6

Cerita memasak dikeluarga

Hari ini, si yenge sama menantu plus cucu nya main ke rumah sekitar jam 15.30 an, ritual seperti biasa acara nge-cay ala Turki ketika menjamu tamu dirumah, Obrolan kami ga jauh tentang kegiatan sehari hari, walau kadang saya masih ‘blank’ beberapa kosakata bahasa turki tapi mendingan lah ngobrol masih bisa nyautin gak kayak awal awal datang di keluarga turki, setelah nge cay plus main sama anak anak, ga kerasa waktu mendekati maghrib dan masuk jam makan malam, Buru buru saya masuk dapur dan mulai masak menu untuk makan malam, Kali ini saya tahan si yenge untuk makan di rumah kami saja, karena seringnya tiap weekend kami yang disuruh datang ke rumahnya untuk kumpul sambil dinner bareng sekeluarga.

Suami saya telpon untuk beli roti lebih dari dua ,karena ada tamu dirumah, menunya sih seadanya, saya cuma masak nasi bulgur itupun di ricecooker, ga lupa sekalian dimasukan butter plus garam, karena umumnya memasak nasi ala turki harus ada rasa, oh ya berhubung ada micin yang keselip di koper:D merk Royc** sekalian aja iseng saya masukin penyedap. Kemudian menu ke 2:ayam panggang yang cuma bumbu garam, suer cuma bumbu garam, terus saya kasih potongan cherry tomat, masak nya pake alat pemanggang semacam happy call, kemudian buat salad dari selada segar, lalu tursu cabe tomat-semacam acar ala turki. untuk menu pembuka saya masak soup lentil kuning, bahasa lokalnya :mercimek corbasi: berbahan lentil, potongan wortel dan kentang, lada, garam dan pasta tomat, semua cuma saya cemplung cemplung, ga pake acara menumis bawang bombay dulu atau dikasih taburan mint sesudahnya, karena menyesuaikan selera suami untuk menu mercimek corbasi khusus dia ga suka pake tumisan bawang,setelah matang saya cukup pake hand blender untuk menghaluskan semua bahan menjadi soup lentil ini. Tradaaa begitu simpel ga banyak bumbu. Dan reaksi si yenge dll, memuji masakan saya:ehm ne guzel olmus:D:D:D.. bahkan suami nambah 2 piring.

Kalau saja saya masak menu yang sama seperti untuk keluarga turki ini,masak untuk keluarga saya dikampung,pasti yang ada pada komentar: hambar amat, bereluuuu*apa ya bahasa indonesianya::** merinding disko kalau disuruh makan ayam bakar cuma bumbu garam.

Ya menurut saya pribadi, selama saya tinggal di Turki, saya bisa adaftasi makan ayam hanya dengan bumbu sederhana, misal hanya dengan bumbu garam sama merica saja, rasa ayam nya ya tetap sama:ayam:D dalam arti sih ayam disini ga meninggalkan bau anyir yang tajam. jadi ga butuh balutan bumbu2 marinade yang beraneka macam, dan tetap enak saja.

Mereka puas dengan masakan yang menurut saya sederhana, waktu si yenge menawarkan bantuan untuk masakin bulgur,saya tolak karena saya masak langsung di rice cooker, dia penasaran, rasa nasi rice cooker sama ga dengan rasa nasi pilav kalau masak pakai panci (Ya Allah mereka norak banget sih ga tahu rice cooker:D:D)

Masak nasi pilav ala turki gampang2 susah, apalagi masaknya pake panci biasa, butuh teknik khusus untuk mencapai tingkat kematangan yang sempurna, saya sering makan nasi pilav yang kurang matang atau kematangan karena masak hanya mengandalkan panci, bahasa sundanya nasi nya masih gigih*)(kurang matang))

Berbeda dengan teknik jadul warisan keluarga, proses memasak nasi itu lumayan panjang *ini di era belum mengandalkan rice cooker seperti sekarang*

Beras di cuci bilas pake boboko, kemudian beras di rebus dengan air dengan perbandingan airnya setekukan jempol*jempol orang ya..bukan jempol gajah:P* kemudian proses steam pake langseng  atau dangdang, setelah nasi matang di masukan dulang, dikipas kipas pake hihid biar uap panasnya berkurang*setau saya proses kayak gini ga saya temuin didaerah yogya dulu* cuma di daerah kampung saya atau daerah pasundan dan sekitarnya. Waktu saya kecil proses ngipas ngipas nasi di dulang ini suka dibarengin bikin nasi tutug uyah alias nasi yang cuma di campur garam di bulet bulet lalu dimakan, sering pas ibu atau emak emak tetangga lagi ngedulang nasi, kita minta nasi tutug uyah buat cemilan hehe. Rasa nasi terasa lebih pulen menurut saya, proses panjang menanak nasi tidak mengkhianati hasil, apalagi kalau ketemu sambal,lalapan, tumis2an sayur, lauk asin dkk, jangan jangan nasi sebakul langsung habis sekejap.

250px-COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Roodkoperen_rijststoomketel_TMnr_3401-729

langseng*sumbr foto:liatdigoogle

Dulang Kayu - a- blog mang yono

dangdang. *sumberfoto tertera:www.mangyono.com

Datang ke keluarga Turki yang kebetulan punya suami seleranya lempeng aja, dia kurang suka bumbu tajam,walau itu masakan turki sendiri, nah apa kabar masakan indonesia? sejauh ini saya baru sukses ngajak dia makan bakso 1x itupun minimalis, bakso cuma kuahnya aja ,tanpa bumbu lain selain garam:D dan nasi putih.

Jadi proses belajar memasak saya lumayan cepet**yaiyalahhh mak cuma ngandelin garem doang:P* karena lidah suami yang terlalu sensi sama bumbu2 tajam.

Masakan Turki lainnya saya banyak belajar dari si yenge ketika berkunjung ke rumahnya, biasanya kalau dia pas masak sesuatu yang saya baru tahu, saya jadi pengawas di dapurnya dengan nanya apa aja bumbu nya,*yang aslinya tuh bumbu ya itu itu aja:D* besoknya saya coba praktekan dirumah  sejauh ini lumayan lah.Suami termasuk golongan Turki ‘pemilih’ makanan, saya pernah bikin borek yang kesohor itu, niat hati biar enak ya pake campuran daging giling, dia bilang: ga usah! saya mau cukup ispanak*spinach ,bombay sama garam aja-.-* lalu di gulung pake kulit yufka dengan olesan plain yoghurt campur telur dan minyak sayur, duh kakang saya pengen banget jejelin kamu martabak telor. Alhasil seloyang hampir semua dia yang makan,saya cuma icip sepotong itupun saya cocol sama saos sambal pedas biar sedikit ada rasa.

kalau ditanya pernah bikin baklava? belum pernah, karena suami ga doyan dan saya juga kurang begitu suka dengan rasa manis nya yang keterlaluan, mending beli aja langsung dengan merk ternama biar puas:)) dessert2 seringnya saya beli jadi saja,apalagi rumah yang sekarang dekat dengan carsi dimana pertokoan berjejer di jalan depan rumah, bahkan toko khusus cemilan tatbak ada diseberang jalan gang masuk rumah, terus juga bakery2 yang berdekatan, sudah lah saya terlalu dimanjakan dengan kemudahan ditambh abang2 pelayannya ganteng**upps.

 

Advertisements
8

Rencana di tahun 2018?

Memasuki awal tahun, banyak planning di kepala kami, mau ngapain tahun ini? ada sesuatu kah yang besar.

pindah:(

Rencana terbesar  yang sebenarnya saya ‘suka berat untuk ikhlas:D’  keputusan suami yang ingin mutasi kerja keluar İstanbul-.-‘ uhhhhh rasanya masih belum siap aja heheh, Jujur saya tipikal orang yang menyukai hidup di kota besar, senang melihat keramaian, melihat berbagai aktivitas keseeharian orang orang disekitar, apalagi kota sekelas istanbul yang…., sekali datang bikin jatuh cinta (yaa kaan…, tapi kata suami: life must go on, inget anak, biaya sekolah dsb..dan sebagainyaaa…..jlebb.!Ditambah suami itu kebalikan sekali dengan saya, kurang suka keramaian dan kehidupan metropolitan:D:D ohhh gini mungkin jodoh, saya mengulur ulur terus keputusan suami, tapi ya gitu kan , ga boleh egois juga, harus bisa ambil jalan tengah, lalu mulai mikir: dengan 2 anak, semakin tahun biaya pendidikan pun pasti besar, biaya hidup. Saya yang  masih mengandalkan penghasilan dari suami sebagai abdi negara nya juga ngerasa memang beban hidup dikota terbesar di Turki ini luar biasa besar, harga sewa apartemen per tahun pun semakin naik, listrik,gas,air, kebutuhan sehari hari.Banyak sudah rekan kerja nya yang mutasi ke kota kota lain di Turki dengan pertimbangan ekonomi juga, dan memang ada aturan terbaru yang harus  mutasi kerja max 5 tahun, jadi emang dasarnya  sistem kerjanya pun ga memungkinkan untuk lama lama di satu tempat. Bersyukur suami masih bisa milih lokasi mutasi, untuk petugas negara semacam polisi keputusan kota mutasi nya dipilih dari pusat, deg degan pastinya kalau dapat penempatan di daerah perbatasan turki atau area rawan konflik bersenjata.

Dan dengan semangatnya dia milih balik ke kota corum-.’ sebagai istri sholeha doa saya malah berharap ga terpilih di kota corum, dikota tetangga nya gpp gitu kayseri atau samsun:D:D saya malah berharap bisa ngerasain hidup di kota Bursa, tapi suami kurang tertarik untuk mengajukan mutasi ke bursa, ga beda jauh katanya dengan istanbul, terlalu berat pekerjaannya, mendingan di kota kecil, agak berkurang tingkat stress nya.

Anak sekolah

2018 insha allah anak sulung kami si anakpanda menginjak usia 5 tahun,dan saya baru rencana  memasukan dia ke TK, awalnya kepikiran daftar TK tahun 2017 kemaren, tapi karena rencana mudik di bulan oktober, sedang di Turki semester baru di mulai september,jadi rencana di undur ke tahun ini, mungkin kalau jadi pindah sekalian di tempat baru nanti dia sekolah, inget anak udah mulai masuk sekolah gini saya mulai deg2an, kesibukan ibu ibu yang anaknya TK juga ternyata banyak sekali kegiatan, sering nanya sama teman teman yang anaknya sudah masuk TK atau SD, ada aja kegiatan  yang bikin ibu nya ikut jumpalitan:D TK pemerintah memang dari sisi biaya lebih murah tapi di luar biaya resmi, banyak jg pengeluaran ternyata. Saya sempat tertarik dengan sekolah TK besar di dekat rumah, karena ada pilihan kelas nya, ada kelas agama, semacam anak diajarkan tata cara sholat dsb, orangtua bisa milih.  tapi pas tahu biaya bulanannya, yang lumayan menguras keuangan, ‘burasi istanbul’ ujar nya (yang udah saya paham maksud dia kalau ngomong gini: disini istanbul yang apa2 mahal) ya sudah lah, saya masih bisa ngajarin dia dirumah, sekarang sudah belajar iqro 2. Tapi untuk praktek tata cara ibadah, saya ga bisa sepenuhnya ngajarin anak, karena di Turki mayoritas bermahzab hanafi, untuk urusan fiqih nya ada sedikit beda, seperti duduk di tahiyat akhir sholat, mereka cara duduknya sama saja dengan duduk tahiyat awal, saya yang berbekal metode  dari indonesia, untuk bagian ini saya serahkan ke baba nya saja, biasanya tiap musim panas dan ramadhan , masjid masjid selalu buka kelas belajar agama untuk anak anak, sudah waktunya si anakpanda ikut kuran kursu tahun depan.

Pengen punya camera (lagi)

Hahah ini masuk rencana saya tahun 2018, tahun lalu pas mudik ke rumah babaannenya, si anakpanda ngerusakin camera cannon sx150is punya saya-.-‘ agak ga rekomen juga sih cannon ini, boros batre tapi  cakep sih hasil motret or video nya. 14.1 megapixel.

1.20Canon20SX15020IS

Tahun ini berharap suami ‘peka’ gitu beliin gantinya:D  yang lebih ok *kode berat*tapi kira kira dia baca blog saya ga ya 

HP saya juga sebenarnya udah retak layar nya (keinjek si anakpanda pas loncat2 dikasur..arghhh terus kebanting alya..arghhhh maaakkkk, tapi selagi masih berfungsi saya sih ga masalah. Punya anak balita yang aktif itu emang pembelajaran buat kami untuk sabar, kurang sabar apa coba: 1 laptop dibanting,layarnya rusak, 1 hp direndam pake minyak kayu putih, dan 2 camera dirusakin termasuk si cannon diatas, yang 1nya camera pocket merk sony juga wassalam. Walau aslinya si baba agak trauma mau belikan saya camera baru:D tapi mungkin 2018 ini si anakpanda bisa dikasih pengertian karena toh dia udah semakin besar (ngarepnya gitu tapi inget ada si bungsu yang juga mulai lasak)waktu camera saya rusak sempat ditawarin keponakan buat bayarin camera fujifilmnya tapi ngeliat si anakpanda yang juga tertarik buat ngotak ngatik , baba nya mengurungkan niat.

Nambah warna

Resolusi macam apa ini?? hehhe ini resolusi pribadi dalam hal busana, karena saya tipikal orang yang seleranya tuh ‘itu2 aja’ warna baju  kalau ga hitam ya biru atau abu abu, dan rata2 polos. perubahan pertama di mulai pas akhir tahun lalu saya nyoba belanja online coat warna nya tuh lucu menurut saya dan gitu modelnya  ga sengaja kembaran pas liat İG nya lee jong gi:P lalu beli lah saya via online, bingung sama ukurannya saya pilih L aja, karena jaket kulit saya size L, lalu begitu datang barangnya..Jreng!!!! gede banget-.-‘ L ukuran eropa. Udah gitu dengan sadisnya suami bilang: jelek, ga pantas buat kamu, kayak coat emak emak..bhahhhh, padahal resolusi warna baru mau dimulai:saya beli coat  warna hijau lumut kotak2, dan suami: BİG NO terus deh dibalikin.

Dia ngajak saya beli langsung saja di TOKO! coat jangan beli Online (suami saya kurang suka belanja online kalau urusan baju,suka mengecewakan katanya— lalu beli coat dengan ukuran 36 alias S , dan warnanya coklat, ya lumayan lah daripada hitam terus.

Kerudung juga saya mulai mencoba dengan banyak motif heheh, selama ini cenderung lebih suka polosan, dulu awal menikah si emak mertua pernah  kasih saya kaos panjang tapi dengan motif  manik manik didepannya yang wowww ala incess syahrini banget gayanya, dan saya hanya menyimpannya di lemari:D:D

Jadi rencana saya tahun ini kalau mau beli baju diluar warna biru dan hitam, simpel aja kan sebenarnya, saya punya sweater warna selain itu juga biasanya dibeliin suami, kalau beli sendiri warnanya ‘itu2aja’.

Pengen nyoba Vlog

sebenarnya kalau upload2 video gitu ada sih beberapa di akun youtube saya, kepikiran gitu bikin lebih ‘agak beneran’ tapi kalau cuma ngandelin kamera HP yang kualitas seadanya, makanya doain dapat camera baru ya tahun ini.

Saya cuma pengen dokumentasiin sisi sisi lain Turki yang jarang orang tahu, kalau tempat wisata yang umum, banyak lah info nya di internet. İni rencana terbesar saya, muka saya ga usah lah banyak eksis depan camera. ah pengen gitu.

Kalau nanti emang harus meninggalkan kota tercinta ini,paling ga saya harus punya kegiatan yang bermanfaat dan saya bisa menikmatinya,kalau diajak ngeristik atau main benang-.–‘ saya nyerahhhh. Mungkin hijrah ketempat baru nanti, ada hal baru yang tercapai di 2018 ini, keluar dari zona nyaman istanbulerrrsss, biar saya bisa beradaftasi di lingkungan baru yang jauh dari hiruk pikuk keramaiana kota besar.

ENtah saya itu kalau lihat keramaian, gedung2 modern, ga ngerasa kesepian dirantau, tapi kalau di daerah pegunungan,alam. Saya kok malah stress-.-‘ terbukti pas tinggal dirumah mertua dulu..LOL demi apa saya kurang bisa menikmati suasana pedesaan yang desa banget yang hening,senyap.–Btw saya juga orang kampung, lahir di kampung tapi kampung saya deket ibukota, gOjek aja masuk kampung saya, ke Mall juga ga jauh ..bahh kampung apa ini! tiap orang punya alasan tersendiri ya, banyak penyuka alam, banyak juga tipe manusia kayak saya ini. Ga bisa lepas dari keramaian hehe. Makanya keputusan berat buat saya pribadi ngalahkan ego, kalau suami ngajak hidup balik ke kota kecil, saya harus bisa adaftasi lagi. Saya terbiasa dengan suasana ramai, jaman sekolah saya hidup diasrama terus sampai kuliah, pas kerja pun saya kost di jakarta,pulang pas libur aja ke rumah.Pernikahan memang membawa saya ke banyak hal baru salah satunya kehidupan dengan pasangan yang tentu saja banyak bertolak belakang dengan saya, saya penyuka keramaian dan dia suka suasana alam yang senyap, hening…, dan optimis saja saya bisa beradaftasi.

Well akhir kata semoga rencana rencana diatas bisa tercapai selebihnya dibawa dalam doa karena yang Maha menentukan Tetap Dİa Allah SWT.

keluargapanda

formasilengkap

 

6

catatan 2017 keluargapanda*

kilas balik 2017 buat saya dan keluarga, 2017 tahun yang penuh kejutan tidak terduga, bahagia, sedih campur aduk.

Di awal tahun, saya nekad beli tiket promo dari salah satu maskapai penerbangan yang cukup populer,padahal kondisi masih dalam proses recovery pasca melahirkan  sesar yang ke 2, bayi juga baru berumur 3 mingguan, dapat tiket promo PP bertiga,saya dan anak anak, padahal pasport saya harus perpanjang, ikamet  bulan september expired dan harus diperbaharui lagi, si bayi belum bikin pasport indonesia. uang buat mudik? juga belum ada dalam satu kata: nekad!

Tapi saya optimis aja semua bisa diselesaikan satu satu, mulai dari pembuatan pasport anak ke 2 saya, urus mufakat name di kantor notaris,ditambah ada peraturan terbaru juga yang kami belum update, saya juga perpanjang pasport di KJRİ, beruntung staf KJRİ istanbul membantu dengan baik proses segala pengurusan dokumen pasport saya dan anak, urusan pasport selesai, drama mengurus perpanjangan ikamet dimulai, dokumen dokumen yang harus disiapkan suami selagi sponsor cukup bikin pusing dia, ditambah ada aturan aturan baru, pasport saya diperpanjang , saya harus lapor pergantian pasport ke  goc idaresi, sebagai syarat untuk perpanjangan ikamet. lalu ada ujian juga, saya sempat kecopetan  menjelang hari raya, ga biasa juga saya kepasar bawa kimlik anak anak, dompet dan isi nya raib di copet-.-‘ termasuk ikamet saya, suami langsung buat laporan kehilangan ke kantor polisi terdekat, syukurnya saya ga wajib urus ikamet yang hilang karena saya dalam proses pengajuan perpanjangan ikamet baru. tapi ektp alis kimlik anak anak? saya mencoba menebus keteledoran saya, niat hati ngurus pembuatan baru kimlik anak ke kantor nufus mudurlugu, setelah antri cukup lama, saya baru paham kalau saya ga bisa urus kimlik anak anak karena status saya bukan wn turki:D harus baba nya sebagai wn Turki yang urus,  beruntungnya saya dibantu oleh petugasnya, suami sebelum berangkat kerja dibantu tanpa antri panjang, urus kimlik anak anak yang hilang untuk pembuatan baru.

Kenapa tc kimlik atau e-ktp  ini penting buat anak saya? karena kedua anak saya memiliki dwi kewarganegaraan indonesia dan turki, tapi saya baru membuatkan pasport indonesia saja, jadi untuk keluar Turki mereka memakai pasport indonesia masuk turki kembali cukup dengan menunjukan kimlik mereka di imigrasi, walau berpasport indonesia,antrian tetap dibagian WN turki dan bisa melenggang bebas masuk wilayah turki kembali. jadi kalau ga saya urus, pasti repot balik ke turki lagi. masa harus bayar e-visa-.-‘ karena pasport indonesia.

Sempat mudik juga ke rumah mertua selama seminggu, cuaca musim semi yang tidak bisa diprediksi juga, di istanbul mulai hangat, tapi datang ke kampung mertua cuaca masih terasa seperti musim dingin. Sedikit salah kostum-.-‘ lalu nengok keponakan yang sedang jalani wajib militer di kota bilecik yang kebetulan tidak jauh dari istanbul,ziarah ke makam syeh edebali, mertua nya ertuğrul, sayang belum sempat ke lokasi makamnya ertuğrul karena lokasinya tidak di pusat kota, sedang kami hanya melakukan trip pulang pergi sehari tanpa menginap, mengejar waktu untuk pulang kembali sore nya ke istanbul.

Lalu kabar duka pun datang di 2017, di bulan mei, uwak saya satu satunya dari pihak bapak meninggal dunia karena sakit, kabar duka disampaikan kakak saya melalui pesan pribadi, kemudian bapak saya masuk UGD karena sakit jantung, ibu saya pun menyusul dengan kasus yang sama, sakit jantung-.-‘ ada saja kabar duka cita yang sampai, mengabarkan tetangga,kakak sepupu juga wafat.

Urus urus segala dokumen sepanjang 2017, yang lebih banyak drama tentu saja pengurusan ikamet, benar benar nguras emosi karena keteledoran salah satu petugasnya-.-‘

Oktober, Bulan yang dinantikan, alhamdulilah bisa pulang ke tanah air, ke kampung halaman, dengan 2 anak saja, babanya? awal nya dia ragu untuk ikut nyusul, sudah habis habisan tiap bulan keluar uang terus:* demi anak istri. Tapi saya meyakinkan, doa saya itu kami bisa pulang ke indonesia sekeluarga, ditambah kabar mertua nya yang sakit bikin suami sedikit galau ketika melepas kami pulang ke indonesia. Ya bismillah aja ,alhamdulilah ada rezeki nya dia bisa nyusul ke indonesia, dengan niat silaturahmi , jenguk orangtua, Allah buka kan jalan…

Moment yang kami harapkan pun terlaksana di 2017, anakpanda si putera sulung kami akhirnya di sunnat di kampung annne nya, syukuran sederhana bersama keluarga besar, moment yang kami lewati bersama, nganter si anakpanda ke klinik yang penuh drama, nangis disunnat kemudian reda begitu dikasih uang:D:D lalu nangis lagi lagi berhenti pas banyak kado berdatangan..oh kamu nakkk….

punya sedikit quality time bersama suami, karena anak anak diurus keluarga, sempat ngajak suami ke salon hehe, jalan berdua tanpa dirusuhin anak.

ini moment moment yang saya ingat saja, tahun 2017 moment terbesar saya tentu saja, pulang ke rumah orangtua dan bertemu kembali dengan mereka, bahagianya mereka bertemu cucu cucunya, yang awalnya masih sakit, terobati dengan kedatangan dua anak saya, berhubung di indonesia belum ada cucu lagi, semenjak kematian cucu pertama bapak ibu saya 4 tahun lalu.

Semoga ditahun tahun mendatang saya masih dipertemukan dengan orangtua dalam keadaan sehat walafiat semua…

8

Resmi apa sirri

Tentang masalah ini (*saya hanya menulis pendapat pribadi saya..OK, ga semua akan sependapat, silahkan saja)

Saya sering ditanyakan pendapat:

Tentang nikah imam / nikah secara agama/ nikah sirri dengan WNA, ya terutama kalau ini datang dari orang Turki nya yang ngajak.

Saran saya selalu sama: Kalau bisa JANGAN!

prosedur nya panjang, syarat syarat nya banyak..mbak, calon saya ga mau ribet???

Ya  kalau dibaca syarat syaratnya  emang keliatan ribet, jelimet,panjang yang seakan gak berujung!

Tapi percaya lah, kalau niat baik apalagi menyempurnakan separuh agama, pasti ada jalan keluar ,jalan pertolongan. Sabar dan ikuti prosedur saja.

Nikah secara agama! kok dilarang?

Saya gak ngelarang, saya cuma kasih saran,  mending langsung nikah resmi yang tercatat sah di kedua negara dan juga agama!

Alasan nya kenapa?

Belajar dari pengalaman, kehati hatian:

Apalagi kalau ketemunya lewat dunia maya, siapa yang bisa menjamin 100 persen , janji dan omongannya bisa dipegang? walau si calon sudah mengenalkan  keluarganya via video call misalnya.

Bisa saja ditengah jalan, tiba tiba keluar saja talak cerai! iya  bisa saja, ibarat habis manis sepah dibuang, mau nuntut? bukti kuatnya apa? sudah tercatat kah di lembaga resmi pemerintah kedua belah pihak? susah kan.., yang rugi siapa? ya tentu saja pihak perempuan-.-‘

Saya jujur ga menyarankan untuk pernikahan beda bangsa, karena kebelet pengen nikah, terutama ini yang mungkin senasip dengan saya  bertemu lewat jalur dunia maya, lewati saja prosedur yang resmi, susah susahnya  ujungnya   demi kebaikan kita sendiri. hak hak kita terpenuhi, apalagi dengan sistem patriarki, kedepan kalau ada anak dalam pernikahan, terus bukti nikah cuma nikah sirri, terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, mau bawa anak ke kampung sendiri juga pastinya susah bukan kepalang dengan beragam dokumen yang harus di urus.

Kalau bilang: calon nya ga mau ribet, ngurus ngurus?

ya kalau cinta berjuang doang, berkorban juga lah…, masa cuma sebelah pihak yang sibuk ngurus, ntar kedepannya kapal oleng jendral! sesibuk sibuknya kerja, sekarang jaman online, cari informasi dengan modal wifi, atau paket data juga bisa, disela sela istirahat kerja, masa iya browsing aja ga bisa:P lalu keluar ucapan: ribet!  hmm..

Yang bilang ribet karena udah mikir susah duluan, asal informasi benar, dokumen lengkap dan orangnya ga masuk DPO , masalah politik (iya banget deh disini:D)gitu..pasti segala urusan perizinan buat nikahin puteri puteri nusantara bisa lolos saja dengan mudah, mau menikah di indonesia maupun di Turki, ada prosedurnya sendiri, lengkapi dan ikuti saja segala kelengkapan dokumen,(jangan tanya saya yah..udah lupa:P)

Nikah agama ga dilarang tapi dibarengi juga dengan nikah sah secara hukum negara. Harus! kalau cuma ngajak nikah agama, tapi ga mau ngedaftarin resmi..wah ada apa ini??–hati2 di investigasi lambe turr:D:D

 

 

 

7

cerita Mudik ke indonesia

Tepatnya 13 oktober lalu saya dan anak anak pulang ke indonesia, berangkat dari Sabiha  Airport (airport ke 2 istanbul di asian side) sengaja nyari penerbangan dari Sabiha dibanding attaturk, karena jarak dari rumah kami tidak sampai 30 menit saja.25299431_10214940852824392_7727714041117142553_n

Ketika check-in saya ada sedikit masalah dengan e-tiket si Alya, masalah surname. Karena pembelian by online, ditambah nama saya di pasport memang tidak sama dengan anak anak yang menambahkan surname nama keluarga baba nya, pasport saya masih nama asli, urus penambahan keterangan surname di pasport pun bukan perkara mudah sekarang,prosedur nya lebih sulit. Simpelnya sekarang kalau mau penambahan surname harus lewat proses pengadilan atau ganti warga negara  yang akan otomatis   surname keluarga suami melekat di nama saya secara legal. Jadi karena berangkatnya tanpa baba nya, kami urus urus dulu etiket si bayi dengan pihak maskapai nya.

Terbang perdana bawa 2 anak, 1 balita 1 infant rasanya bagaimana?

Alhamdulilah luar biasa, nyampe rumah orangtua langsung manggil tukang pijat langganan namanya wak enung:D total selama perjalanan 11 jam-an  saya hanya sempat tidur sebentar karena harus jaga 2 anak, ke toilet aja semua ngikut, beruntung mbak mbak pramugari nya bantuin banget, kasian  liat saya heboh sendiri:)) tadinya sih mikir stress juga, panas dingin mikir macam macam bawa perjalanan jauh 2 anak pula tanpa baba nya, si baba  nyusul belakangan beda penerbangan.

Pas dijalanin ya alhamdulilah lancar saja, banyak yang nolong. Asal persiapan matang saja, semua nya bisa di tangani, isi tas punggung saya lengkap: dari baju ganti , diapers, obat, mainan anak,cemilan. Asal isi lengkap kekhawatiran berkurang.

Sampai di indonesia, walau untuk si anakpanda ini kali ke 2 dia pulang ke rumah kakek neneknya di kampung, tapi dia tetap butuh adaftasi juga, tubuhnya  yang lumayan fit selama di Turki, tumbang juga di minggu pertama, panas tinggi. Obat obatan dibekali lengkap dari dokter kami, si Alya pun mengalami demam tapi karena dia sih tumbuh gigi juga. Nah si anakpanda ini yang sedikit mengkhawatirkan, mengingat mudik pertamanya dulu dia juga sempat mengalami, diare , demam tinggi sampai kejang-.-‘ . Yang  episode mudik ke 2 nya demam tinggi dan ‘hampir’ kejang lagi. Dia juga sempat mengigau tengah malam, teriak lalu meluk saya: ‘anne ada white ghost!!‘ lohh apa nih:D:D pas banget malam jumat, malam yang penuh berkah..hmm.

Si anakpanda? asli bikin saya pusing selama mudik, awalnya saya kira dia mudah adaftasi di urusan makan, karena dirumah saya sering masak makanan nusantara juga, dan si anakpanda makan biasa, TAPİİİİ…pas dibawa mudik tiba tiba dia berwujud  jadi little baba si picky eater-.-‘ susah sekali bujuk dia untuk makan, karena merasa jijik lah, makanan nya ga bersih lah:D sumpah ga asyik! waktu di ajak om nya  yang bermaksud nraktir anne nya di restoran sunda, si anakpanda marah marah karena ga nemu menu yang dia pengen: ekmek ,tavuk.., dia mau fried chicken dan roti, yang akhirnya kepaksa kita ajak ke restoran fast food,walau niatnya pengen kurangin menu fast food ke anak-.-‘ tapi ketemu burger dan friend chicken ala fastfood dia baru sreg: ‘nah ini anne kayak di Turki!’  ujar si anakpanda dengan wajah berbinar begitu bertemu menu roti burger. Saya berasa beneran bawa wujud baba nya versi mini untuk urusan makanan, kakek nenek dan keluarga yang lain selalu nawarin dia berbagai makanan tapi yang dimakan juga dikit, berat badannya juga sempat turun. Niat pengen liburan jadi tetap disibukan ngurus anak apalagi anak susah makan, saya juga ga bawa banyak makanan dari Turki, karena ga mau pusing sudah terlalu Percaya diri kalau anak mau makan masakan indonesia selama mudik tapi prediksi saya salah besar, jadinya cari cari bahan makanan yang minimal mirip dengan menu harian di rumah, cari plain yoghurt yang benar benar plain itu ternyata susah, walau tertulis: light,plain yoghurt nyatanya tetap meninggalkan rasa ‘manis’.

Si anak panda tiap di kasih yoghurt yang tertulis ‘plain’ merk terkenal itu, dia protes dengan rasanya yang menurut dia ga seenak produk negara babanya-.-‘: bu ne ya, guzel değil ya…phiuhhh, mau tulisannya greek yoghurt atau plain yoghurt yang hasil rekomendasi teman juga, dilidah si anakpanda tetap  itu bukan yoghurt kayak di Turki katanya..duhhh ampun.

Banyak juga yang ngajak kopdar, tapi saya benaran ga bisa menuhin semua tawaran untuk ketemu, saya harus ngukur jarak dan juga adanya yang ngantar, karena anak anak suka rusuh semua, nyoba naik taksi online pun ada aja tingkah mereka yang bikin gemas pengen cepetan sampai tujuan:) sehingga sangat ngandelin om atau kakek nya antar pakai mobil sendiri dibanding bikin rusuh dimobil orang. List jalan jalan pun ga banyak dikunjungi ditambah udah malas duluan karena jalan raya ke arah rumah ,banyak 1 jalur gara gara perbaikan jalan (lagi dan lagi)–ya maklum 2018 banyak pilkada jadi lah pada rajin perbaikan jalan yang bikin macet nya ga ketulungan–tuh saya suudzon aja:D* ya mudik 3 tahun lalu juga perbaikan jalan, mudik tahun ini perbaikan jalan terus..lahh itu kualitas beton dan aspalt nya gimana sih? rusak mulu apalagi kalau mau ke daerah bogor..wassalam.

Oh ya mudik kali inipun saya manfaatkan untuk urus ektp saya yang dulu belum sempat bikin, dibantu kakak saya, saya pun berniat mengurus perekaman untuk Ektp di kecamatan Rumpin (ktp saya bogor-walau aslinya tinggal diperbatasan tangerang selatan) jadi mau gak mau kudu ke area bogor buat urus,apalagi kecamatan rumpin, liat saja di google maps..mungkin ketemu jalan tol disana(ngimpi) kecamatan yang nyumbang Apbd besar tapi jalanannya ancur ancuran, ya gimana gak ancur yang lewat kendaraan berat semua yang angkut  batu pasir sejenis tronton. tapi kualitas beton cor annya ?? ancur lagi..ancur lagi…badan bisa pegal pegal semua kalau jalan ke daerah rumpin, cocok tuh yang suka adventure:D jaraknya ga jauh dari ibukota tapi berasa indonesia bagian mana gitu.

Di kecamatan saya melakukan perekaman buat ektp, ujungnya saya nanya, kapan ektpnya selesai: petugasnya: wah kurang tau juga mbak? lah….

Malah teman kakak saya yang kerja di dinas catatan sipil  ngasih joke nya gini: duh kayak ga tahu aja, tuh si papah kan nabrak tiang listrik!—eh iya ya..si papah ‘itu’ yang terjerat korupsi Ektp. Pas ibu saya bikin EKtp kualitas blangko nya masih cakep, bagus ektp nya, nah pas udah keluar tuh berita ektp dikorupsi proyeknya, kualitas blangko nya jelek pisan. Hei para pejabat serakah yang korupsi inget yeee pertanggung jawaban besar kalian entar, saya sih ogah kasih maaf atau ikhlasin orang korupsi. Kamu?

Jadi saya udah ‘niat’ dan urus proses bikin ektp, jawaban kapan jadinya: di PHP-in  entah sampai kapan.

Misi terbesar mudik tahun 2017 ini sebenarnya:nyunatin si anakpanda, alhamdulilah misi terlaksana, tunai sudah kewajiban kami untuk nyunatin anak laki laki hehe.

Tepatnya 1 desember 2017 si anakpanda disunat, emang dia awalnya keberatan ketika tahu akan disunat, selesai disunat dengan metode laser, pulang ke rumah masih saja nangis, tapi begitu dapat banyak hadiah baik uang maupun kado dari saudara2, reda juga, malah ketagihan, dihari ke 2,ada tamu datang ke rumah, si anakpanda langsung nanya: bawa kado ga!:D..Ampuuunnn malah nagih hadiah2nya.

Seminggu setelah disunnat, saya sempetin liburan singkat ke daerah anyer, nginap di salah satu resort, saya booking lewat salah satu apps travel, anakpanda lagi lagi ketagihan, begitu liburannya selesai dia protes ga mau pulang, pengen nginep lebih lama, dikasih pengertian tapi ujungnya dia bilang:

anne punya uang ga?

‘buat apa? 

minta satu (lalu ngasih dia 1 lembar uang 2 ribuan rupiah) 

dengan pede nya dia bilang: buat bayar hotel lagi:D:D

Saya dan anak anak total pulang ke rumah kakek neneknya 2 bulan, 20 hari sebelum pulang ke Turki, baba nya nyusul jemput, awalnya tidak direncanakan tapi dia galau tingkat dewa, ga ada anak istri dirumah, punya sisa cuti tahunan, dia ambil semua, beli tiket dan nyusul kita.

Si anakpanda benar benar copy-an baba nya dalam sifat dan kebiasaan, sedikit bikin saya pusing selama mudik, karena apa apa harus sesuai mau nya dia, niat pengen sedikit santai, tetap memutar otak untuk makannya dia.

Tiap perpisahan ketika pulang tetap ada rasa berat, apalagi melihat kedua orangtua yang semakin menua juga sakit sakitan, rasanya kaki berat untuk meninggalkan mereka, konsekuensi terbesar saya hidup dirantau, mungkin bukan saya saja,semua yang hidup jauh dari sanak family pasti merasakan,rasanya melepas orang orang tersayang. Perpisahan, kehilangan. Terakhir 2014, almarhumah nenek saya masih ikut mengantar kepulangan saya ke Turki, 2017 saya pulang ke indonesia, beliau sudah wafat, masih tersimpan video dan foto foto terakhir dengan beliau ketika mengantarkan saya ke bandara. Semoga kedua orangtua saya sehat,panjang umur dan kami masih dipertemukan kembali di tahun tahun mendatang.24796529_1965981536999836_1724765617471861713_n

5

hi nilufer

Sesekali  saya mau berbagi cerita tentang puteri bungsu saya,

Umurnya sekarang menginjak 9 bulan, secara  genetik body nya versi bayi indonesia kecil kayak emaknya,tapi jatah kulit dan rambut jadi sumbangan baba, kecuali idung..ya..hehe emaknya klaim lagi. Kalau si sulung body nya genetik turki.

Waktu baba nya, meng azani: dia nyebut nama lengkap si anak di kupingnya dan bilang gini: nama panggilan kamu:alya.

İya kami memanggil si kecil dengan nama Alya, nama tengah nya, sedang kakaknya kami panggil dengan nama depan nya, kadang juga nama tengah,  secara ga sengaja jika nama tengah anak kami di gabung dalam bahasa inggris : ALPANDALYA , ada kata PANDA 😀 ini ketidak sengajaan pas kami memutuskan memberi nama anak anak kami, nama si anakpanda, nama depan saya yang pilih dan baba nya nama tengah, lalu untuk anak ke 2: nama depan baba nya yang pilih saya bagian nama tengah: entah kenapa malah  berjodoh: menjadi ALPANDALYA, ya jadi cocoklah jadi keluargapanda..hehhe.

di umur ke 9 bulan, Alya baru mau numbuh gigi atas, pertama kali mau numbuh, rewel tengah malah sampai jam 2 dinihari saya terjaga, berusaha untuk nenangin si Alya, jam 2 dinihari, tangisnya berkurang berganti senyum ketika saya ajak niup balon-.-” (lihattttt nakk perjuangan emakmu in-..niup balon jam 2 dinihari, orang tahajud nakkk kita niup niup balon) ditengah mata yang menahan kantuk.

Hari ke2 ,keluar juga demam nya, saya pake metode skin to skin, alhamdulilah panas nya menurun, sarapan dan menu makan nya saya beri full buah, juice, dan hidung nya juga meler, lalu dikamar saya beri potongan bawang bombay di setiap sudut kamar, metode traditional untuk mengusir virus penyebab flu, alhamdulilah berhasil.

Polah nya? Alya dan abi nya udah seperti dua serangkai, abi nya kadang cerewet kalau saya kasih makan alya

21271237_1925872527677404_9043109655323189620_n.jpg dikomen macem macem-.-‘ tanda sayang. Syukurnya dia bia menerima kehadiran saudara nya, dulu saya sempat deg deg-an menunggu reaksi si sulung ketika punya adik, ketakutan saya berkurang,karena ternyata dia ga cemburuan tapi bahagia karena ada teman bermain(tepatnya peran adik yang suka dijadiin sasaran kejailannya)

Berkat dua anak ini lah, saya yang sebelum menikah selalu sulit bersuara keras, tapi sekarang sudah terbiasa bersuara keras dan tegas..haissshhh

Anak anak 24 jam bareng saya, jenuh ga? bosen ga? manusiawi sih kalau kerjaan ibu rumah tangga kadang terasa monoton, ehmmm ga boleh ngeluh ngeluh banyak, kudu banyakin bersyukur.

Si bungsu banyak polahnya sekarang, dia paling ga suka di cium cium baba nya, karena geli sama sisa cukuran baba di wajahnya, dia juga ga suka tidur diatas perut baba, hanya kakak nya yang sampai sekarnag masih suka tidur di peluk baba nya, si bungsu lebih dekat ke saya, mungkin karena Alya lebih banyak waktu dengan saya, waktu kakak nya, baba nya lebih banyak waktu dirumah karena kerja shif malam, ditambah si anakpanda dengan ukuran dan berat badan nya ketika bayi cukup bikin saya kewalahan gendong,babanya yang lebih banyak gendong dan juga nidurin:D alhasil pola kedekatan sama baba nya lebih didominasi si anakpanda. Alya termasuk mungil dengan BB standar saja jadi saya masih cukup kuat gendong ga banyak ngeluh hehe, dulu gendong sianakpanda naik tangga ,rasanya nafas ngap ngapan..

Tahun ini insha allah tahun pertama nya Alya terbang ke tanah air emaknya, semoga yang paling utama adalah: dia ga sakit apalagi kena diare-.-‘ sebagai salam perkenalan datang ke indonesia, seeprti abi nya dulu. Cukup jadi pelajaran buat saya agar ngejaga kebersihan makanan terutama buat anak anak saya, cukup emaknya saja yang nostalgia jajan kaki lima-.-‘ adaftasi di kampung emaknya tentulah beda sama kampung baba nya, yang mana ,air,udara nya sama aja seturki hehe, baba nya udah cerewet aja: jangan kasih minum anak anak air sumur! (kayak ditandai gitu) beli aqu** galon bla.bla…, perhatiin kalau kasih makan anak di luar, apalagi cara cuci piring nya yang???:D haduhh yang bikin horor baba nya . Ga lah saya juga pasti mikir.Banyak PR ternyata, liburan sama anak anak sih judul nya tetetp ngasuh:)**

 

2

Bawang Putih!

Bawang putih dalam bahasa turki: sarımsak.

Orang Turki biasa mengkonsumsi bawang putih dalam bentuk tursu (acar) bawang putih salah satu bahan untuk membuat acar ala turki, bawang putih juga biasa bersanding dengan plain yoghurt sebagai saos penyedap ketika makan makanan jenis sup atau sayur. Bawang putih juga untuk tambahan saos salad yang bersanding lagi dengan plain yoghurt.

Bagaimana dengan bawang putih di goreng?

Hasil ujicoba saya di tahun 2011: mertua kabur gak mau masuk rumah gara gara dapurnya bau bawang goreng…:) orang turki jarang memasukan bawang putih untuk di tumis, mereka cukup mengandalkan bawang bombay semata lalu salca alias pasta tomat, jodoh salca= bawang bombay, jodoh nya bawang putih= yoghurt, kayaknya udah saklek! kalaupun bawang putih dimasukkan dalam masakan, biasanya sebagai pemeran pembantu setelah bawang bombay kawin sama salca dan menghaslkan aroma tersendiri, bawang putih ga boleh nyelip di antara salca dan bawang bombay di tumisan masakan ibu ibu Turki.

Lalu apa hubungannya sama saya?

Saya pecinta bawang putih.

Selalu ada yang kurang rasanya didapur kalau si bawang putih tidak masuk dalam bumbu masakan, stok harus selalu ada, suami saking hafalnya gaya masak saya, pernah dia kasih seikat bawang putih 1kg:D hasil dia jalan keluar rumah,terus ada mobil yang menjajakan bawang putih, inget istri dibelilah sebuket bawang putih (karena emang diiket sama tangkai2nya-.-‘) sebagai tanda Tjintahhh, kalau lewat toko bunga lempeng aja, karena pake prinsip ekonomi: bunga ga bisa dikonsumsi kecuali titisan suzana!..bang…sate nya sebungkus bang..*nyengir**

Suami, awalnya kurang suka dengan bawang putih, tapi karena saya jejelin terus setiap masak, lama lama dia terbiasa, sampai ibunya kaget tau anaknya mau makan masakan yang ada bawang putihnya.

Bawang putih juga terkenal sebagai antibiotik alami dan juga untuk pengobatan kanker, kesampingkan bau nya, ambil faedahnya:)

Sebagai orang indonesia diperantauan dan selera saya yang ‘biasa biasa aja’ asal dikasih modal bawang putih dan cabe pedas, cukuplah saya bisa makan, saya bukan fans berat makanan berlemak,bersantan, stok harta karun saya sebagai orang indonesia,di dapur jarang didominasi bumbu masakan instant.saya juga ga banyak nuntut suami buat beliin stok bumbu nusantara yang harganya 2x lipat dari bumbu lokal (tentunya) asal, yaitu: ada kecap,sambal, bawang putih,cabe, bisa ko hidup 😀 kalau stok kecap habis, stok bawnag putih dan cabe lalu pekmez sebagai pengganti kecap. lumayan  buat lidah saya.

Menu makanan sikecil kadang saya kasih bawang putih juga, saya juga bisa menikmati menu makanan Turki yang buat lidah asing terasa ajaib: segala menu yang bersaos  yoghurt dan bawang putih, kadang saya buat menu salad ala turki bersaos yoghurt ,dan yang makan saya sama si anakpanda (malah baba nya ga doyan kalau salad berbawang putih:P)

Apa kah ketek saya bau gara gara saya doyan bawang?

EHm sejauh ini belum ada protes dari pihak terdekat:D  pola makan saya lumayan berdaun daun terus, eh masalah bau membau,ehm ini pendapat umum , sering sekali ketemu orang lokal disini bau ketek nya ga ketulungan-.-”  mungkin faktor genetik dan juga pola makan orang sini yang suka sekali dairy produk,daging dkk, mungkin yaa? kalau yang dirumah,sudah dikarantina rajin mandi..:D:D

Bawang putih fresh yang belum kering, tidak begitu bau dan pedas,tapi kurang begitu kuat aromanya untuk bumbu masakan, saya sering juga memasukan bawang putih kalau masak mie instant :8 *ngurang ngurangin dosa hehehe**

Ketika yang lain mengeluhkan ga punya bumbu rendang, ah dapur saya tetap terasa syedeppp walau cuma menumis bawang putih, biarlah mereka berkata apa, sampai ada yang ga mau masuk rumah..hehe kalau dikolaborasi :bawang putih,terasi,pete,jengkol sama ikan asin: dijamin sih sepertinya ipar dan mertua saya tidak mau datang main ke rumah, kalaupun main jangan2 mereka bawa camasir suyu atau pengharum ruangan-.-‘

harusnya mereka bersyukur ya ,punya menantu yang hidup nya pengiritan, makan ko maunya sama ikan asin ,sambel bawang, ga nuntut beli daging merah yang harganya selangit yaaa toooohh**kemudian dipentung**