metode hafalan ala keluargapanda

BExBsDpCAAEYcykİni saya nemu di ‘twitterland’ lalu saya share di akun FB saya, benar benar menjadi ‘cambuk’ buat saya pribadi.

Kalau orang senang dengan berbagai koleksi bacaan buku2 best seller, semoga tidak melupakan 1 buah kitab untuk di rutinkan dan berposisi sejajar dengan karya karya manusia.Mau merutinkan membacanya.

Yah saya pun untuk belajar konsisten itu berat, godaanya terlampau banyak, berbeda dengan membaca karya tulis semacam novel atau buku2 ilmu lainnya, godaan untuk membaca ayat suci itu luar biasa, tiba tiba diserang ngantuk lah, nguap lah, tiba tiba mata lelah, saya dulu pernah mencatat rekor zaman2 jadi anak kost di jogja, berdua sama teman ‘mengkhatamkan’ puluhan komik dan novel semalaman, kuat loh mata:0

Coba deh Alquran, terkadang baru 1 lembar saja, berat mata, nguap lah.macem macem godaan menerjang.

Dan disitulah tantangannya.

Semenjak hamil, saya mulai start lebih rutin*jujur dulu juga bolong bolong, jangan ditiru yak* itung itung masuk ‘metode belajar buat si utun’ saya sengaja mentartil, butuh waktu cukup lama:D jadi total baru 5 bulanan, saya khatam, perjuangan heheh.

Saya isi waktu luang yang emang momentumnya ngepas banget: winter, hamil dan waktu lebih banyak di rumah. Selain ‘perang di dapurpanda, saya buat target untuk diri saya sendiri.

Alloh SWT udah memberikan kenikmatan Waktu  untuk saya sebagai ‘pengangguran’ sekarang, rutinitas kantoran sudah jauh saya tinggalkan, lalu ngapain lagi coba? Selain ngurusin si babapanda dan rumah mungil. Gaul juga jarang:P

Jadi saya cuma belajar membiasakan diri untuk membuat alquran sebagai bacaan yang ‘renyah’ di otak dan mulut dan hati’, dan alquran yang saya pakai harian itu: adalah alquran ‘mahar’ dari si babapanda waktu nikah dulu, permintaan sederhana sebenarnya kalau nominal harga kata si babapanda cuma 13 tl:D nothing special kan, tapi di ‘balik’ itu semua.., saya pernah bilang ke dia gini, kenapa minta alquran, ya jawab aja : itu ‘buku panduan’ rumahtangga saya sama kamu seumur hidup, kalau HP rusak aja kan suka bolak balik liat buku panduanya , komputer dll, nah kalau hati manusia juga udah di kasih buku panduan.yakni alquran. Nah betapa Maha sempurnaNya Alloh SWT menciptakan Manusia.

Jadi simpel kan sebenarnya alasan untuk back to alquran.

Si Utun saya rutinkan tiap hari mendengar kalam kalam ilahi, karena saya pengen ayat ayat suci lah yang pertama ia dengar dalam proses tumbuh kembangnya semenjak di dalam rahim, jujur saya udah ‘ga ngikutin’ perkembangan musik2an semenjak hamil selain suara hancurnya si babapanda kalau main sez* gitar klasik turki* dan dia muter2 lagu traditional turki* dia ga seneng musik2 modern* muka traditional banget dah*

 Tau deh saya lagi keranjingan alquran semenjak hamil, sesekali googling tafsir2nya, kalo koleksi si babapanda in turkish semua, masih mabok bacanya, ini juga alquran hasil mahar, terjemahnya in turki:D mumet juga.

Ada beberapa teman lama saya ketemu di grup alumni di FB,beberapanya adalah tahfidzul quran, ehm suka agak ngiri gitu:)) salah satunya memang puteri seorang kyai dan punya pesantren, tapi bukan alasan kan, kalau ‘orang biasa’ juga inshalloh bisa, kalau si teman karena keluarga dan lingkungan juga yang sangat mendukung. Yang penting niat..

Kalau di turki, ada kesempatan dan ketemu guru,saya pengen banget…, pengen bersaing sama si utun kelak:)

toh saya sekarang ‘cuma pengangguran’..

Alhamdulilah  lulus 1 surah udah nyangkut di otak, next target lainnya, bisa ga ya al baqarah:D *saya mulai nyetokin hafalan lagi di memori kusam saya* mau masuk 30th ngejar ketinggalan memori..

metode saya ngafalin,inget aja kayak jaman ngafalin mau ujian sekolah, buntut  dan depan nya ayat saya pegang, dan ngafalin sedikit dr terjamahnya, sebenarnya kalau di pikir2, firman Alloh selalu di mulai dengan kalimat yang sama, seperti di surah Al mulk:

saya hitung ada berapa: yang make  ‘huwaladzi’ dan Allazina’ nah depan sama buntutnya suka beda, Nah ada yang lucu itu, di ayat ke 2, karena suka lupa, jadi saya metodenya inget nama : yusuf annesi: amala :D*maaf ya mak,namamu mengukir ingatan* Allazi kholakol mauta wal hayata liyabluakum ayyukum ahsanu AMALA...:D:D bener deh kalau lupa ayat ke 2, saya inget namanya emaknya ucup, jadi inget, inshalloh pahalanya juga buat dirimu:)

lalu di ayat 24: qul huwaladzi JARO akum, nah suka kebalik2 sama ayat sebelum nya, tapi saya inget patokan kata JARO*kalau orang sunda di kampung saya ini nama buat kepala dukuh atau RW gitu* hihi metode yang aneh yak, jadi kalau ada ayat yang ga nyangkut2 walo dibaca berulang ulang,saya mengalihkan ingatan dengan nama atau benda yang mudah di ingat. Jadi kalau habis ayat ini trus.nah kalau mulai lupa ingat2 paduan kata yang ‘nyrempet sama’

Jaman saya masih ABG*waktu di pesantren*karena masih bau kencur dan ingatan fresh, jam 3 pagi sudah disuruh bangun, selain disuruh rutinkan tahajud adalah waktu terbaik untuk meng ulang2 hafalan,sebelum paginya harus ‘ disetor’ ke pembimbing dan ibu nyai. Pikiran subuh2 kalau bisa melawan rasa kantuk, saat terbaik buat nyangkutin hafalan, dulu saya jaman di pesantren cuma sempat mentok juz 30 dalam waktu 3 bulanan, asli dulu juga ga percaya, kok bisa, tapi karena lingkungan dan kompetisi sehat juga di asrama, soalnya kalau dalam masa tenggang ‘anak baru’ waktu kelas 1, engga lulus untuk ikut khataman pesantren, otomatis hak untuk ikut kegiatan aktif disekolahan dicabut, mau ikut extrakulikuler dsb nah itu syarat dari yayasan pesantren yang ngebawahin sekolahan, ga peduli sama aturan pemerintah:P anak baru kelas 1: wajib ngafalin juz amma syarat minimal, urusan extra yang lainnya di nomer 2 kan, oh ya gimana kalau belum lancar  ngajinya? ada pembimbing yang disediakan, kalau kelas 1 enga hafal di kasih waktu kelas 2 atau kelas 3, kasih kelonggaran. Tapi dengan sendirinya teman akan merasa ‘terpacu’ kalau ngerasa ga bisa, mereka biasanya ngejar ketinggalan di kelas 2. hee itu kilas baliknya, jadi memori kusam abal abal ini lagi saya latih kembali ke masa 18tahun silam*huih udah tua ternyata sekarang*puk puk-.-‘

ENtah kenapa ‘hasrat’ untuk punya memori 18tahun silam semenjak hamil balik lagi..

*Jadi begitu,sekadar share 🙂 ga bermaksud lain hehe, saya cuma ‘melatih’ ingatan saya aja sebelum memasuki usia emas:D alias tua

Advertisements

12 thoughts on “metode hafalan ala keluargapanda

  1. Abis review buku sputnik sweetheart yang memang butuh energi lbh utk review-nya, aku kena mimpi buruk.. 😦
    aku meninggal tapi belum tuntas memahami maknanya. Rasanya spt baca novel tp belum paham. Tp udah telat utk paham.. 😦
    Udah pengen mengambil langkah konkrit, tp blum jd habit.

  2. Masha Allah semoga niat dan usahanya dicatat sebagai ladang amalmu kelak, aamiin.
    Jyahahaha nama eike dijadikan ‘alarm’ Alhamdulillah tiap inget namaku sekalian didoain jg yak *ajimumpung*.
    Diriku sekarang masih fokus dengan mengkaji dan menafsirkan isi dr Al-Quran dulu dan mencoba menghayati serta menerapkan dalam kehidupan sehari2x. Jujur urusan hafal menghafal masih blm kepikiran, suamiku menyarankan malah untuk belajar mengerti bahasa Arab/Al Quran itu dulu biar ga salah dalam menafsirkannya. Semoga Allah mempertemukan diriku dengan hoca yg bisa membimbing (suamiku dulu bs Arab, tp skrg udah menguap krn tidak pernah dipraktekan), Aamiin.
    Ayo semangad biar utun kelak menjadi penyelamat anne dan babanya di akhirat kelak, aamiin.

  3. cara memperdengarkan bacaan Qur’an buat janin yang terbaik adalah melalui Ipod dan sebangsanya. Headset ditempel di perut ibu, selama setengah jam setiap malam. Demikian info yang saya dapat dari guru saya, mbak. Cuma penelitian beliau adalah memperdengarkan musik klasik…… Saat mendengarkan suara tersebut terjadi perubahan di gelombang otak janin. Semoga usaha mulia ini diberkahi Allah, mbak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s