0

s.u.a.m.i

Pas pulang kerja hari ini dia bilang: ahh bugun sevgili gunu…,(pale entin day)

saya jawab: onemli mi?…ahh yookkk ki..yarin onemli onbes subat (15 feb)–iya lahh pentingan juga tanggal gajian wkwkwk.

Masuk tahun ke 6 hidup dengan si babapanda, ehm boleh lah ikutan couple trivia–(biar ada bahan nulis di blog–berhubung ada me time dikit, sebelum dinas malam lagi sama si bayii:D)

Hafalan saya tentang si babapanda:

  1. waktu awal menikah saya dapat wejangan dari abla dan anne nya , kalau makannya dia itu hanya akan muter di sekitar: tavuk-patates-pilav- repeat—alias makan menunya seputar ayam, ada kentang dan nasi butter alias nasi gurih ala turki. nyekokin dia sayuran? termasuk susah, selain salad segar, kalau buah: apa aja masuk, yang paling hafal dia suka quince, greyfruit, pisang. sampai sekarang saya suka mentok kalau masakin suami: ayam lagi..ayam lagi…., ikan? kurang suka? daging merah? kurang suka juga. masak ayam di rebus di garemin doang juga udah beres.
  2.  bukan perokok aktif, aslinya ga ngerokok, tapi sempat nyoba2 ngerokok, sekarang berhenti lagi dan kembali ke KUACİ, iya, urusan makan kuaci adalah no 1, dirumah wajib stok kuaci, bahkan sampai dia umpetin di lemari sendiri.
  3. gampang tersentuh, ringan tangan, cara dia ngehormatin yang lebih tua, senior, bisa memjaga sikap, semua komentar positif dr tetangga selalu terdengar,saya banyak belajar dr dia.
  4. hangat, suka becanda. ini karakter bawaan juga dari keluarga nya, yang memang kalau kumpul banyak canda.
  5. fans baris manco garis keras  (baris manco, penyanyi legendaris turki, sering ngehibur anak2, punya program acara sendiri di tv turki, banyak lagu anak2 yang dinyanyikan beliau,skrg sudah wafat, rumah nya di kadikoy di jadikan museum)
  6.  tidak suka sepakbola (hal yang agak ajaib sebenarnya krn mayoritas pria turki rata2 suka sepakbola)
  7. agak melankolis, karena kadang hobby dia dengerin musik klasik ala turki, seleranya jadul, dia ga suka musik modern.
  8. kurang suka memakai baju formal (pakai jas, celana bahan) lebih suka casual alesannya: biar dikira anak muda terus.inget umur yaa, bapak2 anak dua pula:D
  9.  paling suka nonton film cowboy jadul plus horor.
  10. hobby belanja-.-‘hobby jajan.
  11. paling suka dandan lama lama, hehe kebalik ya, karena kadang suka bingung, rambut cepak nyisirnya lama banget-.-‘ bentuknya juga gitu2 aja kan rambut nya.
  12.  kalau mau kasih kejutan atau hadiah pasti bilang dulu..??! iya ini emang sifat yang ajaib: d- besok kamu ulangtahun, kamu minta hadiah apa, aku mau kasih suprise??!! besok anniversary, aku mau kasih suprise, jalan2 ke sini bla2..dan suprise nya dia jelasin dengan detail sedetailnya-.-‘

Gimanapun bentuk nya si babapanda, kadang ajaib ,dibalik kekurangannya juga–yang ga mungkin lah saya bocorin detail…ayip hahha**semoga bisa jadi imam yang baik buat saya dan anak anak, sosok baba terbaik ,suami dan partner hidup yang selalu membuat tersenyum, ngejaga kami, bersama saling menguatkan dalam kondisi apapun. menjaga amanah2 dari Allah bersama, menjaga cinta untuk terus tumbuh dan kuat. you are my bestfriend: kocacim…lope lope di udara lah.

DSCF4701

babanya anak2

11

Bukan anak bule

Anak bule…

Waktu melahirkan anak kedua, udah lah saya kayak kena gejala baby blues,ada komen dari saudara pas saya posting foto anak di grup keluarga, komennya: kok ga bule sih, idungnya pesek lagi ini mah, dan seterusnya… dan saya yang udah rada sensi kena babyblues dapat komen kayak gitu rasanya kayak api di guyur bensin seliter:D ceramah deh. Bukannya dapat ucapan selamat, doain kek , ada ada aja kelakuan orang.

Kedua anak saya memang menang gen emaknya: untuk di wajah apalagi hidung hehe,sisanya bagi rata sama baba nya(apa coba:D) saya pribadi ya ga masalah, toh emang anak campuran, kenapa harus dominan bapaknya terus? ini udah urusan biologi ya tentang gen gen-saya kurang paham juga– tapi stop juga lah komen nyinyirin orang kalau anaknya ga dapat cetakan bapaknya yang dominan,

punya anak aja udah bersyukur banget, karena banyak orang yang berjuang buat dapat keturunan, sampai rela harus keluar duit banyak buat program bayi tabung misalnya.

Dapat anak yang sehat walafiat juga bersyukur, karena banyak juga orangtua yang di uji anak nya sakit sakitan. Tapi tetep banyak mulut ‘Korban sinetron’ yang membuat tolak ukur sendiri, definisi  cantik dan ganteng dan  ‘memperbaiki turunan’  ya gitulah.

seakan standar kesempurnaan fisik hanya datang dari barat—duhhh deee..itu oppa oppa korea dari timur ganteng2 loh:D** kecilnya cipit pecek..gede nya song jong ki**** mulai deh halu lagi.

16487069_1824697871128204_3964501225753663265_o

ini bukan anak bule apalagi pakde..ini anak saya:P

8

cerita dua anak

Blog yang semakin terbengkalai…

Mau jadi blogger konsisten ternyata susah banget belakangan ini, saya cuma punya ‘me time’ malam hari, kadang sempat online di laptop, kalau semua anggota keluarga sudah tidur, palingan saya cek cek instagram saja.

İya ngurus satu bayi dan satu balita sendirian itu luar biasa, sempat babyblues juga. Apalagi anak ke 2 saya lumayan hobby begadang, dibanding kakak nya, yang termasuk bayi pelor, karena dia lahir pas musim panas, tiap sore kita mandiin, tidur nya nyenyak, bangun buat mimik asi terus lanjut tidur lagi, saya banyak istirahat, anak ke 2? karena lahir musim dingin, kasian juga kalau tiap hari mandi, alhasil malam nya suka bangun, mimik, ganti popok tapi ga lanjut tidur lagi sampai subuh, ngajak becanda, melek terus. Udah deh matapanda:)

Si anakpanda dia bisa menerima kehadiran adik nya, ya cemburu sedikit pernah keluar juga sih, apalagi kalau pas cari perhatian nya kumat, dan di usianya sekarang tiga tahun tujuh bulan, si anakpanda luar biasa aktif, saking aktifnya merasakan juga tangannya di gips selama 10 hari.16251711_1820267834904541_8257168745132032133_o

sekarang gips nya sudah dibuka, setelah di rontgen, syukurnya ga ada yang mengkhawatirkan, dia keseleo biasa, ini hasil lari lari di dalam rumah, terus jatuh sendiri dengan posisi lengan yang ketekuk. İni ke 2x nya dia masuk UGD gara gara jatuh terus-.-‘

Babyblues itu ternyata menyiksa hehe…, jujur aja ngurus anak ke 2 dengan si sulung yang superaktif benar benar menguras tenaga, pulang dari rumah sakit 2 hari, sempat dibantu ipar, setelahnya saya hanya berdua dengan suami, suami dapat cuti 10 hari, setelah cuti selesai, sempat ada teman juga yang datang ke rumah untuk membantu tapi itupun ga tiap hari dia bisa, ditambah saya belum bisa banyak keluar rumah, karena musim dingin juga, ada bayi kecil dan si sulung yang butuh perhatian, terbiasa saya ajak keluar rumah, dia  jadi ikut terkurung dirumah selepas saya melahirkan, perhatian jadi terpecah.

Yang saya rasakan: rasa lelah luar biasa, kepala berat, tiba tiba nangis, pekerjaan rumah yang ga ada habis habisnya , si anakpanda tantrum nya keluar, wow meledak lah emosi, saya juga ngerasa bersalah sama si anakpanda sering kebawa emosi, marahin dia juga. teori parenting itu buyar semua kalah sama emosi. Suami sempat meluk tapi ga nanya dulu, karena tahu saya emosi, dia menunggu saya cerita.

Tengah malam, ketika dua anak sudah tertidur lelap dan suamipun juga sebenarnya sudah tidur, saya bangunkan, mulai disitu saya cerita, apa yang saya rasakan, apa yang saya mau, pikiran pikiran negatif yang berkeliaran di kepala, saya ceritakan.

syukurnya dia memang pendengar yang baik, saya juga sempat kirim artikel tentang babyblues ke hp nya, biar dia baca. jadi deh sesi curhat sama suami, tapi emang ‘obat’ banget ketika ngalamin babyblues,pelukan pelukan nya yang menenangkan, pijatan.sakit kepala hilang, perasaan mulai mendingan.

post partum-babyblues–disini saya benar benar butuh kehadiran pasangan, saya memang kurang istirahat juga, sekarang setiap weekend, saya usahakan tidur siang dan anak anak di jaga oleh dia termasuk si bayi, karena hari biasa, jelas hal yang sulit bagi saya,sekadar istirahat sebentar, merem dikit di bangunin terus sama si anakpanda.

Kalau mulai muncul gejala suntuk, dia pulang kerja, saya izin keluar rumah sebentar, jalan kaki, mampir market, beli apa yang saya suka, walau tiap hari sepulang kerja suami selalu telpon atau ditelpon, menanyakan apa yang saya mau untuk dibawakan kerumah.

Saya pribadi ga pernah membayangkan kelak berumah tangga semua saya urus sendiri, tipikal saya yang cuek dan jarang juga bersinggungan dengan anak kecil, alias bantu ngurus ngurus bayi,karena mikir pasti ‘bala bantuan’ dari ibu atau sanak saudara pasti datang, tapi ternyata??

semua nya hal baru bagi saya , ngurus anak saya dapat ilmunya dari banyak baca buku dan internet, juga banyak nanya teman. karena saya jauh sama orangtua, mertua pun 2x saya melahirkan tidak pernah menemani. Saya ingat waktu anak pertama: suami nonton channel di internet tentang cara memandikan bayi:D kita berdua belajar dari internet.

semoga ga datang lagi si babyblues….hayati lelah bang! pengen nyalon..message..facial…sabar sabarr….soon…nunggu si bayi gedean dikit..kita bedol desa naik burung besi..cusss

 

 

 

 

1

untuk kamu

Untuk kamu….

Terimakasih sudah menjadi seorang sahabat, teman dan pasangan hidup yang penuh warna, terimakasih untuk segala kesabaran mu, semoga Allah SWT selalu menjagamu, selalu sehat dan  sisa umur yang bermanfaat, usia memang hanya angka.

Bersyukur bahwa kamu datang dalam hidupku..,

kita saling mengisi dan sama sama belajar, kadang kamu memang teman diskusi yang menyenangkan tapi kadang juga menyebalkan.

untuk perjalanan enam tahun ini, dan untuk langkah langkah selanjutnya, tetap lah jadi dirimu yang dari awal sampai sekarang aku kenal, tidak pernah berubah, kecuali angka timbangan saja:P

Tetaplah jadi pasangan hidup yang selalu menyenangkan, yang selalu ngangenin, terus belajar melatih kesabaran, sebab kata ‘sabar’ begitu berat kadang buat gen kamu..heheh

Baba of two

love of my life…uhukkkk

15965804_1815224265408898_6917555463770039967_n

2

kenapa ribet ya-.-‘make asuransi doang

Saya sempat baca baca di sosmed, keluhan tentang sistem BPJS baik dari warga maupun dari tenaga medis nya.

saya juga tidak begitu paham  banyak tentang sistem SGK (bpjs-ala turki) sedikit yang saya tahu saja saya share disini.

SGK untuk orang asing seperti saya juga WAJİB, terutama berurusan dengan izin tinggal, kalau ga punya SGK ya asuransi lain nya,karena syarat buat izin tinggal salah satunya harus ada asuransi kesehatan yang berlaku baik yang versi pemerintah (SGK) atau asuransi  swasta. Kalau belum punya SGK –diawal awal datang ke Turki, tau tau dapat ‘surat cinta’ dari kantor SGK ke sibabapanda yang ‘HARUS’ ngurusin asuransi buat istrinya kalau engga izin tinggal bisa bermasalah. Sekarang sudah banyak aturan aturan yang di revisi, update-an terbaru saya belum tahu:D*nunggu entar perpanjang ikamet nya lagi pertengahan tahun ini** Nah SGK ini ngikutin umur ikamet (izin tinggal) kalau ikamet nya expired, otomatis SGK dibekukan sementara sampai izin tinggalnya sudah diperpanjang kembali. jadi dalam masa dibekukan tersebut, ya otomatis ga bisa make SGK kalau tiba tiba harus ke dokter, jadi bayar full.

Nah make SGK ini juga aslinya gampang aja, kalau mau ke dokter ya tinggal pilih appointment by telpon ke operator nya atau dengan daftar online di depkes nya, tinggal kalk klik semua, sudah terperinci dan terdata rapih. begitu selesai daftar online kalau mau periksa ke dokter. datang pada hari dan jam yang sesuai dgn appointment-nya, begitu nyampe rumah sakit tinggal registrasi barcode nya di mesin khusus, buat ambil nomer antrian , nomer antrian bisa di print di mesin nya maksimal 15 menit sebelum jadwal dokter nya.intinya sih semua udah ‘urusan komputer’ gimana sama yang gaptek? kalau gaptek ga bisa buka komputer, disediakan layanan operator khusus di nomer tertentu 3 digit, warga tinggal telpon, nanti ditanya tanya sama petugas operatornya deh mau periksa ke dokter dan rumah sakit pemerintah yang mana, nama dokternya juga dikasih tahu beserta jam prakteknya. begitu mau periksa dan ambil antriannya gimana, kalau ga bisa pake mesin nya tetap ada petugas nya kok yang siap bantu ngarahin terutama buat manula manula.

Kalau di rumah sakit swasta gimana, ya mereka tinggal cek SGK si pasien dan ntar dikasih harga yg sudah dipotong SGK, biasanya ga di cover penuh kalau disini, kecuali di rumah sakit punya pemerintah aja. Yang jelas ga pake banyak surat rujukan, surat rekomendasi dari klinik atau dokter, atau banyaknya fotokopian-.-‘ saya pernah sih liat pas kakak saya mau pake bpjs nya, kok rempong banget. padahal disini cukup modal nomer ktp saja, sudah bisa akses semua ga kudu pake nyetor muka dulu sama petugas SGK nya, kalo problem tinggal telpon or ngadu di web nya.

Kalau misal pekerja baik swasta atau pns, mau lihat rincian akun SGK nya ya tinggal buka website nya saja, semua dipaparkan dengan detail dan terperinci. transparan.karena buat para pekerja biasanya sudah dipotong dr gaji perbulan untuk bayar SGK nya, dan alur nya duit bisa di cek di website yang berkaitan.

İntinya sih sistem disini sudah terkomputerisasi dengan rapih, orang İT kepake, jadi banyak motong birokrasi yang ga penting dan buang2 kertas (nguntungin tukang fotokopian tapi ga nguntungin Alam kan…)

Jadi saya agak agak suka bertanya tanya (padahal sih ya gitu deh..) kalau mau bayar bpjs sudah bisa online pake bank pula, tapi kenapa buat make bpjs nya dibikin ribet..-.-‘ kasian kan…belum juga tenaga medis nya –berdasar bacaan aja sih–katanya juga suka telat di bayar tenaga nya sama pihak bpjs..ohhh looohhh.

Ayolah perbaikin….hacker atau orang İT indonesia itu jago jago loh…saya yakin mereka bisa bikin sistem yang lebih OK dr SGk turki kalau??? diberdayakan…., asli saya ngerasain kemudahan kalau cuma modal online doang kan, mau make asuransi nya,

eh e-ktp nya apa kabar, ahhh saya jg blm punya..uppss..masih WNİ loh. Perlu gak ya yang tinggal di LN punya bpjs juga?? katanya ada wacana kudu punya..ehmm *mikir*

 

8

Proses sesar ke dua (welcome to new member keluargapanda)

Alhamdulilah puteri ke dua kami pada tanggal 23 desember 2016 telah lahir lewat c sectio kembali.

Di kehamilan ke dua, saya berharap bisa opsi lahiran normal mengingat jarak 3 tahun dengan kakak nya, tapi entahlah saya kurang paham prosedur di negara ini, banyak teman yang mengatakan ‘jika’ anak pertama sesar dipastikan yang ke dua pun pasti sesar.

Saya banyak tanya dengan teman teman disini yang melahirkan anak ke dua lewat bedah sesar, sayangnya rata rata mereka operasi sesar di rumah sakit swasta, yang mana jadwal untuk operasi bisa di atur, Lalu bagaimana dengan opsi di rumah sakit pemerintah??

Saya dari awal kehamilan selalu kontrol di devlet hastanesi, alias rumah sakit pemerintah di daerah tinggal, suami biasa ambil rendevu (appointment) by online di website depkes Turki, lalu pilih rumah sakit yang di tuju beserta klinik dan nama dokter, di website akan tertulis jam- jam untuk rendevu yang di inginkan, saya biasa ambil siang hari karena antrian ‘lebih manusiawi’ ya maklum lah rumah sakit umum. Dari awal kehamilan saya pilih dokter perempuan di poliklinik nya, sayangnya menjelang due date, dokter tersebut di berhentikan kisahnya ada di dokter . Ganti ke dokter T atas rekomen dokter sebelumnya, ternyata saya kurang cocok, karena saya kurang paham prosedur jika melahirkan di devlet hastanesi untuk sesar ke dua (tentang rendevu dsb) lalu suami sempat inisiatif kontrol di rumah sakit swasta terdekat dari rumah, kontrol dengan dokter kandungan di rs swasta, sempat jalani NST juga, dokter tersebut sempat memberikan jadwal operasi untuk sesar  sekitar tanggal 19 desember. Sebelum meng-iyakan-saya dan suami sempat ke bagian administrasi untuk menanyakan perihal biaya sesar di rumah sakit tersebut: untuk 1 kamar isi 2 orang di kenakan: 1250 lira, jika ambil kamar rawat inap sendiri:1500 lira, harga tersebut sudah di cover dengan SGK (asuransi pemerintah) suami masih menimbang nimbang, lalu kami survey juga ke  rumah sakit swastra  yang lain, ada yang mengenakan 1000 lira dan ada yang sampai 2000 lira, lumayan cukup mahal untuk operasi sesar, kami masih pikir ulang walau dana untuk operasi sebenarnya ada, pengen nyoba ke devlet lagi, toh pemerintah sudah memberikan fasilitas kesehatan yang memadai juga.

Senin tanggal 19 desember sebenarnya sudah dapat tanggal operasi di salah satu rumah sakit swasta, tapi kami masih menunggu hari kamis tanggal 22 desember, karena sempat ambil rendevu di devlet hastanesi, opsi terakhir ke devlet dulu, ga memutuskan terburu buru milih operasi sesar di rumah sakit swasta.

Kamis tanggal 22 desember, suami ambil cuti dan mengantarkan saya kontrol kembali ke devlet, karena dokter pengganti sebelumnya kurang memuaskan, kami ambl rendevu dengan dokter Nil, dokter yang dulu nya tempat saya kontrol juga pas hamil si anakpanda. Nama dokter Nil baru muncul kembali di website depkes nya menjelang saya melahirkan, padahal saya dan suami sampai nyari nyari nama beliau lagi pas tahu hamil ke dua, tapi nama beliau tidak pernah ada di deretan nama dokter praktek di devlet yang saya tuju. Dan memang rasanya sudah ditakdirkan bertemu kembali dengan dokter Nil, begitu kami masuk ruang praktek nya dan menjelaskan kronoligis pindah kontrol dari dokter sebelumnya, dokter Nil langsung meminta saya untuk ambil test darah dan NST di bagian doğumhane–klinik untuk melahirkan-di lantai 2 rumah sakit. rendevu jam 1.30 siang, selesai test sekitar jam 3 sore, kembali ke ruangan dokter Nil, setelah beliau cek hasil test langsung beliau tulis note untuk saya operasi sesar esok hari nya, jumat 23 desember.

Alhamdulilah proses berlangsung cepat dan di mudahkan, malam nya saya langsung menyiapkan segala keperluan untuk di rumah sakit, dan  juga nyiapin si anakpanda untuk sementara saya titipkan ke rumah amca nya.

Dan yang jelas, sedikit bersabar saja, saya pilih opsi untuk di devlet ya karena semua fasilitas free, termasuk kontrol dan segala test untuk bayi selepas melahirkan dan entah kalau di swasta, berapa uang yang harus kami keluarkan lagi selepas melahirkan.Terakhir juga teman sempat cerita via WA, dia juga sedang hamil anak ke dua, dua tahun lalu untuk jalani bermacam test hanya mengeluarkan 200 lira, dan kemarin dia harus merogoh kocek 700 lira untuk test darah dsb di rumah sakit yang sama ketika melahirkan putera pertamanya.Entah nanti jika harus operasi sesar kembali.

Fasilitas di devlet saya rasakan selama 2 kali melahirkan , lumayan nyaman. Hanya beda nya saja, tidak boleh di tungguin laki laki di ruang rawat inap nya, harus perempuan. kalau di swasta masih diperbolehkan. Semua kontrol selama kehamilan di tanggung SGK begitu juga ketika melahirkan baik normal atau sesar dan jika harus sesar kembali, dokter di devlet pun akan memberikan tanggal untuk operasi.(ini yang awalnya saya kurang paham prosedur di devlet)

Kedua anak saya lahir di devlet hastanesi semua, pakai fasilitas yang negara mereka berikan, dokter dokter devlet yang membantu proses kelahiran mereka alhamdulilah profesional semua, wajar jika ada saja cerita yang sedikit’kurang enak’ jika berurusan sama pelayanan publik pemerintah, apalagi di kota sepadat istanbul, proses antrian panjang dan berbagai keluhan lainnya. Mungkin saya sudah sedikit teruji kesabarannya ..hehe*kepedean euy** pokoknya setiap saya mau melakukan sesuatu wajib berdoa dulu agar semua diberi jalan keluar dan kemudahan:D kan bersyukur juga ga nguras kocek suami lebih dalam,  toh semua sudah di cover asuransi pemerintah. Masih banyak prioritas kebutuhan bayi setelahnya:) ya kami tetap ngukur kemampuan,  percaya rezeki tiap anak pasti ada, dan rezeki nya anak anak kami, ketemu dokter Nil yang baik dan akhirnya si babapanda mengabadikan nama dokter nil jadi nama depan puteri kami hahahah*segitunya dia ngefans:Dmealya

Mohon doa nya ya teman teman, semoga puteri ke dua kami jadi anak shaliha,qurrota ayyun ,  sehat sehat selalu , dan kelak bisa mengabdikan usia nya dengan penuh manfaat untuk Ummat .

—–Nilüfer Alya Balcı——

Nilüfer : nama salah satu bunga  dalam bahasa Turki –bunga teratai-

Alya: tinggi kedudukan, mulia ( ini saya pilih sendiri agar mudah di ucapkan dalam bahasa indonesia–kalau dalam bahas turki penulisanya jadi aliye…-.-‘ makna dan artinya sama, cuma kebiasaan orang turki, banyak nama dalam bahasa arab selalu di ganti ujungnya pake e :

: Rahma jadi rahime,  shafiyah jadi shafiye, farida jadi feride:D beberapa contoh nama  dalam bahasa arab yang di’turki’kan.

balcı (not balci but baljeu—kalo dibaca) ini surname keluarga baba nya aja sih:).

 

 

 

 

 

 

 

12

Tole–ransi

Bagimu agama mu, bagiku agamaku…, Tapi.

Saya besar di pesantren,iya ex santri yang suka sableng gitu mungkin,  pesantren nya biasa aja, bukan yang ‘rada’ fanatik, hehe yang dalam versi saya, tetap membumi sebagai lembaga pendidikan yang berdiri di nusantara, lebih akrab dengan sebutan: mbak, kang, ning, romo yai, teteh, bu nyai. cak, gus, seperti itulah karena keberadaan mereka di tanah jawa. –panggilan: ukhti, akhi dsb emang jujur aja saya gak terbiasa, toh sebenarnya artinya gak jauh beda kan, bahasa arab yang di lebur ke percakapan bahasa indonesia.

Di Turki, mereka juga tetap bangga memakai bahasa lokal nya sendiri untuk memanggil nama teman, sodara, ustaz, kendati mereka juga banyak yang bercadar misalnya, gak ada penggantian ke bahasa arab,  kalau untuk ustaz biasanya dipanggil: hoca, hocam…ga di ganti syaikh..bla..bla..panggilan julukan habib pun saya belum pernah dengar (mungkin cuma saya) pas nanya ke suami, dia juga ga familiar dengan sebutan tersebut, dikalangan teman teman lama nya nurcular..mereka tetap manggil: hoca ke kyai kyai atau ustaz ustaz nya. kalau di indonesia sih….mungkin karena orang indonesia tipikal yang mudah menerima  budaya luar, luwes gitu, ga cuma dari bahasa arab, bahasa korea juga tiba tiba jadi bahasa populer di sosial media, nyebut ahjussi lah,  oppa, nuna,  unni….padahal ke sesama orang indonesia juga yang kebetulan sesama penggemar Kpop or Kdrama.

Dengan latar belakang yang sebenarnya biasa aja, saya mah bukan orang alim-.-‘ di pesantren saya banyak di ajarkan tentang toleransi, toleransi yang  ga kebablasan ya..catet! karena banyak yang sekarang sih mulai kebablasan. ah tokoh besarnya pasti tahu:)

Saya kuliah bukan di fakultas agama, sesuai harapan orangtua atau tradisi keluarga besar hehe, milih jurusan design, saya belajar banyak hal dan meng aplikasikan apa yang pernah saya dapat di awal saya menempuh pendidikan di lembaga pesantren. Saya punya dua sahabat beda keyakinan, saya tahu dia hobby makan babay, selama kami hidup rukun, semua nya indah saja, saya sering nginep di kost nya kalau pas ada tugas kampus, untuk sholat bagaimana? sang teman ternyata selalu punya sarung bersih, dia akan singkirkan sementara semua  gambar gambar yang dia yakini dalam agamanya, dan akan menyediakan sebuah tempat yang bersih untuk saya ibadah sendiri. Ketika dia penasaran dengan tempat saya tinggal di asrama pesantren, tanpa sungkan saya ajak dia untuk melihat dari dekat bagaimana kehidupan anak asrama, bagaimana rasanya menutup kepala dengan sebuah kain lebar. Tapi saya ga pernah masuk rumah ibadah nya dan diapun  sama, biasanya pas di kampus, akan duduk manis menunggu saya di depan mushola.ini sih yang saya maksud toleransi yang jangan sampe kebablasan, jadi ‘nyampur aduk’in semua, pernah saya lihat sebuah video orang bersholawatan di rumah ibadah agama lain, meleburkan jadi satu—kalau pendapat pribadi,saya tetap kurang setuju. cukup hormati dan bukan  mencampuradukkan semua nya , karena urusan akidah tetap masing masing, jangan meninggikan buah ‘akal’ manusia saja, bikin terobosan sendiri.

Di Turki?

Keluarga suami, tepatnya  keluarga besar nya, ya gak semua nya beneran keluarga ‘muslim’ ya muslim dalam tanda kutip, turki bukan negara republik islam, haluan mereka masih sekuler. kendati mayoritas berktp İslam, urusan ibadah jadi urusan masing masing.

Beberapa sanak familiy ada yang memang sangat sekuler dan pemuja founding father negara ini. Udah lah kalau mau nyeramahin mereka dan jelek jelekin idola nya, habis perkara:D ada juga satu keluarga kerabat jauh, sang suami berkeyakinan alevi dan istrinya islam.

**Alevi: salah satu sekte syiah yang berkembang di Turki**

Apa saya jadi antipati sama mereka?

Saya pernah nginep dirumah si kerabat yang alevi ini, ya beliau memang tidak sholat, sangat memuja ali  bin ab thalib dan founding father negara nya.

Saya ga melihat sesuatu yang ‘menyeram’kan tentang si amca ini, dia sangat menghargai orang yang beda keyakinan sama dia, beliau tetap menyediakan sajadah untuk saya sholat, beliau tetap menghormati segala argumen saya:D pernah sempat debat dikit pake bahasa campur aduk. orangnya tetap menyenangkan dan ramah.

Cerita saya balik lagi ke bahasa yang berkembang di social media: perkembangan sosial media yang dasyat dan bikin saya banyak istighfar kalau ga sengaja baca. Pergeseran moral, semakin dilemahkannya makna salng menghargai atau toleransi-.-

Saling menghina dina, nyenggol nyenggol keyakinan seseorang dengan bahasa yang gak pantas, baca aja deh berita politik misalnya, luar biasa, entah lah apa efek pendidikan PMP sudah hilang dari sekolah sekolah, cek profil  terlihat berpendidikan, kayaknya anak baik baik, bahasa preman terminal pun kalah ketika mengomentari sebuah berita yang panas.

zaman saya masih belum akrab dengan sosmed, rasanya dunia aman nyaman saja hidup di indonesia, punya sahabat beda keyakinan menjadi sebuah kekayaan tersendiri, tetap yang kita utamakan pertemanan tulus dan saling menghargai.

era sosmed kayak sekarang dimana banyak beredar berita yang ga bisa dipertanggung jawabkan, sumpah serapah, menghujat, dan parah nya sampe nyinggung keyakinan. Efeknya ??, bisa saja kasus orang2 NTT yang katanya ga nerima jamaah tabligh yang datang ke daerahnya, tidak akan terjadi, semua bisa saling menghargai, toh sama sama di bumi indonesia -.-‘, apa saya masih bisa berharap sama pemimpin di negara indonesia, agar kerukunan antar umat beragama tetap terjaga? semoga…..