7

(pengalaman naik KRL bawa bayibolo2)

Hari ini saya ke tanahabang.
Niatnya mau beli oleh2 buat keluarga di Turki.
Di ajak sama tante ke tanahabang. Berhubung orang rumah ga ada yg bisa anterin. Lalu nekadlah naik kendaraan umum, Bawa anakpanda. Bawa carriernya bawa strollernya…tak lupa tas ransel isi popok, baju ganti dan makanan si anakpanda.

Menuju stasiun kereta terdekat saya naik angkot jenis mobil cary yg ternyata berasa “imut” pas masukin stroller lipatnya.
Nah cerita di stasiun.

–kok ya ga dikasih jalur khusus buat stroller bayi pas lewatin mesin tiketnya, Jadilah saya kerepotan (beda banget sama metro subway:(
Dan anak tangga nya pun ga ramah sama stroller..
Jadi sudahlah kebayang. Saya harus turun angkat stroller di stasiun krn tangga nya ga didesain untuk bawa “Gerobak” a.k.a stroller
Dan lebih ga nyaman lagi (padahal gerbong khusus wanita) di KRL jam siang itu gak full penumpang.
Sayangnya satpam2nya nyuruh saya lipat stroller nya’ karena kesempitan lewatin jalan di mesin tiketnya (lagi jg knp ga dibukain jalur khusus nya)

Ya asli…
Kendaraan umum gak ramah buat ibu2 rempong kayak saya di jakarta.
huhu kebiasaan jalan keluar dorong2 anakpanda dan gerobak nya.
Ternyata kebanyakan ibu2 di indonesia, stroller buat keliling komplek dan nge mall ajah-.8 kahhh.
Justru kalau ngajak ke mall saya malah ga bawa gerobaknya anakpanda. Pake gendongan “Ergobaby” carier nya yang nyaman (ngiklann)IMG_5916

Advertisements
5

Betahgabetah

Pertanyaan seperti ini kerap muncul: selama saya mudik ke indonesia>
Betah ga di Turki?

Jawaban saya : Betah ga betah.

Suka gak suka udah komitmen saya semenjak menikah. Ikut kemana pasangan hidup tinggal.
Kalau ditanya: ga sedih jauhan sama orangtua dan keluarga, Kalau ada apa2 gimana?

>>Sekarang jaman modern. Komunikasi bisa dengan mudah dilakukan. kalau ada apa2/ Sebagai WNI Harus punya networking yg bagus dengan sesama perantau. No telpon2 penting perwakilan negara harus disimpan dengan baik.
Sesekali setor lah muka ke kedutaan atau konjen.

Kalau ada apa2: Ada banyak tangan2 baik yg bantu. Inshaalloh. KALAU kitanya ga nutup diri dan membatasi.
Dan yg paling penting ada ALLoH SWT.

Buat saya pribadi,
Pergi jauh dari rumah.
ATau tidak tinggal bareng keluarga lagi.Adalah hal Biasa.
Lulus SD saya sudah merantau ke jogja sampai lulus kuliah.

Perkara adaftasi dan menata hati di lingkungan baru. Saya terus pelajari.
Ga boleh gampang menyerah. Lemah.mewek.

Survive!!

Kenali medan dimana anda tinggal.

Buat yang sedang termehek2 karena ngebayangin tinggal di luarbegeri itu enak! atau ngerasa..iri or liat keberuntungan orang??

Apalagi dengan “tiket” ngarep dikawinin bule.

Coba kedepankan logika juga selain fantasy

Biar nanti ga menyesali keputusan besar dalam hidup yg tadinya termehek2 jadi mewek sepanjang waktu.

Bisa dengan latihan:
Yang biasanya ngandelin ART:
coba belajar ngurus rumah.
Belajar masak. Coba berbagai resep/ ini beneran bakal kepake banget!

Yang biasa “comfortzone” di balik ketek orangtua
Coba deh latian ngebolang di indonesia dulu.
ikutan pramuka lagi:D
ikutan bakti sosial kek atau apalah yang ngerasain susah bareng.
Ngasah mental.

Yang punya keterampilan atau hobby prakarya: bagusnya ditekunin lagi
siapa tahu nanti bermanfaat buat jadi usaha sampingan ketika hidup dinegara baru.

Yang punya bakat menari, pencak silat. nyanyi lagu daerah, Mengaji atau ngajar ngaji.
Ehmm asah terus..ilmu2 gimanapun bentuknya pasti kepake.

Saya juga masih anakbawang masih minim info untuk adaftasi kultur terutama yg ngebet pengen tahu rasanya nikah beda kultur atau negara.
Jawaban saya: terkadang kehidupan aslinya ga seindah cerita di blog kok 🙂

2

ucapsalam*

Tau ga!! ga tahu ya…heheh.
Baiklah saya cerita:
APa yang menarik kalau naik “dolmus” angkot di istanbul, Khususnya wilayah rumahpanda
Jadi ni ya saya suka merhatiin.
Setiap naik dolmus’ Banyak penumpang yang masuk dolmus.
Selalu mengucapkan salam: assalamualaikum
masuk , lalu duduk.

Subhanalloh deh..
Dengernya jadi adem, walo penumpangnya terkadang berwajah sangar full brewok..kumis melintang. Tatapan tajam.
Serasa bareng rombongan pengajian heheh

Yang menarik lagi:
Cara mereka bayar angkot (special angkot yang gak make akbil:istanbul kart: itu loh semacam kartu elektrik untuk naik semua moda transportasi. Kudu isi ulang di kios2 tertentu. Lalu sentuhkan di layar monitor kalau mau naik bis nya–udah banyak lah contoh nya dinegara2 lain)

Nah cara bayarnya: Gotong royong:D:D
Kok bisa??
JAdi gini: Misalkan ada penumpang duduk paling belakang. Karena gak ada kernet yang narikin ongkos. Jadinya kesadaran penumpang bayar.
Bayarnya biasanya sebelum angkot jalan:mereka udah bayar duluan. Baru masuk angkot langsung bayar.
Nah uang ongkosnya jadi sistem estafet gitu. Dari tangan penumpang A ke B atau ke C. Tinggal towel aja bahu penumpang yg depan: biasanya mereka ngerti.

Pernah ada cerita menarik ga selama ngangkot di istanbul?
Oh ada:D

Ceritanya di lampu merah. Mobil didepan angkot ke senggol ni.
Pemiliknya marah dong..
Keluar mobil nyamperin si supir angkot.
Emosi..teriak2..jiahh ngajak duel.
Dan mereka ga peduli kalau itu menimbulkan kemacetan-.- off yaaa… emosi yg tak terkendali sering saya temukan..di umbar hahah oh turkiye

0

ruangkubus 36m2

Seminggu lalu saya menginap di salah satu apartemen di jakarta’ Apartemen kelas menengah dan bersubsidi pemerintah. Ukurannya tidak begitu besar 36 m2 saja!
Kebetulan teman lama saya mengundang untuk datang ke apartemen nya, Reuni kecil2an.
Banyak cerita yang saya dapatkan disana.
Terutama gaya hidup Jakarta: Tapi teman saya bilangnya: bukan gaya hidup tapi pilihan hidup??
Ehmmm..
Begini:
Kebayangkan: Ruangan ukuran 36m2 itu kayak apa:
Bayangkan kalau ruangan sekecil itu di isi 8 orang: sepasang suami istri. 2 orang anak. 1 babysitter. sepasang orangtua dan 1 orang paman:0

Yapp..saya pun mlongooo mendengar cerita dari seorang asisten teman saya. perawat yang menjaga ibu teman saya yg sakit stroke di apartemen yang saya tempati.

Idealnya : ruang kotak itu mirip sama kos2an: ga layak huni lah kalau isinya se RT:D
Tapi kenyataannya: Di gedung2 tersebut. Banyak penghuni yang mengandalkan ART:)
Dapur yg mungil.kamar yang mungil. APa ga merasa penuh sesak.
Apa pekerjaan rumah ga bisa kepegang? Ada juga ibu rumah tangga biasa, Bukan pekerja! di ruangan semungil itu tetap bawa ART..OMG!Oh jakarta:D

Tapi ga heran juga sih, ketika saya tahu standar salary: ART-Babysitter : 1-2 juta rupiah.
Lalu saya dapat info dari teman di istanbul: Untuk perbandingan: istanbul vs jakarta
gaji babysitter: 1500 lira (untuk yg menginap di rumah) –kira2 7-8 jutaan rupiah )750 lira (yg bekerja hanya seminggu 3x)–4-5 jutaan rupiah–
Dengan standar hidup:setelah saya bandingkan: MASIH mahalan JAKARTA.

Wahhh…
Kalau gaji ART dan babysitter jakarta setaraf istanbul bagaimana? apa para majikan demo??
Apa bisa mereka mandiri tanpa mengandalkan asisten?
mungkin anaknya bisa di titipkan di daycare?
Ehmm..
Saya sedikit memaklumi jika jadi wanita pekerja dan sangat mengandalakn asisten dirumahnya.
Tapi kalau dengar: seorang ibu rumahtangga ‘ rumah mungil.anak cuma 1 atau 2: masih mengandalkan Asisten…:)
Berbahagianlah anda yg tinggal di indonesia heheh
Tapi jika nasip membawa anda tinggal di negeri seberang dan berharap bisa “seenak” di indonesia:
Siap2 aja kantong jebol buat gaji asisten.
Tapi apa susahnya hidup mandiri:D
Ngurus anak dan suami dengan tangan sendiri…
Ga merasa terbebani. Tapi saya nikmati juga…
Masa2 emas bersama anak tidak mudah terulang..

kalau rumah ukuran kubus tipe LLL: loe lagi loe lagi…dan dia bukan seorang ibu pekerja. cuma suami yg bekerja. tapi masih mengandalkan asisten:….?? isilah titik2 dibawah ini…:D:D