sama aja dengan obat yang ada dirumah. saya cuma butuh ates düsürucu *obat turun panas* karena ga punya.Dokternya udh bilang, kalau panasnya ga turun dan masih kejang, bawa ke hastane. Alhamdulilah sih menjelang malam, panasnya turun, keringatnya banyak. antibiotiknya ga saya kasih, si babapanda juga ngelarang bilangnya: onemli değil.

Urusan beres tanpa bantuan ipar alias si yenge:D

Ah ternyata bisa kok…jiwa seorang ibu yang nekad demi anak dengan bahasa terbatas. Jadi PR lagi nih buat saya lancarin Turkche yang masih amburadul.

0

Disini Turki part 2 (Turkiye-Derin tarih-)

Beberapa hari lalu kami menelpon si EMak  (ibu mertua) Biasa berbagi kabar, Lalu si Emak ini mengabari saya kalau musim dingin tahun ini, dia mengisi waktu luangnya pergi ke kuran kursu (kursus baca tulis alquran) yang diadakan masjid di köy*desa*

Si Emak cerita kalau dia sebenarnya malu sama saya? katanya dia ga bisa baca alquran tulisan arab:S

Usia saya sudah 70 tahun, penglihatan mulai berkurang. Apa saya mampu?

si Emak rada pesimis waktu mengabari. Lalu saya bilang:

‘anne kuran kursu onemli, senin icin. ahirat icin’

Bahasa Turki seadanya:) Saya nyemangatin si emak waktu itu. Dengan dia pergi kursus aja saya udah senang dan mendoakan kebaikan untuk beliau.

Di usia senjanya alhamdulilah mulai tergerak untuk belajar *tidak ada kata terlambat mak**

Sekarang alhamdulilah Semangat muslim turki untuk kembali belajar agama islam begitu terasa di Turki, Ketika mudik idul adha lalu ke köy, ada anak anak muda yang nyari si emak ke rumah, mereka inilah para penggiat kuran kursu untuk para orangtua di köy, mengajak mereka untuk belajar alquran. Sistem jemput bola. Door to door…

si emak tergerak juga untuk ikutan belajar ngaji.

—————————

Jaman si emak muda, hidup dibawah pemerintahan sekulerisme Turki, yang menjauhkan rakyat sama  pretelan berbau agama, walau di KTP mereka tetap dengan jelas tertulis: İslam. Tapi nilai nilai islam di jauhkan oleh sistem pemerintah kala itu. Si emak. Sama sekali tidak bisa baca alquran berbahasa arab, karena dulu semua di ‘latin’kan. Padahal sebelum Turki jadi republik, Mereka memakai abjad arap yang di kenal dengan nama: turkche osmanlı, jadi tulisannya arab tapi tetap berbahasa turki. Sekarang juga banyak dibuka kembali kelas kelas belajar turkche osmanlı, Mungkin kalau diambil contohnya: semisal bahasa jawa: ada jawa halus, dan  bhs jawa sehari2, nah turkche osmanlı ini yang tingkatannya kromo*bener ga ..yang halus gitu* Lebih rumit kalau kata si babapanda.

Di Apartemen sebelah kami juga pemilik gedungnya, membuka kuran kursu, Dia bongkar lantai bawah gedung tersebut menjadi tempat kursus buat warga.

kuran kursu resmi punya pemerintah lokal juga tidak jauh dari apartemen kami. Biasanya tiap Summer holiday: banyak anak anak yang ikut kelas kuran di masjid masjid sekitaran rumah. Sekarang alhamdulilah Kehidupan muslim Turki menuju arah lebih baik. Pelan pelan tapi pasti. Sistem sekulerisme bukan solusi terbaik, Maunya gaya2an kayak eropa-.* yang ada dulu mereka jadi ‘kacung’ karena dianggap kelas dua. Sekarang harga diri bangsanya mulai menaik, dulu sahabat dekat negara zion itu, sekarang ehmm pasang surut…kayak anjing sama kucing:D

—-Jadi harusnya bersyukur lah kita yang hidup di indonesia tercinta, semua dimudahkan untuk menuntut ilmu termasuk ilmu agama juga, sekolah2 islam banyak. pesantren.

Jaman si emak muda, akses akses seperti itu dibatasi semua, jadi berislam dengan sedikit ilmu, bangganya dia terlahir sebagai muslim, tapi ga kenal dekat dengan islam, al quran.

Doain si emak istiqomah ya…:)

—saya share tulisan bagus dari teman–tentang apa dan kenapa Turki jaman dulunya ituuuuh:

(share dr  nabilah hayatina, mahasiswi indonesia di Turki*)

Runtuhnya kejayaan Utsmani dan berganti dengan sistem sekularisme di Turki banyak menghapus ajaran Islam di tanah para Sultan ini.
Salah satu ide penghapusan itu dengan dibuatnya aturan bagi keseharian masyarakat turki.
Ini adalah aturan-aturan modernisasi yang harus dipatuhi masyarakat Turki dahulu:
●Pemakaian surban dan kopiah dilarang negara dan diganti dengan topi gaya barat (hat).
●Penggunaan jilbab dianggap sebagai sesuatu yang memalukan dan dilarang dikenakan di ruang publik.
●Kalender Hijriah diganti dengan kalender Masehi.
{●}Pada tahun 1932, Turki melarang ADZAN dengan bahasa Arab dan diganti dengan bahasa Turki.
●Hari jumat bukan lagi termasuk bagian dari akhir pekan, diganti dengan hari sabtu dan minggu mengikuti tradisi Eropa.
Segala upaya dan strategi penghapusan islam yang dilakukan pemerintahan sekuler setelah runtuhnya khalifah Utsmaniyah dapat dikatakan berhasil. Banyak kesulitan-kesulitan untuk menyiarkan Islam di Turki karena telah kokohnya ideologi sekuler di tanah Turki, buktinya dengan dikudetanya Adnan Menderes yang terpilih melalui proses demokrasi pada tahun 1950. Ia berhasil mengembalikan ADZAN dalam bahasa Arab, lalu dikudeta militer pada tahun 1960. Lalu pada tahun 1996, Necmettin Erbakan terpilih sebagai perdana menteri Turki. Dengan lantang ia mengatakan bahwa dirinya adalah seorang “Islamis”, sekali lagi militer melakukan kudeta dan menggulingkan kekuasaannya yang hanya berlangsung selama satu tahun.
Tekanan pemerintah terhadap orang-orang yang berusaha menyebarkan ajaran islam membuat Turki buta akan ajaran agama nenek moyangnya selama berpuluh tahun.
Tapi kini alhamdulillah Turki perlahan tengah bangkit dari kebutaan agama. Seakan kerinduan itu kembali muncul. Rindu akan indahnya kehidupan masa Utsmani. Rindu akan sejuknya embun Islam. Rindu akan kedekatan dengan sang Maha Pencipta.
Kini kursus-kursus yang khusus belajar islam (bahasa arab, hadis, tafsir dll) telah banyak dibuka, mesjid-mesjid ramai dikunjungi, jika dibandingkan dengan dahulu, sekarang telah ramai yang mendirikan shalat, membayar zakar, dan berpuasa. Walaupun memang tidak semua muslim yang tergerak hatinya untuk taat dengan ajaran islam. Tapi pelan in syaa Allah pasti, Turki akan semakin baik.
Saya juga berharap yang sama dengan Indonesia, semoga tanah airku juga akan membaik dan berjaya atas panji Islam in syaa Allah.
*ini adalah video adzan dengan bahasa Turki. Silahkan bagi yang mau mendengarkannya:

0

panda dan anakpanda

This slideshow requires JavaScript.

Padahal saya dulu cuma ‘iseng’ ngasih nama blog: keluargapanda.

Waktu itu lucu aja gitu liat panda.

Jadi keterusan. Sampai koleksi boneka panda, pas mudik kemarin bawa dari indonesia.

Si anakpanda juga suka banget dengan koleksi triopanda nya: babapanda, annepanda dan anakpanda.Setiap bangun tidur pasti dia bawa digendong, trus diajak main sepeda.Dikasih makan:D bonekanya sampai basah dikasih minum sama dia.

10

Disini Turki

İçerik

Buat saya pengalaman tiap orang itu tidak bisa disamaratakan juga ya tentang kehidupannya di Turki, Banyak teman teman terutama pelaku kawin campur dengan WN turki, Akhirnya ngeluh, padahal ketika pendekatan, ehmm puja puji setinggi langit, begitu tau kehidupan asli nya:jederrrr! shock culture yang ga ketulungan, lalu di umbar di social media (Saya sudah kenyang baca banyak kasus:D)

Apalagi kalau bukan tentang drama: mertua vs menantu! Hello ini turki: burası turkıye:)

Turki itu secara kultur, mereka masih kuat dan kental, saklek. Dengan tabiat kasar dan keras ciri khas bangsa Turk. Banyak juga saya baca pengalaman teman teman di benua eropa yang bersinggungan sama suku bangsa ini sebagai imigran disana. Ya begitu dehhh…

Ada yang mengeluhkan tentang: jarang mandi nya, teriak teriak nya, omongan kasar nya, ehm banyak macam.

Ok. Lalu bagaimana dengan saya ngadepin keluarga turki sendiri?

Bahasa gaulnya tetap: cetar membahana khatulistiwa.

Karena emang saya baru kenal ‘turki’ ya semenjak dekat dengan si babapanda saja, baru cari informasi. Dulu malah saya kira mereka 11-12 dengan bangsa arab termasuk bahasanya. Ternyata salah besar.

Jadi begitu tau: kalau mereka ngomong itu teriak teriak,dan saya tipikal orang yang ngomong pelan: jegerrr!!! sampai pernah ibu mertua, kalau saya ngomong:sampai nanya ulang ke suami: dia ngomong apa, suaranya ga kedengeran:D aduhh padahal udah ngomong biasa seperti dulu di indonesia.

Atau salahsatu kakak ipar yang hobby teriak teriak ngomong ke anak anaknya, dan anaknya pun meniru-.-‘ phiuhh kalau nginep dirumah kakak ipar yang ini:berasa dipasar! Walau aslinya keluarga mereka asyik asyik dan penuh canda tapi dengan suara Bas semua….

Jadi bagaimana?

Tipikal saya yang suka belajar dengan lingkungan baru, semuanya saya bawa asyik aja, awal adaftasi memang terasa sulit, tapi saya sudah bertekad harus bisa(yang belum itu bahasa nya sihhh..:D)

Jadi energi positif, pikiran positif dan juga banyak banyak berdoa dan emak saya juga selalu ngedoain,inshaalloh. Modal kuat saya survive ditengah orang orang Turki.

Modal saya: islam dan nunjukin, Muslimah sebenarnya harus bagaimana!

Modal bergaul saya.

Saya punya background pendidikan lebih baik, karena dibeberapa keluarga traditional turki, masih banyak yang menganggap pendidikan untuk perempuan tidak penting! iya masih banyakk ituu di Turki. Apalagi seorang muslimah berjilbab–baca sejarah kelamnya saja tentang Turki,saya ga jelasin banyak dulu–

Karena awal kedatangan di turki, saya tinggal di kota kecil: seorang asing, berjilbab dan lulusan kuliahan: mereka berucapa: masaalloh.

Sebagian besar muslimah berjilbab banyak yang tidak mengenyam pendidikan tinggi, Tapi beberapa tahun belakangan ini di Turki sudah banyak kemajuan, alhamdulilah.

Keponakan kami seorang muslimah berjilbab lulusan imam hatip di corum city akhirnya termotivasi juga ambil kuliah jarak jauh -açikoğretnim- dia lulus sma langsung dinikahkan sama kakak ipar saya-ibunya–sebagaimana tradisi keluarga mereka. Saya suka ngomporin ke suami. Sayang banget si M ini kan anaknya cerdas, dia punya potensi yang bagus.

Pas mudik lalu saya berkunjung ke rumahnya, dia sudah daftar kuliah jarak jauh ambil jurusan ilahiyet-agama islam-Suaminya juga mengizinkan.

Dan saya juga tidak lepas untuk berdoa terus: meminta sama Alloh SWT dapat lingkungan yang baik dan dipertemukan dengan orang orang sholeh dan baik.

Alhamdulilah kalau di hitung hitung, antara pengalaman ketemu orang Turki yang nyebelin,sengak,sombong, dsb itu, saya selalu dipertemukan dengan orang orang Turki yang baik hati, suka menolong, murah rezeki. Betapa ini juga kenikmatan sendiri. Biasanya kalau ngalamin ketemu orang yang ngerugiin, saya banyak banyak istighfar. Mungkin saya banyak ‘alpa’ dalam urusan hablumminalloh nya.

Jadi yang nyebelin nyebelin itu ahh biarkan saja sebagai test the water**yg lagi trend:)

Setiap keluar rumah emang bagusnya baca doa, minimal bismillah aja dulu, Biar dimudahkan segala urusan, dipertemukan sama orang orang baik, tetap positif.

Jadi saya tetap menikmati saja ritme orang Turki mau kayak gimanapun..

Pokoknya salam cetar membahana: burası türkiye *disini turkii**

0

rutinitas mingguan

Biasanya seminggu sekali, kami sekeluarga pasti ‘eksis’ dirumah kakak ipar, apartemennya beda dua blok dari rumahpanda.

Seperti hari ini. Padahal dua hari lalu, kami juga dari sana.

Tadinya sibabapanda bilang: makan malam pengen makan ikan ya!–winter gini menu biasanya serba ikan–Terus dia pergi ke çarsi, nyari toko ikan, tutup. Ya sudah balik ke rumah bawa çiğ kofte (cemilan sehat ala turki: dari gandum yang ditemani salad),Ga ada yang jualan ikan.

Saya masak aja stok daging kurban (masih ada loh:D) awet bener.

Telpon berkali kali bunyi dan juga inbox fb: kakak ipar nulis: aksama gelin

Waduhh alamat numpang makan lagi deh dirumah beliau:D

Entah lah mau dibilang ke-enakan- apa gimana,  tipe keluarga suami yang senang makan malam bersama, kumpul keluarga, walau kami sudah pisah apartemen sendiri. Tetap saja harus nongol kalau diundang. Minggu ini 2x setor muka ke rumah beliau.

Biasanya mereka masak besar, kebetulan keponakan yang tinggal di asrama kampus juga  pulang. Dan pastinya ada dessert serba manis, hobby keponakan laki laki kami ini: baking:))  Lengkap.

Kalau menurut orang sini sih, terutama kakak ipar yang bilang: mereka selalu senang makan bersama, apalagi ngundang saudara, biar makanannya berkah. Jadi walau kami sering nongol, mereka tetap menjamu dengan sebaik baiknya hidangan-.*

Jadi bisa ditebak jadwal makan malam kami:kalau malas masak bisa mlipir ke blok sebelah:D

Mereka juga suka gantian berkunjung ke apartemen kami, paling sekadar ngeçay sambil inspeksi: rumah bersih apa kotor..hahah..duhhh tipikal turkiye banget. Kakak ipar bener bener saya julukin: Mertua ranting istanbul, mertua pusatnya di çorum city. Karena beliau memang anak tertua juga.

Jadi…duduk manis, perut kenyang! 10696378_10205126375259806_1543986968395397121_n

Kami ga bisa menolak kebaikan mereka, karena udah menjadi ‘habit’ mereka senang menjamu…

Pernah ga nongol 1 bulan: yang ada pada ngambek:)

‘kalian kenapa ga datang! ga inget apa punya kakak disini?..tsahhh…

jadi ya sudah..cuma disuruh makan doang kok yaaa:D ini rutinitas kami menjalin silaturahmi dengan saudara: makan..makan..dan makannnn….