Nikah vs kultur

Kenapa kultur harus  memberatkan ya?

🙂 İni kadang pertanyaan  yang muncul di kepala saya  kalau lihat langsung adat turki turun temurun yang dijaga.

Bukannya pernikahan itu bagusnya ga saling memberatkan..hm dalam artian Kok fokusnya ke ‘materi’ banget.

Di indonesia: tepatnya ada istilah: bibit, bobot, bebet dan apalagi tuh, Di turki juga 11-12 istilahnya.

Padahal dalam İslam, Menikah ga seribet itu ya, Nikahi lah karena Agama nya. Menikah itu membuka pintu rezekiNya, Kayak pesan motivasi menikah dari ustad ustad muda seperti felix siauw atau ustad yang pada rajin  Twitteran, Selalu nebar motivasi bagus buat para pemuda agar gak terjerat zina.

Tapi kenyataannya di lapangan, Hee ga segampang cuap cuap si ustad, Dengan alasan Kultur mereka harus ngadepin itu semua.

Ngumpulim Modal besar buat menikahkan anaknya-.*

Dan saya melihat sendiri ‘proses perjuangan orangtua yang mau menikahkan puteranya’ di turki, Tepatnya ga jauh jauh, Dari Abang ipar sendiri yang kebetulan punya 2  anak laki laki. Di Turki, punya anak laki laki berarti: Harus investasi emas sejak dini:D

Kultur kayaknya ga jauh dengan negara timur tengah tetangganya, ‘mahar’ yang harus disediakan calon pengantin pria yang jumlahnya kadang Fantastis dan bombastis*huah lebay deh. Berbeda banget dengan kultur asia selatan dimana Mahar atau dowry di bebankan ke pihak perempuan.

Ceritanya kemarin abang ipar nunjukin sama adiknya*si babapanda:P* setengah mahar buat nikahan anaknya, Haduh 2 gelang emang segede gaban gitu masih kurang:0 Maksimal sebelum hari H beli 2 lagi: Ckckckck… pantesan uban dikepala abang ipar nambah banyak heheh*pusing kali. Padahal pas acara lamaran: Hantaran seperangkat perhiasan udah diserahkan, Saya mikir oh acara ‘panen emas’ udah kelar, Ternyata-.* Ditambah katanya kultur dari tempat calon menantu nya ini, Emang  urusan emas-emasan ada maksimalnya:S 6-8 gelang emas itu biasa.jlebbb!! dan keponakan si babapanda cuma bisa ngasih 4  doang, Segitu udah dimaklumin sama calon istrinya*ayo lah pengertian yaaa, Kalau ngikutin kebiasaan kultur daerah calon istrinya, kasian lah bangkrut ntar kakak ipar:D:D

Mumpung harga emas dunia lagi turun, Kemarin pas nelpon emak in law, si babapanda udah mengingatkan emaknya , mumpung harga  lagi murah, buruan berburu emas dari sekarang, ya apalagi kalau bukan buat cucu nya ini yang mau nikah:) Karena si Abi termasuk yang paling baik dan sayang emaknya banget, Nah keluargnya juga pada mikirin harus ngasih emas dan termasuk: si babapanda:P İni sih kayak model ‘investasi bersama yang terselumbung antar keluarga dekat’:D

Jadi kalau ada anak saudara yang nikah dan kita kasih emas sekian gram yang berbentuk coin atau perhiasan biasa , nanti pas  anak kita nikah, mereka pun harus melakukan kondangan emas juga, İtung itung investasi jangka panjang juga kan.

Rangkaian menuju pernikahan yang ternyata berat ya:) Apalagi kalau datang dari keluarga biasa, Meminang gadis disini modalnya ga cuma mas kawin di bayar hutang lalu terucap Sah! Ada rangkaian panjang di belakangnya berkaitan dengan materi dan materi.oww.

Bersyukur lah jadi muslim indonesia yang kadang lebih ‘pengertian’ untuk kultur berat kayak gini, Di indonesia, model aktivis dakwah atau anak pengajian, Modal bismillah dan secukupnya aja bisa dengan mudah meminang akhwat, Seperti yang di gaung gaungkan aktivis dakwah via twitter yang hobby bikin kultwit, Nikah=halal dan jauh dari zina, Yang penting point utamanya itu tercapai, sesuai sunnah nabi. İni versi yang sederhana nan islami yaa kalau kultur vs kultur:

kulturkebanyakan orang  turki: emang akan cenderung berat di hantaran emas nya, mereka mengimbanginya dengan :gak ada prasmanan semeriah adat indonesia, yang sewa gedung wah dengan prasmanan katering yang enak enak, kalaupun ada, ukuran sangat sederhana untuk kita yang biasa kondangan ala indonesia.

kultur kebanyakan indonesia: mungkin hantaran dan mahar ga seberapa, cincin emas atau seperangkat alat sholat aja cukup, tapi pesta jor2an kalau kalangan orang berduit ,sampe sewa gedung di hotel dsb..

Nah bentuknya ga sama: Tapi kayaknya pengeluaranya sama ya:D

 

*Saya sih lebih tertarik dengan metode menikah yang di gaung gaung kan ustad muda via twitter, Nikah nyariberkahNya, Nikah karena agamanya, Belum mapan tapi berani menikah, İnshalloh akan diMapan-kan olehNya1

ngutip dari ust felix siauw:

“enak aja nikah, kalo belum mapan? makan cinta?” | udah tau belum mapan, ngapain pacaran? emang pacaran lalu mapan? =_=;

kalo nikahnya karena Allah, berbekal iman dan ilmu, pasti Allah mapankan | pacaran, udah maksiat nggak mapan | pilih mana? 😀

nikah karena Allah, itu lelaki yang tanggung jawab cari duit pake tangan sendiri | udah pacaran pake duit bapaknya pulak? haduh!

cinta nggak akan telat datang pada yang sudah pantaskan diri | tapi belum memantaskan diri lalu bilang cinta itu cemen

ngutip kata-kata kakanda @JayaYEA lagi ah | “pernikahan bukan kayak bisnis yang TRIAL & ERROR” | lha kamunya mau dipacarin trial error -_-

lelaki mana yang nggak pengen wanita yang nggak pernah di-trial-error? | semua lelaki seneng sama wanita yang KHUSUS bagi dia 😀

pantaskan diri lalu engkau lisankan cinta | bila belum lebih baik dalam diam berdoaimages

 

Advertisements

5 thoughts on “Nikah vs kultur

    • yang jelas ga sebanyak gadis turki bu heheh, krn tiap kultur daerah jg ternyata punya standar sendiri, kebetulan kultur calon menantu ini ada batas maksimal jg:S banting tulang deh keponakan kerja, melamar udah dr tahun lalu,br akan nikah tahun ini, ya krn kebentur kultur ini.seandainya make cr islam kan bagusnya disegerakan ya bu..-.* kudu ngumpulin emas dulu.

    • temen suami yg diatas 30an byk yg single dan yg nikah muda jg byk*tergantung modal keluarganya kali pak:)
      krn benturan kultur ini, byk laki2 turki membuka diri menikah dgn org asing:presentasi laki2 turki menikah dgn org asing lbh besar dibanding wanita turki yg nikah sm org asing, wah perempuan turki kudu mulai mikir kayaknya:D*inget pernah disindir mbak2 di rumahsakit*knp makin byk pria turki nikah sama org asing katanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s